https://www.antaranews.com/berita/689986/warga-resah-harga-cabai-rawit-

semakin-naik


 Warga resah harga cabai rawit


 semakin naik

Jumat, 2 Maret 2018 21:01 WIB

Ilustrasi - Cabai Rawit. (ANTARA/Akbar Tado)

Gorontalo (ANTARA News) - Warga di Kabupaten Gorontalo Utara, Provinsi Gorontalo, meresahkan harga cabai rawit yang semakin naik hingga mencapai Rp80.000 per kilogram.

"Tingginya harga cabai rawit, membuat pedagang enggan menjualnya eceran Rp5.000," ujar Fatmawati, warga Kecamatan Kwandang, Jumat, di Gorontalo.

Ia berharap, pemerintah daerah melalui instansi teknis terkait lebih memudahkan jalur distribusi untuk cabai rawit agar pasokannya banyak dan harga kembali normal.

Pasokan yang berkurang, kata perempuan berjilbab ini, menyebabkan kenaikan harga yang cukup tinggi dari pekan lalu di kisaran Rp55.000-Rp65.000 per kilogram.

Ada juga yang menjual dengan harga Rp70.000-Rp75.000 per kilogram, namun kebanyakan mereka adalah petani lokal.

Itupun cabai rawit yang mereka bawa diborong pedagang dan kebanyakan habis terjual saat pasar belum ramai pengunjung, kata Fatmawati.

Kepala Bidang Perdagangan Dinas Koperasi Perindustrian dan Perdagangan (Diskoperindag) Gorontalo Utara, Wilson Hadju, mengatakan, hasil pantauan pihaknya beberapa komoditas rempah-rempah mengalami kenaikan.

Termasuk bawang putih dari harga Rp26.000 per kilo gram, naik menjadi Rp40.000 per kilo gram. Pasokan yang kurang memicu kenaikan harga yang cukup tinggi.

Hasil pantauan harga di seluruh pasar tradisional di daerah itu dilaporkan ke instansi yang sama di tingkat Pemerintah Provinsi Gorontalo.

Pewarta: Susanti Sako
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2018

 * TAGS:
 * harga cabai <https://www.antaranews.com/tag/harga-cabai>
 * petani gorontalo <https://www.antaranews.com/tag/petani-gorontalo>







  • [GELORA45] Warga resah harga... 'j.gedearka' j.gedea...@upcmail.nl [GELORA45]

Kirim email ke