Bedanya butuh dengan kewajiban ya di situ pak Sabri. Kayak apa bedanya
ngerasain ngelakuin shalat karena butuh dengan karena kewajiban ... hehehe.

Saya ndak hobbi ngoprek, kemarin2 dulu ngoprek itu ya ternyata karena
kewajiban aja. Kewajiban sekolah, kewajiban kerja, trus ngerasa wajib karena
temen2 pada ngoprek, trus kok ya gak gaul kalo gak ngoprek.

Ketika tak lagi wajib ngoprek, karena sudah gak sekolah, di kerjaan sudah
banyak yg pinter2 yang lebih tekun ngoprek dan temen2 sekarang juga dah gak
pada ngomongin jeroan IT lagi, akhirnya sy sadar sy gak hobbi ngoprek :)

Sekarang gantinya jadi hobbi riset resep kue. Kutak-kutik, ealah trus malah
jadi bakul kue online. Tetep dong online, kan saya hidup di internet.

Kalo pak Sabri memang hobbi ngoprek, walo sudah tua, dan ndak punya hobbi
lain yang lebih menyenangkan, monggo diteruskan lho pak (*dengan intonasi
sopan) ...

Komentar sy soal Ipad...masih terasa berat untuk saya, tidak nyaman dipegang
satu tangan saat membaca. Tidak utk dipakai kerja karena tidak nyaman utk
mengetik panjang. Harus beli sarungnya lagi, sebab belakangnya licin, takut
jatuh. Baterenya tahan lama, layar jernih, menyenangkan utk membaca ebook,
nonton video, main game sambil nongkrong di starbuck (mesti nyari wi-fi
soale)


-- 
Salam Manis,
F e r o n a
http://www.goldoven.com



2010/7/22 意法半導體薩布里 <x1...@gmx.com>

>
>
> Dear Fero,
>
> Untuk "gadget", sejauh ini puas dengan Nokia-E52 dan bberry, ditambah
> satu Motorolla N25 (linux OS). Android yang pernah dicoba, umur
> battery-nya tidak mendukung aktivitas pertelpunan dengan frequensi
> tinggi. Bberry sepenuhnya bermanfaat untuk email ria, keunggulan bberry
> ada pada penyediaan server-nya yang "ciamik".
>
> iPAD, sama sekali belum pernah melirik, sangat tertarik sih (untuk
> diinstall Linux), iPAD luar biasa secara penampilan, sebagaimana
> biasanya produk apple. Meskipun "mobile" saya sendiri sudah cukup nyaman
> dengan bberry saja yang hanya dipergunakan di saat2 genting.
>
> Paragraf terakhir membuat saya malu, di umur 46, refreshing terbaik
> buatku adalah "Ngoprek", ketika ngoprek segala macam persoalan yang
> hanging terlupakan sementara, ngoprek juga mencegah maksiat karena pada
> umur saya, anak-anak sudah gede dan gak ngrecokin lagi, ditambah jauh
> dari istri dan seringnya entertaint tamu-tamu mitra kerja, dunia saya
> sangat dekat dengan maksiat : ngobrol di pub/bar sambil melihat
> striptease dancing, sampai bener-bener tidak ada kesan sama sekali
> melihatnya. Ngoprek membuat saya menjauhi semua itu with all happiness.
>
> Jadi Fer, meski tua, saya masih sangat suka ngoprek dengan berbagai
> alasan dengan alasan utama menyukainya. Belum masuk ke produk Apple
> untuk dikoprek karena standing point saya adalah kernel Linux.
>
> wassalam
> ./STS
>


[Non-text portions of this message have been removed]

Kirim email ke