Hadis itu mula2 didengar si A dari Nabi lalu ditulis oleh Bukhari
lantas jadi hadis.Kalau ternyata si A atau Bukhari pernah melakukan
kebohongan atau pernah mbunuh uwong tak bersalah maka hadis tsb TIDAK
SAHIH.
Paulus mendengar dari Yesus ketika Paulus sedang pingsan,katanya yesus
mengangkat Paulus jadi Rasul.
Maka hadis Paulus tsb amat lemah (kalau di Islam lo),sebab Paulus tdk
hidup pada jaman Yesus jadi mung podo dg mimpi saja kan.Kedua track
record Paulus itu pernah mbunuhi wong Kristen taat,walaupun akhirnya
tobat tapi hadis dia tdk SAHIH.Lagian Paulus kan ber KTP 3,bila ketemu
wong Yunani dia bilang saya Yunani sambil ngelek elek opo itu Yahudi
ndadak sunat barang,Torat itu opo.Besusk ketemu wong Yahudi bilang
saya Yahudi dan Yunani dielek elek apa wong Yunani itu percoyo
dewa2,besuknya lagi ketemu wong Romawi bilang saya wong Roma dan yang
dielek elek pasti Yahudi dan Romawi.Jadi bacalah Korintus nanti kan
kelihatan dia itu wong licik,katanya dusta itu rapopo asal demi
berlimpahnya kemulianNya.
Kalau di Islam untuk bisa jadi hadis SAHIH itu angel.Dan tetep saja
buku hadis sendiri Quran sendiri,bukannya dijilid jadi satu koyo
Alkitab itu.Itu namanya Kitab Suci campur bawur.

Shalom,
Tawangalun.


- In zamanku@yahoogroups.com, "methos z" <[EMAIL PROTECTED]> wrote:
>
> 2008/9/13 tawangalun <[EMAIL PROTECTED]>:
> > Kalau di Islam orang yang pernah mbunuhi wong Islam taat hadisnya gak
> > diakui (hadis lemah),La jare Paulus itu dulunya mbunuhi wong Kristen
> 
> M :
> ini gimana maksudnya?
> apa maksudnya kalo ada kisah orang islam yang bunuh orang islam taat,
> kisah itu gak diakui?
> beberapa tokoh sufi kalo gak salah juga dibunuh oleh orang islam.
> apa kisah ini juga gak diakui? atau tokoh sufi dianggap bukan orang
islam taat?
>


Kirim email ke