Lalu yang membajak siapa? Rakyat setempat yang melakukan perlawan
terhadap tentara pendudukan itu? Atau gerombolan bersenjata
pembajak satu dengan pembajak lainnya atau serdadu-serdadu bikinan
masing-masing komprador. Antar negeri-negeri imperialis tidak mengenal
apa yang disebut kerjasama, melainkan konkurensi itu dan saling
membajak. Bung mestinya pernah dengar kontradiksi antar imperialis
rukun sentosan itu kan sementara.

Jaman modern sekarang ini, rebutan bahan mentahnya bisa tercermin dalam
pasar index di bursa. Contoh paling menonjol waktu PD-II berakhir dengan
keruntuhan Poundsterling dan kejayaan US-Dollar. Begitu cara membacanya
dalam ilmu ekonomi di lapangan internasional. Tentara-tentara
negeri-negeri imperialis dan bekas tuan koloni itu yang distasioniert
dimana-mana, di tambang-tambang, di sumber-sumber energi maupun
pangkalan-pangkalan perang dan sejenisnya itu semua mengabdi dan
dikendalikan melalui politik ekonomi imperialisme. Yang masih aktual
sampai sekarang selama 14 tahun tentara AS, Jerman, Inggris, Perancis 
dsb masih menduduki Afghanistan ternyata tanaman bahan-bahan untuk
membuat morphium bukan ditutup, tapi malah makin luas dan makin subur
hasilnya. Yang paling disengsarakan adalah kaum muda yang kena rangsang
madatnya itu hingga tidak punya perhatian lagi ke arah kemerdekaan dan
kebebasan negerinya.





Am Thu, 22 Feb 2018 13:59:19 +0100
schrieb "kh djie dji...@gmail.com [GELORA45]"
<GELORA45@yahoogroups.com>:

> Lho kok bisa rebutan. Faktanya kan kerjasama melindungi kapal2 dari
> pembajakan.
> Jumlah tentara Tiongkok kecil dibandingkan tentara Amerika, perancis,.
> Apalagi kalau
> dibandingkan dengan jumlah tentara Amerika + Perancis_+ Jepang +
> India. Kalau tentara Tiongkok tidak diharapkan bantuannya, kan sudah
> lama ditolak mereka
> dengan alasan mereka sendiri cukup kuat untuk melindungi kapal dari
> pembajakan.
> Di mana terjadi rebutan bahan mentah ? Australia yang jadi pangkalan
> perang Amerika
> menjual batu baranya ke Tiongkok. Apa Amerika butuh batu bara ?
> Kalau suatu negeri punya bahan mentah dan banyak yang mau, bisa pasang
> harga lebih baik ?
> 
> 2018-02-22 13:21 GMT+01:00 'Lusi D.' lus...@rantar.de [GELORA45] <
> GELORA45@yahoogroups.com>:  
> 
> >
> >
> > Dari sudut pandang ilmu pengetahuan geo-politik, itulah yang disebut
> > rebutan bahan mentah untuk mengembangkan kekuasaan imperialisme
> > negerinya. Dan ini berarti geo-politiknya sosialisme ala Tiongkok
> > itu ikut membebek imperialisme kan? Kalau perlu PD-III dimulai dari
> > sana dan Tiongkok sudah siap? Persetan nasib rakyat-rakyat
> > negeri-negeri itu. Termasuk yang di Indonesia!!! Pokoknya hutang
> > investasi dan bunganya infrastruktur dan pengembangan harus dibayar
> > tepat waktu.
> >
> > Am Thu, 22 Feb 2018 12:17:43 +0100
> > schrieb "kh djie dji...@gmail.com [GELORA45]"
> > <GELORA45@yahoogroups.com>:
> >  
> > > Amerika Serikat, Perancis, Jepang dengan urutan besarnya kekuatan
> > > sudah berpangkalan di sana,
> > > jaga keamanan lalu lintas kapal dari pembajakan.
> > > Tiongkok sudah mendapat persetujuan Jibouti, bangun pangkalannya
> > > dekat pangkalan Amerika.
> > > Saudi Arabia menyusul.
> > > Jadi ada lima negara jaga keamanan lalu lintas kapal dari
> > > pembajakan. 5 Kekuatan Militer Bangun Pangkalan di Djibouti
> > > <https://jakartagreater.com/lima-kekuatan-militer-bangun-  
> > pangkalan-di-djibouti/>  
> > > Internasional <https://jakartagreater.com/internasional/>
> > > Mar202016
> > >
> > >
> > > Tiga kekuatan militer asing, yaitu Amerika Serikat, Perancis dan
> > > Jepang, telah membangun kekuatan militer strategis di Djibouti.
> > > Sementara dua negara lain, Cina dan Arab Saudi, akan segera
> > > mendirikan basis di negara Afrika itu.
> > >
> > > Djibouti memiliki luas tanah hanya 23.000 kilometer persegi,
> > > dengan jumlah penduduk hanya 830.000 orang. Walau negara itu
> > > tidak memiliki sumber daya alam yang perlu diperhatikan, namun
> > > Djibouti menjadi negara penting di arena keamanan internasional.
> > >
> > > Amerika Serikat menjadi kekuatan militer asing terbesar, dengan
> > > sekitar 4.000 personel di Camp Lemonier. Kehadiran militer asing
> > > terbesar kedua di Djibouti adalah mantan kekuatan kolonial negara
> > > itu, Perancis, dengan sekitar 1.900 tentara.
> > >
> > > Jepang memiliki sekitar 600 anggota *Maritime Self-Defense Force
> > > *yang berotasi di fasilitas darat dan kapal angkatan laut. Mereka
> > > beroperasi di sekitar pelabuhan Djibouti.
> > >
> > > Tiongkok dan Arab Saudi baru-baru ini telah bergabung dalam
> > > kelompok itu. Pada bulan Januari, Republik Rakyat Tiongkok telah
> > > menyelesaikan kesepakatan dengan Djibouti. Fasilitas itu menjadi
> > > pangkalan militer pertama Tiongkok di luar negeri.
> > >
> > > Lokasi geografis Djibouti menjadi penarik kekuatan asing. Negara
> > > itu menjadi simpul kunci di Teluk Aden-Suez Canal.
> > >
> > > Wilayah itu merupakan rute perdagangan yang sangat penting untuk
> > > ekonomi dunia, dengan dilalui sekitar 20.000 kapal. Tak hanya
> > > itu, 20 persen ekspor global tahunan melalui jalur itu.
> > >
> > >
> > > 2018-02-22 11:55 GMT+01:00 'Lusi D.' lus...@rantar.de [GELORA45]
> > > < GELORA45@yahoogroups.com>:  
> > >  
> > > >
> > > >
> > > > Sejarah Jerman memberi pelajaran bahwa setiap kemajuan
> > > > teknologi, terutama waktu itu bidang maschinenbau senantiasa
> > > > tersangkut paut dengan kepentingan kemiliteran. Dan segala
> > > > urusan industri persenjataan diurus oleh kementerian peperangan
> > > > tapi resminya bernama kementerian pertahanan. Sementara itu
> > > > pekerjaan pokoknya melancarkan pengiriman eksport alat-alat
> > > > material peperangan ke luarnegeri. Ketika membangun autobahn
> > > > yang dikerjakan oleh tenaga kerja para tawanan hasil menangkapi
> > > > terutama kaum komunis, oh kalau tidak salah termasuk almarhum
> > > > bung Djajeng Pratomo yang baru saja meninggal, dan kaum
> > > > sosial-demokrat maupun orang-orang yahudi, kekuasaan jaman
> > > > rezim Hitler dulu menjelaskannya demi kemakmuran dan kejayaan
> > > > negara dan ras Jerman. Ternyata semua itu diabdikan untuk
> > > > persiapan PD-II. Lha pembangunan cepat-cepat yang dijelaskan
> > > > ini apa tidak ada sangkut-pautnya dengan pangkalan militer
> > > > Tiongkok di Jibouti dan di tempat-tempat yang lain itu?
> > > >
> > > > Am Thu, 22 Feb 2018 09:18:34 +0100
> > > > schrieb "kh djie dji...@gmail.com [GELORA45]"
> > > > <GELORA45@yahoogroups.com>:
> > > >
> > > >  
> > > > > Dari milis lain :
> > > > >
> > > > > *Jalan TOL Beijing - Xinjiang urumuqi melewati Padang Pasir
> > > > > sepanjang 3.171 km sudah selesai.* Kalau menurut You tube :
> > > > > 2582 km. (terpanjang di dunia.)
> > > > > Hanya memakan *waktu 16 bulan dgn 30.000 orang pekerja* dan
> > > > > libatkan 56 pihak perencana dan pembangunan, sepanjang jalan
> > > > > melewatin gurun pasir dan curam.
> > > > > Tahukah Anda panjang jalan ini hampir *4 kali lipat jarak
> > > > > Jakarta Surabaya,* berarti setiap 4 bulan mereka selesaikan 1
> > > > > jalan tol jaraknya Jakarta-Surabaya,
> > > > > Suatu prestasi Yg luar biasa hebatnya.
> > > > > *Ada 3 tujuan membuat jalan ini.*
> > > > > *1)* Mau makmur harus buatkan sarana jalan agar barang barang
> > > > > dari tempat terpencil bisa di kirim keluar dgn cepat dan
> > > > > murah biayanya langsung ke pelabuhan.
> > > > > *2)* Dgn adanya jalan bisa mereka tanam buah Delima merah dan
> > > > > pohon pohon penghijauan merobah gurun pasir menjadi padang
> > > > > hijau. *3)* Dgn tembusnya jalan ini dpt menjaga stabilitas
> > > > > keamanan dan pertahanan negara dari ibu kota Beijing sampai
> > > > > di Urumuqi Xinjiang dapat di tempuh dlm waktu 1 hari saja,
> > > > > sekalian mencapai negara Eropa dan Pakistan. Disini kita dpt
> > > > > belajar cara sukses satu negara dengan : 1) keuletan.
> > > > > 2) semangat kerja.
> > > > > 3) teknologi.
> > > > > 4) pengalaman kerja.
> > > > > *Semoga bermanfaat buat kita semua dan pada suatu hari nanti
> > > > > negara kita RI bisa maju seperti CHINA.
> > > > > https://www.youtube.com/watch?v=AIpzg9NEKEw  
> > > >
> > > >
> > > >  
> >
> > 
> >  

Kirim email ke