--- In zamanku@yahoogroups.com, "Hafsah Salim" <[EMAIL PROTECTED]> 
wrote:
>
> Kejarlah Ilmu DiAmerika Bukan Ke Cina !!!
>                                      
> Kalo anda tanyakan kepada orang2 pandai di Cina, maka mereka 
semuanya
> sama pandangannya, yaitu belajarlah ke Amerika untuk menuntut ilmu
> pengetahuan.
> 
> Tapi kalo anda tanya kepada sutradara2 Hollywood pencipta filem2
> action, maka harapan mereka justru bisa berkunjung untuk belajar
> kungfu di Cina, belajar agama Buddha di Cina, belajar kita Tao Tek
> Keng di Cina.
> 
> Jadi sebagai umat Islam, mau belajar apa anda di Cina ???  jadi kalo
> Quran dan Hadistnya mewajibkan umat Islam belajar hingga ke Cina 
bukan
> arti sebenarnya tetapi se-mata2 hanyalah sebagai ungkapan, maka hal
> itu merupakan ungkapan yang salah.  Dan sebagai wahyu allah yang
> dilindungi keaseliannya tidak seharusnya melindungi ungkapan yang
> salah dan juga ajaran yang salah, termasuk juga salah kalo 
melindungi
> kitab yang salah dari wahyu yang salah.
> 
> Belajar ke Cina bukan belajar Ilmu, melainkan belajar agama Buddha,
> belajar dari agama nabi Konghucu, belajar agama suci Pek Lian Kauw,
> belajar mantera2 pengusir setan dari Dewi Kwan-Im, bahkan belajar
> menghancurkan para Penyembah Allah maupun mengusir pemeluk agama 
sesat
> dari Arab seperti agama Islam sunni maupun Islam Syiah.
> 
> Jelas ya, Islam lebih takut kepada Cina katimbang kepada Yahudi,
> sejarah sudah menyatakan, Cina berhasil memusnahkan Islam, 
sebaliknya
> di Arab, Islam berhasil memusnahkan Yahudi.  Tapi dizaman sekarang
> justru, Islam mengharapkan bantuan Cina untuk memsunahkan Yahudi.
> 
> Cina memang bangsa yang pandai, dengan memanfaatkan ancaman Islam
> negara Cina berhasil memasarkan produk2nya dinegara Yahudi.  Dilain
> pihak, Cina berhasil mendapatkan konsesi di negara2 Islam dengan
> memanfaatkan ancaman Yahudi.  Bagi Cina yang cerdas, keduanya adalah
> baik, Islam dan Yahudi sama2 customer, pembeli adalah raja dan 
penjual
> hanyalah bertujuan memberi kepuasan pembelinya sebagai raja tanpa
> mahkota tapi punya uang.
> 
> Cina orang pinter, Yahudi juga orang pinter, dan Islam bermimpi
> mengalahkan orang2 pinter dengan kekuatan keimanannya.
> 
> > "fazar_sakti" <fazar_sakti@> wrote:
> > pemikiran Anda yang menurut saya keliru
> > mengapa saya bilang keliru? alasannya :
> > 1. Bahwa Umat Islam tidak pernah diwajibkan
> > untuk mengejar ilmu sampai negeri Cina!
> > adapun kalimat " Kejarlah Ilmu Sampai Negeri
> > Cina! " itu hanyalah sebuah UNGKAPAN yang
> > sering dipakai oleh kebanyakan orang
> > yang memang cukup populer tetapi, ungkapan
> > itu hanya untuk mengibaratkan bahwa dalam
> > mencari ilmu kita harus gigih
> 
> 
> Wah... anda itu cuma mancing2 debat kusir, namun saya tidak mungkin
> meladeni debat kusir karena anda menuduh saya keliru, apanya yang
> keliru???  Wong semua yang saya tulis itu bukanlah pendapat saya
> melainkan sudah menjadi pendapat umum dalam komunitas Islam sendiri
> dimana tulisan saya itu sebetulnya merupakan kritik, bukan berpihak
> seperti yang anda prasangka-kan itu.
> 
> Malah pendapat anda itulah yang pasti salahnya, karena anda
> menganggapnya ungkapan yang bukan arti sebenarnya, padahal patung
> berhala juga ungkapan, Allah juga ungkapan, bahkan setan dan jin 
juga
> kesemuanya ungkapan, lalu apa bedanya ???
> 
> Bahkan, kenabian Ghulam Ahmad dan kenabian Muhammad keduanya juga 
cuma
> merupakan ungkapan.  Namun kalo ungkapan kemudian di-ulang2 jadi
> ideology yang membrainwash umat untuk saling membunuh, maka ungkapan
> itu sudah seharusnya tidak lagi diungkapkan.  Tapi kenyataannya
> ungkapan itu malah dijadikan kebenaran bukan lagi ungkapan karena
> ungkapan ini akhirnya berubah menjadi fatwa bahwa Islam Ahmadiah
> bukanlah Islam, halal dibunuh, halal dijarah, dan wajib dibakar 
mesjidnya.
> 
> Masalah anda keturunan Cina atau bukan, apa urusannya???  Saya tidak
> mempermasalahkan urusan keturunan sehingga sorry, saya tidak akan
> membahas kebanggaan anda kepada penjajah Ceng Ho yang anda anggap
> lebih bermutu dari penjajah Barat.  Ceng Ho itu pun khan cuma
> ungkapan, tidak pernah ada bukti2nya bahkan makamnya pun tidak ada,
> dan makam yang dibuat raja isinya kosong karena memang Ceng Ho itu
> cuma ungkapan saja.
> 
> Sama halnya, sewaktu nabi Muhammad hidup, belum pernah beliau 
melihat
> ada kitab suci AlQuran, apalagi mendorong umatnya untuk membaca 
Alquran.
> 
> Untuk pengetahuan anda, ketahuilah AlQuran pertama kali dicetak oleh
> pendeta Katolik 1638 di Venice dan Quran cetakan pertama ini samapai
> sekarang masih utuh tersimpan dan terpelihara di Vatican, isinya 
bisa
> dicocokin dengan Quran yang ada dizaman sekarang 100% sama dan 
sebangun.
> 
> Sebelum lahirnya pencetakan Quran yang pertama, belum pernah ada 
umat
> Islam manapun yang melihat apalagi membaca Quran.  Anehnya, didalam
> Quran itu ditulis bahwa malaikat Gibril memerintahkan nabi Muhammad
> untuk membaca Quran di gua hira......  mungkin ini juga cuma 
ungkapan,
> Qurannya ungkapan, gua hira juga ungkapan, gibrilnya juga ungkapan,
> wahyu allah juga ungkapan, dan nabi muhammad juga cuma lah sebuah
> ungkapan, yaitu ungkapan untuk saling memusnahkan sesama manusia 
yang
> tidak sama agamanya dan sesama umat meskipun sama agamanya.
> 
> Ny. Muslim binti Muskitawati.
>






entah apa yang ada di sini(ny.muslim)segala hal mengeneai islam di 
obrak abrik(ato kalo dlm bhsa keren nya mah mengkritik tanpa memberi 
arti)sebagai seorang muslim(ny. muslim pasti mengakui dua kalimat 
syahadat>itu juga kalo emang muslim sejati,krn nyatanya beliau(ny. 
muslim )malah menganggap( dari tulisan tulisannya)hal-hal yang 
mengenai kenabian muhamad bahkan ketuhanan Allah hanya ungkapan.
dan kalo masalah 'tuntutlah ilmu sampai ke negeri cina' itu kan cuma 
ungkapan 1429 H tahun yang lalu,di mana pada tahun tersebut negara 
amerika saja belum ada.jadi apa masalah na kalo menggunakan ungkapan 
itu??? dan toh di cina bukan hanya budha, dewa-dewi,mantra-mantra,dll 
yang berhubungan dengan itu> coba anda denger berita kemarin,mengenai 
cina yang berhasil menerbangkan astronot nya ke luar angkasa,trus 
berita berita lain yang menakutkan amerika.
jadi tak masalah lah kalo anda mau belajar ke cina kek,ke amerika 
kek, ke eropa kek,.....yang penting kita belajar,OK

Kirim email ke