AWW.

Pak Hermansyah dan Pak Sodik, komentar saya singkat saja.
Mereka yang beriman itu bukan hanya ditunjukkan hanya dengan
lisan atau perbuatan tapi hati juga ikut membenarkan. Iman itu
tasdik (akar katanya sama dengan nama Pak Sodik) biqolbi atau
dibenarkan dengan hati, ikrar bilisan atau diucapkan dengan
pernyataan dan af'al bil arkan atau dibuktikan dengan dengan
perbuatan. Jadi semacam trilogi Iman gitu, kalau salah satu
hilang maka statusnya la yumin atau tidak beriman.Jadi pada dasarnya mereka yang pak 
Hermansyah katakan itu
adalah bukan orang-orang yang beriman, walaupun ngaku haji 10
kali atau rajin solat atau sedekah.
Wassalam DZArifin.


> Cak Sodik yang jauh juga.....tapi dekat (berkat jasa Bill
> Gates :-)),...
>>Demikian yang bisa saya sampaikan, moga-moga sampeyan tidak
>>merasa
> "alergi".
>
> Yg anda tulis itu saya setuju semua, dan saya sama sekali
> nggak merasa  alergi lho, dengan ayat2 suci.   Saya hanya
> sekedar ingin 'mengingatkan'  kita semua, bahwa jangan
> sampai kita terbuai oleh ayat2 suci saja, karena  dengan
> ayat2 suci itu saja, saya yakin, kita tidak akan dapat
> membuat  republik ini jadi beres.
>
> Anda sendiri juga sudah mengakui adanya fenomena
> kontradiktif itu seperti  anda tulis berikut:
>>Saya sependapat, seperti yang sampeyan sampaikan bahwa
>>mereka yang
> berbuat
>>aniaya (korupsi, merampok dsb) tidak melupakan (justru
>>rajin) ibadah ke masjid, gereja, pura, vihara dsb. Bahkan
>>ayat-ayat Tuhan tidak membuat mereka jera di dunia ini.
>
> Rekan Rizal Ahmad, juga mengakui keanehan ini, lewat
> emailnya berikut ini:
>>Seorang wartawan majalah mingguan terkenal, kemaren2 menulis
>>masalah kejahatan, tetapi anehnya si wartawan ini juga
>>"menipu" dan melakukan "kejahatan", hampir sama dengan yang
>>dia tulis...
>>...Bagaimana mungkin mereka mencoba menulis tentang hukum
>>dan norma tetapi sekaligus melanggarnya.
>
> Berani taruhan, orang2 akan terpekur dan manggut2 pada saat
> anda ceramahi  tentang kekuasaan Tuhan itu, tentang segala
> azab dan sengsara bagi orang2  yang melakukan kejahatan dan
> menganiaya orang lain.  Tapi, setelah anda  pergi, belum
> tentu apa yang anda kuliahi itu mereka ingat lagi.  Salah2
> anda yang kasih ceramahpun ikutan lupa, ha ha ha.  Wong, kan
> nggak ada  manusia yang ngontrol.  Yang ngontrol kan cuma
> Tuhan.  Kalau urusan sama  Tuhan, kan gampang, pas mau mati
> bertobat aja, habis perkara.  Atau pas  habis korupsi,
> nyumbang rumah ibadah atau bersedekah saja.  Sekalipun yang
> disumbangkan 30% dari hasil korupsi misalnya, no problem,
> sisanya masih  banyak kok.  Sudah sisanya masih banyak,
> dosapun dihapuskan lagi, amboi...  gampang dan nikmat
> kali...
>
> Kalau sudah dihadapkan pada kenyataan begitu, anda yang
> kasih kuliah tadi,  paling2 bilang: 'percayalah, Tuhan pasti
> akan memberikan ganjaran yang  setimpal kepada mereka kelak.
>  Sekarang, mari kita doakan supaya pintu  hati mereka
> dibukakan oleh Tuhan, dan diberi petunjuk oleh  Nya agar
> mereka dapat berjalan di jalan yang benar'.   Lho, kok enak
> kali ya? Sudah  membuat kesalahan, eee malah didoakan lagi.
>
> Menurut saya sudah saatnya rakyat Indonesia sekarang belajar
> bagaimana  melaksanakan hukum dengan konsisten.  Masalah
> hukum Tuhan sudah berpuluh2  tahun, bahkan berabad2 menjadi
> bagian dari kebudayaan kita, sehingga sudah  nggak terlalu
> penting lagi ditekan-tekankan.  Saya kira anda juga tahu,
> bahwa salah satu bangsa yang sangat religius di dunia ini
> adalah bangsa  Indonesia.  Oleh karena itu,  saya nggak
> pernah khawatir kalau orang  Indonesia nggak takut sama
> Tuhan.  Mereka takut semua kok sama Tuhan. Yang  mereka
> nggak takut hanya sama hukum dunia.  Kenapa nggak takut?
> Karena  sudah terbiasa melanggarnya tanpa dikenai sangsi.
>
> Nah, cak Sodik, anda mau pilih mana, mau mengikatkan kita
> semua terus akan  kekuasaan Tuhan, yang kita semua sudah
> takuti itu, atau lebih baik turut  mengeducate kita semua
> untuk sadar dan tunduk pada hukum?
>
> Salam hangat,
> HermanSyah XIV.
>
>
>
>
>
>
>
> Abdullah Sodik <[EMAIL PROTECTED]>
> 02/25/2004 11:11
> Please respond to yonsatu
>
>
>        To:     "'[EMAIL PROTECTED]'"
>        <[EMAIL PROTECTED]> cc:
>        Subject:        [yonsatu] Re: yonsatu Digest V4 #53 &
>        Sorga/Neraka
>
>
> Bung Hermansyah, yang jaauuhhhh sekaliiii....
>
> Alhamndulillah, saya yang "naf" di hadapanNya ini bisa
> berdiskusi dengan sampeyan yang "hebat". Paling tidak,
> diskusi ini memberi hikmah buat saya untuk lebih mempelajari
> arti hidup ini, serta agar lebih banyak belajar sambil
> mengamalkan segala ilmu Allah swt meskipun "satu ayat".
>
> Saya sependapat, seperti yang sampeyan sampaikan bahwa
> mereka yang berbuat aniaya (korupsi, merampok dsb) tidak
> melupakan (justru rajin) ibadah ke masjid, gereja, pura,
> vihara dsb. Bahkan ayat-ayat Tuhan tidak membuat mereka jera
> di dunia ini.
>
> Hal itu, karena mereka (mungkin juga kita) merasa "alergi"
> atau
> "mengingkari" ayat-ayat yang merupakan mukjizat Allah swt,
> yang sekaligus merupakan pegangan hidup bagi kita yang
> beriman. Coba renungkan (kalau mau dan tidak alergi lho)
> berikut ini:
>
> *         Dan siapa yang ringan timbangan kebaikannya, maka
> itulah orang-orang yang merugikan dirinya sendiri,
> disebabkan mereka selalu mengingkari ayat-ayat Kami (QS Al
> A'raaf: 9)
>
> *         Dan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami,
> mereka akan ditimpa siksa disebabkan mereka selalu berbuat
> fasik (QS Al An'aam: 49)
>
> Jadi bagaimana mungkin mereka (atau kita) bisa menjalankan
> peraturan yang dibuat oleh manusia dengan konsisten? Kalau
> kita alergi terhadap
> "pegangan"
> yang jelas...? Padahal, "pegangan yang merupakan mukjizat"
> saja diingkari, apalagi yang buatan manusia, yang dalam
> pembuataan peraturan
> (undang-undang)
> tidak terlepas dari kepentingan pribadi dan atau kelompok
> pembuatnya!?.
>
> Hasilnya, hukum di Indonesia ini memang bukan milik setiap
> orang seperti "tontonan" baru-baru ini, sehingga bagi yang
> berbuat aniaya akan merasa aman-aman saja di dunia ini. Hal
> tsb pernah disampaikan seorang pembawa acara salah satu
> stasiun TV agar para birokrat, pejabat, pengusaha atau
> konglomerat "hitam" tidak perlu merasa takut untuk berbuat
> aniaya, karena toh pada akhirnya bisa lolos dari jerat
> hukum. Sampai-sampai Hasyim Muzadi (Ketum PBNU) bersama
> Syafii Maarif (Ketum Muhammadiyah) dalam diskusi
> KADIN-Business Forum 2004 tgl 18 Peb 2004, merasa telah
> "dihadiahi" oleh Mahkamah Agung dengan lolosnya seorang
> koruptor (Ketika itu rekan kita  Ongku
> Hasibuan berkesempatan bertanya pada forum tsb). Hallo pak
> Ongku, apa kabar...?
>
> Menurut saya, Indonesia bukan hanya butuh pemimpin yang
> bernyali tetapi  yang
> utama adalah Indonesia butuh "manusia amanah" apapun tingkat
> sosial dan kedudukannya serta tidak "alergi" atau
> mengingkari ayat-ayat Allah swt, karena:
>
> *         "Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu
> mengkhianati Allah dan Rasul  dan  janganlah kamu
> mengkhianati amanat-amanat yang
> dipercayakan
> kepadamu, sedang kamu mengetahui"(QS Al Anfal: 27)
>
> *         "Orang-orang yang beriman dan tidak
> mencampuradukkan iman mereka dengan kezaliman, mereka itulah
> yang mendapat keamanan dan mereka itu  adalah
> orang-orang yang mendapat petunjuk" (QS Al An'am: 82).
>
> Itulah mengapa saya memberi tanda tanya (?) surga/neraka,
> karena untuk mencapainya, ukurannya bukan dengan
> pandai/bodoh atau kaya/miskin tetapi dengan "beriman serta
> beramal saleh" (yang menilai tentu Yang Maha Kuasa).
>
> Demikian yang bisa saya sampaikan, moga-moga sampeyan tidak
> merasa  "alergi".
>
>
> Salam
> Asodik
>
>
>
>
>
> --[YONSATU -
> ITB]---------------------------------------------
> Arsip                 : <http://yonsatu.mahawarman.net>  atau
>                  <http://news.mahawarman.net>
> News Groups   : gmane.org.region.indonesia.mahawarman
> Other Info    : <http://www.mahawarman.net>
>



___________________________________________________________
indomail - Your everyday mail - http://indomail.indo.net.id




--[YONSATU - ITB]---------------------------------------------      
Arsip           : <http://yonsatu.mahawarman.net>  atau   
                  <http://news.mahawarman.net>   
News Groups     : gmane.org.region.indonesia.mahawarman     
Other Info      : <http://www.mahawarman.net> 
   

Kirim email ke