Om saya saling nyenengi dg wanita Cino tapi Kristen,sudah bisa ditebak
calon mertua gak setuju mengancam lebih baik ilang2-an endog siji
(kehilangan telor satu).La mungkin karena Om saya memang ganteng
walaupun waktu itu belum cukong pacarnya Om saya itu gelem diajak
kawin lari.Habis nikah pulang kerumahnya seolah tdk terjadi opo2.lama2
konangan juga dan Tante Y harus angkat kaki dari rumahnya.
Kocapa sekarang Om saya ini termasuk wong menengah keatas lah,sebab
rumah yang kedua karena dari kayu diimpor dari Ustrali dg cara mbukak
L/C.Rumah ketiganya dipinggir jalan besar bekas sawah didirikan omah
joglo besar harga 6M.Kira2 sama bangunannya dg punya harmoko di Solo
Baru yang diobong masa itu.Dan setelah ternyata tante saya ekonominya
makmur dan juga tetep boleh Kristen maka hubungan dg saudara2nya tetep
baik.

Jadi peringatan bagi Danardono jangan melarang kalau anakmu seneng dg
pribumi.Jangan dipal nanti dapet pribumi Islam pasti jadi kere,belum
tentu.Om saya contohnya dia suami istri masing2 punya mobil Moris satu
satu hanya untuk hobi lo.Lalu Honda Accord punya,Hatch back
punya.Motor gede punya.Dia sudah Golfnya sudah handycap 9.Bojone saya
lihat ada fotonya ketika mikul salib di Bethlehem,kalau Om saya haji.

Shalom,
Tawangalun.



Kirim email ke