Jadi menurut Tawang, ya boleh2 aja:

Saya seneng kok pake narkoba, ga ada yang maksa saya, udah deh jangan
ngeributin kenikmatan yang kami rasakan...

Atau..... saya seneng kok ML sama tetangga sebelah, ga usah ngeributin
perselingkuhan kami dong, wong ga ada yang paksa..

Artinya... selama si pelaku senang dan tidak dipaksa, setiap orang
berhak melakukan apa saja.

Gw rasa bule2 yg pada berpedofil ria di RI, didukung juga sama Tawang...


--- In zamanku@yahoogroups.com, "tawangalun" <[EMAIL PROTECTED]> wrote:
>
> TV One sore kemarin menayangkan bojone Pudji menyanggah:Ngapain pada
> ngributin perkawinan kami,wong saya sudah seneng dan tdk ada yang
> memaksa saya.Saya juga menolak Kak Seto yang nyuruh agar membatalkan
> perkawinan kami.Terus Pudji meolak baha dirinya bukan Kyai,gak mau
> disebut Kyai.
> 
> Shalom,
> Tawangalun.
> 
> - In zamanku@yahoogroups.com, "ttbnice" <serikat_indonesia@> wrote:
> >
> > Lha yg bilang kejahatan bisa ilang itu sopo? Emangnya kalo gue udah
> > beradab ente juga pasti beradab? Selalu ada saja orang2 yang
> tertinggal. 
> > 
> > Pembunuhan, perbudakan, pedofil, adalah perbuatan yg dulunya sebuah
> > kewajaran, tapi sekarang menjadi kejahatan. Jika Islam bisa
> > menyadarinya dari sisi perbudakan kenapa tutup mata soal pedofilia?
> > 
> > Soal kehebatan sebuah agama, sebetulnya ga perlu bilang2 itukan urusan
> > pribadi. KAlo emang pengen orang lain menilai, ya tunjukkan buah2
> > kebajikan dari agama anda. Kalo cuman kecap ya semuanya pasti nomor
> satu. 
> > 
> > Saya sendiri meski Kresten merasa bahwa Budha atau bahkan Kejawen jauh
> > lebih baik sebagai sebuah ajaran daripada agama saya sendiri. Itu
> > bukan karena umat Budha ngecap punya sanad, tapi output yg saya
> > rasakan sebagai orang luar.
> > 
> > Sebetulnya jika umat Islam mengakui nabinya mengawini anak kecil dan
> > mengakui untuk ukuran sekarang itu perbuatan yg salah, no problem kok.
> > Namanya orang ya perbuatannya terikat pada masanya. Lagian perbuatan
> > salah itu wajar, kalo mau cari yg sempurna, ya mana dapet. 
> > 
> > Tapi masalahnya nabi itu udah diperlakukan kayak Tuhan, dimana
> > perbuatannya tidak mengikat pada waktu alias berlaku selamanya. Dan
> > salah satunya perbuatan pedofilia yg di amini umat. 
> > 
> > Kebanggaan anda memiliki kitab suci yg datang dari Awloh sungguh bikin
> > miris. Setiap orang dengan mudah menghebatkan agamanya. anda boleh
> > klaim kehebatan super kitab suci yg datang dengan permadani emas dari
> > langit ke-7. Tapi konsekuensi sesuatu yg hebat haruslah menghasilkan
> > sesuatu yg hebat pula. 
> > 
> > Jadi jangan pengen di bilang hebat kalo kelakuan masih bejat. Kalo
> > pengen diangkat menjadi direktur, ya harus siap dengan tanggung jawab
> > seorang direktur. Jangan cuma gembor2 direkturnya doang tapi penjualan
> > merosot tajam.
> > 
> > 
> > 
> > 
> > 
> > --- In zamanku@yahoogroups.com, "tawangalun" <tawangalun@> wrote:
> > >
> > > Nah ternyata perbudakan itu gak bisa hilang hingga skarang.
> > > Di Abu Ghraib dan Guantanamo pihak yang kalah perang digebuki
melebihi
> > > budak.Jadi teorimu bahwa budak itu bisa dihilangkan nonsense.
> > > Makane Islam itu lebih ngambah lemah tahu kalau perbudakan gak bakal
> > > hilang,sebab perang itu akan ada terus.Tapi bagi yang mau
membebaskan
> > > budak maka Allah mengaruniai pahala yg besar.
> > > Kamu gak usah ngasiani saya,sebab kitab saya itu oleh nabi saya
memang
> > > datang dari Allah.La Budha opo bilang bahwa Tripitaka itu dari Hyang
> > > Widhi?
> > > lalu hadis2 kumpulan Buhari dan Muslim memang dilengkapi dg
> > > sanad,jarang agama lain yang pakai sanad segala.
> > > 
> > > Shalom,
> > > Tawangalun.
> > > 
> > > 
> > > - In zamanku@yahoogroups.com, "ttbnice" <serikat_indonesia@> wrote:
> > > >
> > > > Gw jadi kasian sama elu wang, dan gw tambah benci sama Awloh lu yg
> > > > emang keterlaluan dalam merusak pikiran umatnya.
> > > > 
> > > > Seiring dengan kemampuan pengetahuan manusia, maka way of life
> manusia
> > > > juga berubah. Way of life yang semakin menghargai setiap manusia
> > > > sebagai sebuah individu dan makhluk hidup paling pintar. 
> > > > 
> > > > Kalo jaman romawi bunuh2 orang boleh jadi tontonan, sekarang
hukuman
> > > > mati bahkan dilarang. Kalo dulu praktek perbudakan dibolehkan,
> > > > sekarang jadi pembokat bisa beli rumah di kampung, kalo dulu anak
> > > > kecil perempuan boleh dikawinin dan cuma bikin anak, sekarang anak
> > > > kecil perempuan sekolahnya harus tinggi2 untuk kemudian menentukan
> > > > sendiri jalan yg akan ditempuh.
> > > > 
> > > > Relevansi "gak ada tv taon 30an" adalah minimnya pengetahuan akan
> > > > istilah2 usia produktif, Sumber Daya manusia, kesetaraan gender,
> dll.
> > > > TV dan pengetahuan memberi kita pelajaran mana yang benar dan mana
> > > > yang salah pada budaya masyarakat. Yang salah tentunya harus
> > diperbaiki.
> > > > 
> > > > Hindu memiliki budaya membakar istri yg sudah ditinggalkan,
KResten
> > > > memiliki budaya manipulatif terhadap umat yg sudah diperbaiki.
> > > > 
> > > > ISlam tidak mampu menghilangkannya, karena "katanya" perintah
datang
> > > > langsung dari Awloh. Apa betul Awlohnya Islam itu sebetulnya
setan? 
> > > > 
> > > > 
> > > > 
> > > > 
> > > > 
> > > > 
> > > > --- In zamanku@yahoogroups.com, "tawangalun" <tawangalun@> wrote:
> > > > >
> > > > > Ha ha ha wong Kristen gak punya data bahwa bocah 7 th yang nikah
> > > > > lantas hidupnya menyedihkan.La saya malah punya data mbah saya
> > sendiri
> > > > > ketika nikah th 1930 M saja belum.Dan anak turunannya dalam
> keadaan
> > > > > safe and sound.Otak saya dg Gabriel yang sukak nggabrul itu
> juga gak
> > > > > kalah.
> > > > > Tapi saya dikandani ibu saya bahwa Kakek saya berhubungan
badan dg
> > > > > nenek saya nunggu M dulu,sebab tuntunan Islam aqil baliq itu
kalau
> > > > > wanita setelah M,kalau pria setelah mimpi bergulat dg bidadari.
> > > > > Jadi saya yakin bahwa Aisyah juga berhubungan intim setelah M.La
> > kalau
> > > > > hanya nikah itu baru lahirpun rapopo.
> > > > > Jadi jangan berdalih dg th 1930 belum ada TV yang gak ada
> > > > > relevansinya.Perlu diketahui bahwa kakek saya itu gak tahu hadis
> > sama
> > > > > sekali,sebab Islamnya masih dikata abangan.
> > > > > 
> > > > > Shalom,
> > > > > Tawangalun.
> > > > > 
> > > > > - In zamanku@yahoogroups.com, "gkrantau" <gkrantau@> wrote:
> > > > > >
> > > > > > RUPANYA SI TAWANG dan people of the same ilk mempertahankan
> > > praktik yg
> > > > > > tidak lagi sesuai dg standard kehidupan dan moralitas
zaman ini
> > > hanya
> > > > > > krn ingin mempertahankan sunnah nabi jujungannya.
> > > > > > 
> > > > > > Seharusnya sesuatu yg tidak lagi bisa diterima (krn antara
laen
> > > sudah
> > > > > > ketauan bhw prepubescent marriages itu sangat tidak baik
buat si
> > > > > > perempuan) di zaman ini, sepantasnya ditolaklah. Biar siapa
> saja,
> > > > > > termasuk nabi melakukannya. Peradaban manusia berkembang pesat
> >  krn
> > > > > > manusia tidak sekedar mengikuti naluri dan kebiasaan nenek
> moyang
> > > > kita.
> > > > > > Manusia diperlengkapi dg akal dan budi oleh Tuhan,
pergunakanlah
> > > demi
> > > > > > keselamatan species kita.
> > > > > > 
> > > > > > Selama manusia masih saja menganggap bhw apa yg dipraktikkan
> oleh
> > > > > > manusia zaman baheula itu semuanya baik, maka hal2 di bawah
> > ini akan
> > > > > > terus dilakukan tanpa mempelajari, menyadari dampak
negatif-nya.
> > > > > > 1. Anggapan bhw perempuan itu hina (OK - sorga ada di bawah
> > > > telapak kai
> > > > > > ibu tapi kenyataan banyak perempuan yg dianggap setingkat dg
> > > keledai,
> > > > > > dst);
> > > > > > 2. Gaplokin bini itu OK2 saja;
> > > > > > 3. Poligami itu demi kebaikan kaum perempuan!
> > > > > > 4. Tuhan itu hanya mengasihi satu kelompok ciptaan-Nya;
> > > > > > 5. It's OK memusuhi, menjarah, membunuh orang2 yg tidak
> > seagama dg >
> > > > > Gabrela Rantau
> > > > >
> > > >
> > >
> >
>


Kirim email ke