M :
ya boleh2 aja gunain akal.
tapi pertanyaannya adalah apa alasan muhammad mencium batu itu?
dan apa muhammad mencium batu itu adalah perintah allah, perintah muhammad?
para sahabat nabi juga gak ada yang tau. cuman ngikutin muhammad aja.
jadi untuk apa mengikuti nabi, tapi gak tau alesannya?
kita emang bisa aja ngasi bermacam2 alesan yang positif, tapi
pertanyaannya adalah, apa alasan awalnya muhammad mencium batu itu?
kita bisa aja ngikutin cara  bicara, cara jalan, cara makan, cara
minum, cara dandan, cara duduk dari sang nabi, tapi pertanyaannya
adalah, untuk apa?
kenapa harus mengikuti tanpa tau alasannya?


2008/7/22 tawangalun <[EMAIL PROTECTED]>:
> Kita itu boleh menggunakan akalnya untuk memahami maksud perintah.
> Kok solat ndadak sujud?
> Oo itu untuk saking kita merasa hina dihadapan Allah sampai sampai
> kepala kitapun kita taruh ditanah.
> Ada ahli kesehatan yang bilang,itu posisi terbaik agar darah dari
> jantung bisa mengaliri daerah diotak.Kalau tdk dalam posisi tsb ada
> titik yang tdk kebagian.makane solat itu apik,otaknya terkena darah
> semua jadi oksigen lancar.
> Kok disuruh puasa?
> Lo tubuh manusia ini kan pabrik yang amat canggih,mana ada pabrik yang
> tdk pernah dioverhaul.La pas Ramadan itulah mesin2 tubuh kita
> diistirahatkan sejenak,perut diflashing .Ternyata ahli diet itu juga
> untuk detox perutnya dikurangi load juga.
> Nah pikiran2 tsb bukan dari Nabi tapi kita boleh menggali.
>
> Shalom,
> Tawangalun.
>
> - In zamanku@yahoogroups.com, "methos z" <[EMAIL PROTECTED]> wrote:
>>
>> M :
>> ini alasan yang dibuat muhammad, apa alasan yang lo buat sendiri?
>> atau lo udah menyamakan diri sebagai muhammad?
>> biarpun begitu, tetep gak jawab pertanyaan, kenapa batu itu harus
> dicium?
>>
>> 2008/7/21 tawangalun <[EMAIL PROTECTED]>:
>> > Biar seluruh wong Islam seddunia sejak jaman nabi s/d yang terakhir
>> > podo2 mencium titik yang sama.Itu simbul solidarity kami.
>> > kalau menyium salib Yesus kan lama2 dipangan rayap.la nabi saya pinter
>> > yang dipilih benda batu jadi awet.
>> >
>> > Shalom,
>> > tawangalun.

Kirim email ke