Betul banget Pa' Oen ..:)

Masuk pasar Modal, (kita sebagai pembeli) sama aja spt masuk pasar induk or
super market.
Kalo ada product baru yg okehh (IPO) pasti diserbu abis-abisan
Kalo ada barang yg usang dan gak laku (news jelek) .. pasti gak dibeli malah
dibuang2
Kalo ada barang yg lagi discount, or lagi "sale" dng iklan yg aneka ragam,
pasti tuh barang udah kadaluarsa, produsennya lagi ngabisin stocks buat
ngeluarin product baru lagi (beli dibawah).
Belum lagi banyak preman2 pasar, sales2, yg kerjanya promosiin stock x
bagoes, stock y akan naik sekian % target Rp sekian ... gombal bangeeettt
Yg jelas tetep aja market dikuasai ama bandar2 kelas kakap yg bermodal
milyar or trilyunan
mo kemana kek, dia tetep harus untung, yg kroco2 kalo bisa ditendang2in
Produsen yg kurang modal, keluarin produk sampingan (warant or RI), dah
dapet tambahan modal,  pasar ditinggalin .... ampun dah

Nah truss gimana yg kroco2, benalu dng modal pas2an... tetep aja jadi benalu
.....qe....qe...qe..
BANDARISME BUSINESS spt jualan lapak, lu beli bandar untung, lu jual bandar
untung
ampunn dahhh


On 1/12/07, oentoeng_q <[EMAIL PROTECTED]> wrote:

  Embah bilang
"..,jadi kalo pake teori TERDALAM dari ilmu bandarmologi yaitu:
- MAYORITAS trader adalah KORBAN dan MINORITAS trader akan
diuntungkan."

Mungkin masih ada yg belum ngerti maksudnya apa?
Ini ulasan agak panjangnya...

Coba kita kembalikan ke diri kita sendiri...
Misalnya kalau kita mau berbisnis dengan modal 1M bisa untung 50%.
Tetapi karena terlalu banyak "pesaing", keuntungan itu bisa BERKURANG
menjadi tinggal 10% bahkan 5% maybe...
Apakah kita TETAP mau meneruskan bisnis tersebut?
Pastinya pikir2, apakah SEBANDING dengan RESIKO-nya?

Kalau di bursa misal ada saham yg beredar sbyk 1 juta lot.
Kita memiliki 500 rb lot, penumpang gelap punya 500rb lot yg tersebar
pd byk trader.
Kalau posisi kita sbg bandar, sudah kelihatan yg "kerja keras" adalah
kita, tetapi potensi keuntungan pastinya akan dibagi...DUA!?
Bisa jadi bukan kategori kerja keras tapi KERJA PAKSA kayak jaman
penjajahan.
Terus buat apa???

Byk orang bilang "main saham" like....talk business...
Doing business.....our target just ONE of profit or loss, can't be
accepted both of them...
Break event same as LOSS...

Makanya bandar akan berusaha KERAS utk meningkatkan potensi
keuntungannya dengan mengurangi KEKUATAN pesaing.
Caranya berbagai macam...
- Saham tersebut di "smackdown" kayak PGAS saat ini.
- Di- mantengin
- Di buat naik turun, kalau perlu turun terusss...
- Dst…
Itu semua sekali lagi bandar sedang....DOING their BUSINESS

Nah...ketika TIBA saatnya; yaitu para trader sudah pada bingung dan
cut loss....saham tsb tinggal DIANGKAT setinggi2nya.
Pastinya ditambahi bumbu2 penyedap...semua good news keluarin
SEMUANYA...
Kalau ada orang lain meng-counter dg bad news....peduli amat...wong
harganya naik terusss...
Nah dikaitkan dengan dengan riset, hanya Bandar goblok yg men-
downgrade saham yg MASIH dimilikinya. Harusnya di-upgrade terus
sampai barangnya LUDES terjual. Kalau sudah tidak punya barulah
didowngrade sepuasnya...

Contoh kasus MENARIK adalah KLBF, INKP, TKIM dan BLTA utk th
2006.Kedua saham ini turun duluan sebelum diikuti indeksnya saat
ini. Namun sekarang saya hy akan mengulas BLTA.

Penurunan BLTA sangat terasa setelah listing di SGX, karena setelah
itu harga BLTA turun teruss.
Penurunan terjadi dari 2200 (3/10/06) hingga 1660...

Menariknya menurut saya BLTA adalah saham yg dicover oleh BANYAK
analis dari broker asing maupun lokal.
Maksudnya TERLALU banyak "orang pinter" di BLTA, menurut saya ini
adalah sesuatu yg harusnya DIHINDARI dlm BB.
Alasannya terlalu banyak pesaing, terlalu banyak yg pegang saham
BLTA,
So...buat apa berbisnis yg sudah banyak "pesaing" nya?
Pertanyaannya apakah BLTA bisa naik kembali, pastinya BISA….
Kalau secara BB sudah cukup menguntungkan...

Intinya kalau seluruh trader (MAYORITAS) di BEJ pegang BLTA,
kondisinya akan terjadi seperti yg dialami pd tahun 2006 hingga saat
ini. Hampir mirip dg kondisi "manteng"-nya PTBA, pdhl ke belakang
saham sekelas BBRI juga pernah mengalami hal yg sama.

Nah saham2 yg demikian ini sering dibilang sama analis dg LAGGARD
STOCK.
Padahal berdasar teori KEMAUAN, saham yg laggard thd indeks terjadi
karena "Bandar"nya saja yg BELON mau menggerakkan

Semoga ulasan ini bisa menambah pemahaman yg saya sebut dg BANDARISME
BUSINESS; karena akan ada ulasan2 lain yg akan menyusul...tunggu
saja!?

Regards

Murid Embah

Kirim email ke