Ndompleng pak Dwi, secara subyektif bisa lebih banyak 'wajah islam' yg bisa 
dirangkum
jadi kembang setaman. Ada yg wangi, kurang wangi, yg bau.

Kalo liat masjid bisa dibilang Islam itu jorok. Padahal katanya kebersihan 
adalah sebagian dari iman.
Kalo liat banyak orang Islam yg merokok di tempat umum dengan ketawa ketiwi, 
inosen; padahal di sekitarnya 
ada anak2 kecil, orang2 yg gak tahan asap; maka saya bilang Islam itu tidak 
punya perasaan, kejam.
Kalo liat orang islam yg tampak alim, dermawan, nyumbang masjidnya besoaar, 
peduli anak yatim padahal suka nipu, 
korup, maka islam itu adalah kemunafikan- penuh pura2.

salam, 
l.meilany

  ----- Original Message ----- 
  From: Ari Condro 
  To: Milis wm 
  Sent: Saturday, June 19, 2010 11:40 PM
  Subject: [wanita-muslimah] pilih islam berwajah damai atau islam berwajah 
perang atau islam yg keras pada anak anak dan wanita ?


    
  sejak lulus kuliah dan gak aktif ngaji lagi di harokah, saya menemukan
  kenyataan bahwa ada tiga wajah islam :

  - islam damai
  - islam berwajah perang
  - islam yang wajahnya keras pada anak anak dan wanita

  menurut saya ini surprise.

  mengapa ? karena ketika mengaji, saya menemukan bahwa aturan bersikap keras
  pada musuh islam dan para munafikun serta orang fasiq aalah tuntunan agama,
  dan kita bisa melakukannya dalam hati yang damai. aturan jilbab pada wanita
  dan berbagai norma bagi mar'ah sholihah pun adalah demi kemuliaan mereka,
  juga menikahi wanita yang sudah haid (jaman sekarang ndak heran kok ketemu
  anak perempuan haid usia 9 tahun atau 11 tahun bahkan lebih muda lagi),
  karena ini adalah kewajaran norma badani. haid adalah tanda sudah dewasa.
  sudah dewasa berarti boleh menikah. ini sesuatu yang fithah, alamiah
  sekali. what's wrong with that. islam aalah fitrah. justru hal ini benar
  ketika didukung agama. dan negara sudah berperilaku lancung dan salah ketika
  bikin aturan sendiri bahwa batas dewasa bagi wanita untuk menikah adalah 16
  tahun.

  saya jadi membenci wajah perang dalam islam ketika banyak mujahid dadakan yg
  sebenarnya sesat, mungkin terisi balas dendam karena ada keluarga dekatnya
  yg juga teroris, atau dia masih stress setelah pulang dari perang di timur
  tengah dan ketika balik ke indonesia gak ada kerjaan buat menghidupi anak
  istri. sementara psikologinya, dia pulang sebagai pahlawan. jadi pasti ada
  yang salah ketika tuhan membiarkan dirinya punya nasib lontang lantung.

  jadi ada pe er yang harus diselesaikan di negeri ini. dia harus berperang.
  melawan thoqut. jadilah dia main bom juga di indonesia. gak peduli muslim
  non muslim di bom deh. apalagi yg jelas agama lain, dan orang asing
  (anggapannya ini antek amerika dan zionis). dan sudah pasti harus di bumi
  hanguskan dari muka bumi. padahal di israel sendiri banyak yg ngebelain
  palestina. gitu juga, bule di amrik pun banyak yg bersikap baik pada
  tetangga muslimnya.

  politik telah membutakan mata hati umat muslim. baik di negeri konflik,
  maupun di negara yg sedang bangkit dri krisis seperti indonesia. setan itu
  adalah politik agama. gak perlu lagi setan menggoda dengan nafsu rendah,
  cukup dengan menggerakkan kerentek di hati para mujahid gelap mata ini untuk
  berjihad, jadilah dia setan setan baru di dunia.

  dunia makin modern. jaman aku kecil gak pernah dengar yang namanya pasar
  modal, krisis ekonomi, hancurnya industri perumahan, pabrik bankrut,
  pengangguran dimana mana. tapi sejak ikut pasar bebas, krisis dan hantaman
  merajalela. tapi dunia bergerak maju dan terus belajar mengadaptasi
  keadaan. tapi ada sisi sisi budaya dalam agama yang dikembangkan buat
  menentang arus modernisasi (atau mungkin gelombang post mo sudah ini, bukan
  gelombang modern lagi). islam belakangan ini dikampanyekan sebagai
  perlindungan terhadap jatuhnya moral manusia di jaman mdoern. yg
  dikampanyekan adalah wanita sebaiknya tidak bekerja, jangan ikut ikut
  feminisme, pakailah jilbab kalau perlu bercadar, poligami itu bagus, karena
  islami. anak banyak itu bagus, karena islami. belakangan, kawin dengan
  anak anak seperti syek puji juga bagus, karena islami. nikah siri
  digalakkan, poligami diramaikan, islam jadi berwajah keras bagi anak anak
  dan kaum wanita.

  sampai di sini jadi tida berharap banyak pada kaum ulama yang justru jadi
  mesin dakwah yang membuat islam jadi kejam pada pengikutnya sendiri, pada
  anak anaknya, pada wanitanya, dan bahkan pada yang bukan memeluk agama
  islam. islam berwajah keras dan bengis pada semuanya. entah, wajah kasih
  sayang islam, telah disimpan siapa dan dimana. karena sekarang, seringai
  penuh kasih sayang di antara jema'at, harus pula punya arti ganda yang harus
  dipeluk. percayalah pada poligami, percayalah pada jihad perang, percayalah
  pada palestina, perangilah anjing amerika dan zionis israel, yg menentang
  semua ini, niscaya adalah jil, gembong setan yang sesat dan menyesatkan,
  kerak neraka, dan kejamlah wajah islam-ku.

  dunia tidak lagi nyaman untuk ditinggali, tidak lagi penuh pengharapan
  sebagai tempat untuk mengupayakan bread and wine, tempat dimana kita mencari
  sekepal nasi dan seteguk air minum yang sedianya sejuk dan mengenyangkan
  bagi anak cucu, ketika islam dikenalkan sedemian keras dan bengis wajahnya
  belakangan ini.

  salam,
  Ari

  [Non-text portions of this message have been removed]



  

  __________ NOD32 5218 (20100622) Information __________

  This message was checked by NOD32 antivirus system.
  http://www.eset.com


[Non-text portions of this message have been removed]

Kirim email ke