Ya setuju.

Ini pengalaman saya pribadi sebagai Nubie dulu. Pertama kali main saham,
buka account di SP. Ada surprise dari CS-nya bahwa dengan membuka account di
sana, otomatis kita dikasih utanganan sebesar jumlah setoran kita dengan
bunga X% per tahun. Wah, nubie mana yang tidak senang. Tapi gak pernah tuh
di singgung bahwa dalam situasi tertentu, SP akan melakukan force sell
walaupun dari segi si investor gak keberatan dengan bunga X% per tahun itu.
Maka-nya pertama kali ditelpon oleh CS karena porto saya akan di force sell,
agak kaget juga. untungnya gak kejadian karena akhirnya bisa korek-korek
dari tempat lain. Anyway, it sucks :)

Ya saya ngerti kenapa sekuritas sekarang tidak pernah memberikan fasilitas
pinjaman ini. Kalau mengutip dari yang pernah dibilang Wan Al : Sekuritas
itu bukan lembaga peminjaman seperti Bank. Cuman bisa jadi juga yang lagi
terkena kasus ini adalah si nubie yang kurang mengetahui antara hak dan
kewajibannya sebagai nasabah. Siapa sih di sini yang waktu buka account di
sekuritas baca semua isi perjanjian yang kadang lebih dari 10 lembar itu.
Jadi kayaqnya masalah komunikasi aja di sini ya.

btw, untuk kasus ini berlaku gak ya perumpamaan : "pembeli selalu benar".


-toto-


2008/11/14 Andy <[EMAIL PROTECTED]>

>    Fasilitas 1:1 yg diberikan oleh SP itu memang tidak ada batasannya.
> Setidaknya itu yg dikatakan pada saat account opening.
> Jadi seperti "margin" yg diberikan ke semua nasabah.
> Untuk itu juga nasabah BAYAR 30%!
> Kayak di YP aja yg kasih 1:2 tapi dengan bunga 70% lebih itu.
>
> Jadi jangan mau terima bunga besar tapi kalau lagi ada risiko trus ngacir!
> Kalau memang ada batesan berapa hari seperti di KK itu oke.
> KK bilang dari awal T+5 sudah harus lunas atau kalau tidak T+6 di force
> sell.
> Itu baru bener!
>
> Tapi kalo SP beda, mereka mau terima yg 30% terus sampe itu saham nyungsep,
> kalau udah force sell!
> Itu tidak adil sama sekali, dan praktik lintah darah.
> Rasain kalo ada nasabah yg ngak mau bayar kalau sampai nilainya dibawah
> jaminannya.
> Bisnis keluarga R itu memang dari dulu ngak pernah beres lah!
>
>
>
>  -----Original Message-----
> *From:* obrolan-bandar@yahoogroups.com [mailto:
> [EMAIL PROTECTED] *On Behalf Of *eka nurfitri
> *Sent:* Friday, November 14, 2008 4:51 PM
> *To:* obrolan-bandar@yahoogroups.com
> *Subject:* Re: [obrolan-bandar] Re: [saham] SARIJAYA SEKURITAS - Hati2 ya
>
>  Saya nasabah sarijaya permana (SP) sejak pertama kali mengenal saham.
> kemaren waktu saya ngurus tender offer, bu ayu dari bagian marketing bilang
> bahwa untuk saat ini credit limit dihilangkan, bukan karena SP kesulitan
> likuiditas, walaupun dikatakan bahwa nilai portofolio mereka turun, kalo
> istilah pak wan al, siapa sih yang ga nyangkut pada saat ini. SP
> meng-nol-kan credit limit, karena diakui bahwa hanya kurang dari 10% nasabah
> yang beneran bayar pada T+3, sedangkan sisanya selalu nunggak dengan
> berbagai alasan, sehingga kadang dilakukan forced sell kalo emang ga
> dibayar2 dan kadang nasabahnya juga suka ngotot ga mau. Lebih gawat lagi,
> kalo forced sell sudah dilakukan dan jumlahnya ga menutup kemudian si
> nasabah suruh bayar tidak mau, tambah pusinglah SP ini, apalagi bila dalam
> jumlah besar. Bahkan kalo makin dipaksa malah ada yang pasang badan, ga pa
> pa masuk penjara juga, pokoknya ga mau bayar, hehehe. Karena keadaan pasar
> sekarang ini mereka menghilangkan credit limit, tetapi, untuk nasabah "baik
> dan manis" alias ga pernah telat bayar, dengan senang hati kalo si nasabah
> minta credit limit dikasih kok. Buktinya saya aja ditawarin, tapi untuk
> sekarang ini saya tolak dululah, karena lagi istirahat sambil curi2 liat
> kalo ada yang cocok ditengah pasar ga keruan begini, tentunya di account
> saya tersedia jumlah yang alhamdulillah cukup untuk trader teri kek saya.
> Yang jelas, bu ayu bilang bahwa setelah pasar normal, tentunya credit limit
> ini akan ada lagi. Nah, pak jack, biasanya di SP ada "costumer relation"
> yang menangani bapak secara pribadi, bapak bisa ketemu dengan dia dan bila
> bapak selalu tepat bayar dan SP ga pernah repot-repot melakukan forced sell
> ke bapak, pasti dikasih. Wass, eka
>
>
> 2008/11/14 XXX <[EMAIL PROTECTED]>
>
>>   Setuju pak. Begini saja logikanya...siapa disini yg punya duit banyak
>> mau kasih utang margin ke trader Dimasa super bearish seperti ini ?...Yang
>> berani kasih hutangan = bunuh diri..
>> Lebih baik uang dimasukkan ke deposito,..tidur nyenyak..
>>
>> 2008/11/14 Vincent Chase <[EMAIL PROTECTED]>
>>
>>>   rata rata broker emang sekarang begitu pak, sy pake 3 broker(lumayan
>>> besar) semuanya minta dana dimuka atau atleast T+1 or 2. ini udah kejadian
>>> sejak bumi di suspend minggu pertama
>>>
>>> kalo anda gak boleh beli baru hr ini, malah sy bilang lumayan juga SP
>>> baru hr ini terapin peraturan itu
>>>
>>>
>>> *Jack Cowok <[EMAIL PROTECTED]>* wrote:
>>>
>>>    Rasanya semuanya sama saja.
>>> Cuma kalau dilihat kasus nya pak JGm sepertinya tidak ETIS.
>>>
>>> Memangnya nasabah disuruh belanja di supermarket ?
>>>
>>> Pindahkan saja sahamnya pak.
>>>
>>>
>>> Salam Gain
>>> JACK
>>>
>>>
>>>
>>> --- On *Thu, 11/13/08, Faris <[EMAIL PROTECTED]>* wrote:
>>>
>>> From: Faris <[EMAIL PROTECTED]>
>>> Subject: Re: [saham] SARIJAYA SEKURITAS - Hati2 ya
>>> To: [EMAIL PROTECTED]
>>> Date: Thursday, November 13, 2008, 9:35 PM
>>>
>>>    ada yg bisa kasih rekomendasi sekuritas yg aman apa...?
>>>
>>> Regards,
>>> Faris at http://zipclue. com
>>>
>>> --- On *Fri, 11/14/08, Jack Gerald <[EMAIL PROTECTED] com>* wrote:
>>>
>>> From: Jack Gerald <[EMAIL PROTECTED] com>
>>> Subject: [saham] SARIJAYA SEKURITAS - Hati2 ya
>>> To: [EMAIL PROTECTED] com
>>> Date: Friday, November 14, 2008, 10:28 AM
>>>
>>>     Sarijaya Securitas, kesulitan likuiditas tetapi mengorbankan
>>> nasabah.
>>>
>>> Saya adalah pemakai Online trading sarijaya yg selama ini diberi batas
>>> credit limit 100juta. Tetapi hari ini saya mau beli BUMI di 1070, eh
>>> ternyata tidak di approved.
>>>
>>> Padahal nilai portofolio saya masih ada diatas itu.
>>>
>>> Saya nasabah di Surabaya.
>>> Oleh Ibu Nunung katanya semua nasabah di nol kan credit limit karena
>>> Sarijaya sekuritas
>>> kesulitan likuiditas.
>>>
>>> Terus bagaimana transaksinya, tanya saya.
>>> Katanya " Bayar dulu dimuka, baru bisa beli saham|"
>>>
>>> Jadi, kesimpulan saya Sarijaya bisa berbahaya dalam hal keuangan.
>>>
>>> Mohon hati2 saja supaya gak terlanjur terjadi pada anda.
>>>
>>> Terimakasih
>>>
>>>
>>>
>>>
>>>
>>>
>>
>  
>

Kirim email ke