--- In wanita-muslimah@yahoogroups.com, "abdul" <latifabdul...@...> wrote:

[Deleted ajah krn gak ada hubungannyah. Wong Cakadul cuma mo mencela Ibnu 
Katsir]

> Ibnu katsir memberikan penjelasan2 lebih pajang tentang ayat
> tersebut dan sedangkan dia hidup ratusan tahun setelah Rasul 
> wafat..darimana dia mendapat berita yg diecritakannya itu
> sedangkan dia tidak hidup waktu itu.
> 
> Ada 2 kemungkinan;
> 
> 1. Dari kitab2 sejarah Arab, yg juga direkayasa oleh penulis2
> 
> 2. Dari dirinya sendiri yang di kira2, tanpa ada jamin kebenaran
>    dari Al Quran.
> 
> Saya kira cukup apa yang diberitahukan oleh ALLAH dgn ayat itu
> dimana dlm masarakat Arab ada orang2==sangat munafik==dimana
> Rasul sendiri tidak tahu.
> 
> Dgn pejelasan demikian sudah cukup mengerti.
> 
> 1.Imbauan saya kpd pemuda2 islam Indonesia,
> Jangan cepat terpengaruh,,,,dgn nama2 syeikh2,ulama2 terkenal
> di Arab dll ,tafsiran Imbu Katsir dll...belum tentu semua
> benar, malah ada yg menyesatkan dan berbahaya ....
> kecuali Al quran...
> 
> 2.imbauan saya kedua adalah mari kita merujuk kpd Al quran'
> saja, jangan kata; syeikh ini dan itu...ulama2 ini dan itu.
> tapi dgn mengatakan atau merujuk kpd ayat2 ALLAH atau wahyu2
> ALLAH saja.
> 
> Salam
> 
******************

Sejarah/Metoda penulisan hadist or sunnah ini sama dan sebangun dengan metode 
penulisan kitab suci Bible yang kini beredar. Jadi, bisakah imbauan cakadul ini 
diterapkan juga kepada penulis2 Bible dan Bible itu sendiri, untuk tidak perlu 
dirujuk?

Penulis2 hadist tsb jelas latar belakangnyah. Lah kalo penulis Bible...banyak 
yang gak jelas....

So....??? jangan pernah merujuk Bible yaaaak....cakadul.

Kirim email ke