Tawang tidak mengerti atau tidak tahu bahwa tidap ledakan nuklir apakah itu  
berasal dari "depleted uraníum" selalu menginggalkan bekas radío aktif yang 
dapat dideteksi. 

Harap maklum  bahwa ilmu-ilmu  yang diajarkan di pesantren-pesantren  adalah  
ilmu langit gelap zaman bahula. 


  ----- Original Message ----- 
  From: teddy sunardi 
  To: zamanku@yahoogroups.com 
  Sent: Saturday, November 15, 2008 1:43 PM
  Subject: Re: Bls: [zamanku] Re: Jasa Amrozy: RI njur bisa membuat micronuklir.




  Setuju sekali dengan pendapat anda Gabriela, wartawan.wartawan itu seharusnya 
dituduh telah menyebarkan berita bohong atau HOAX secara tidak bertanggung 
jawab, dan bila perlu harian dimana mereka bekerja sekarang dituntut oleh 
pemerintah untuk menyewa detektor nuklir ke Bali dan ternyata kalau tidak ada 
radiasi apapun disana ya tutup saja surat kabar mereka yang jelas-jelas 
bertujuan menakuti rakyat...apakah menakut-nakuti rakyat seperti itu tidak 
melanggar UU anti terorisme?


  salam

  Teddy




  Pada 14 November 2008 11:59, Lanang Anom <[EMAIL PROTECTED]> menulis:

    betul, padahal contohnya sudah jelas seperti yang terjadi di Hiroshima dan 
nagasaki.




----------------------------------------------------------------------------
    Dari: gkrantau <[EMAIL PROTECTED]>
    Kepada: zamanku@yahoogroups.com
    Terkirim: Jumat, 14 November, 2008 07:45:15
    Topik: [zamanku] Re: Jasa Amrozy: RI njur bisa membuat micronuklir.


    ORANG2 BODOH termasuk wartawan Arifin Asydhad dan Bang Tawang samasekali 
tidak tau apa artinya 'nuclear bomb'. Semua bahan yg berpredikat nuclear akan 
meninggalkan radioactive signature. Sisa2 radioactive in tidak akan hilang dlm 
hitungan hari, bulan dan bahkan taon.

    Orang2 Kutha dan bahkan seluruh Bali selatan akan terkena radioactive 
oioisoning kalo seandainya ada muclear device yg digunakan di Sari Club oleh 
kere2 dan fanatikun Muslim yg sudah di-dor itu.

    Gabriela Rantau

    --- In [EMAIL PROTECTED] .com, "tawangalun" <[EMAIL PROTECTED] ..> wrote:
    >
    > 
    > Ahli Bom: Fakta Menunjukkan Bom di Bali Mikro Nuklir 
    > Reporter : Arifin Asydhad
    > 
    > 
    > detikcom - Jakarta, Berita bahwa ledakan bom di Bali merupakan mikro 
    > nuklir bisa jadi 
    > bukan omong kosong. Fakta-fakta di lapangan menunjukkan bahwa ledakan 
    > di Jl. Legian, 
    > Kuta, Bali sangat mungkin akibat ledakan mikro nuklir. 
    > 
    > Adanya unsur nuklir dalam ledakan di Bali ini pertama kali 
    > dimunculkan halturnershow, 
    > sebuah situs milik Hal Turner yang mengelola acara talk show radio 
    > paling 
    > kontroversial di Amerika Serikat. Setelah detikcom mengklarifikasikan 
    > dengan seorang 
    > ahli bom di lingkungan TNI, berita di halturnershow bisa dijelaskan 
    > dengan gamblang. 
    > 
    > Kepada detikcom, Kamis (31/10/2002) sumber yang pernah menjadi guru 
    > nuklir di sekolah 
    > TNI ini sependapat dengan berita itu. Menurut dia, bom di Legian itu 
    > merupakan bahan 
    > peledak Plutonium 239 tanpa dilapisi Uranium 238. 
    > 
    > Ledakan jenis bahan peledak ini bisa dikembalikan dan bersih. 
    > Artinya, bahan peledak 
    > ini tidak mengeluarkan radio aktif, karena sinar Beta dan sinar Gamma 
    > sudah dicuci, 
    > sehingga yang tertinggal adalah sinar Alfa. "Bom ini mengeluarkan 
    > berjuta-juta 
    > partikel radio aktif Alfa. Tetapi, daya jelejahnya hanya beberapa 
    > kaki," kata dia. 
    > 
    > Sepengetahuan dia, bom jenis ini hanya diproduksi oleh satu negara di 
    > dunia, Israel. 
    > Bom ini dibuat di Pusat Nuklir Israel di Dimona, di Gurun Negev, 
    > sebuah kawasan 
    > tertutup sejak 1960. 
    > 
    > Di kalangan militer, bom ini disebut dengan micro-nuc atau micro 
    > nuclear. Dibuat dalam 
    > berbagai varian kekuatan. Yang terkecil, setara dengan kekuatan 2000 
    > kilo Highs 
    > Explosive (HE) TNT dan terkuat setara dengan kekuatan 100.000 HE TNT. 
    > 
    > "Dari besarnya kawah di bekas ledakan di depan Sari Club, berdiameter 
    > 7,0 meter dengan 
    > kedalaman 1,50 meter, setidaknya kekuatan bahan peledak yang 
    > digunakan setara dengan 
    > 4000 HE TNT," kata dia. 
    > 
    > Dia memperkirakan bom ini sebesar mug copy dengan diameter 6 inchi 
    > (15 cm). Bom dibuat 
    > secara stabil, sehingga dilemparkan atau terkena api, tidak akan 
    > meledak. "Bom seperti 
    > ini memang sering digunakan di luar negeri untuk operasi yang 
    > sembunyi-sembunyi, " 
    > ungkapnya. 
    > 
    > Untuk meledakkan bom ini atau mengubah status stabil menjadi 
    > masakritis, kata dia, 
    > diperlukan pemicu. "Pemicunya tidak lain adalah C4, bahan peledak 
    > yang bersifat 
    > lamban. Dia harus juga diledakkan dengan RDX," ujarnya. 
    > 
    > Bagaimana dahsyatnya bom ini? Pada saat mencapai masakritis dalam 
    > tempo 5/1000 detik, 
    > micro-nuc mengalami eksplosi dan membentuk bola api, yang panasnya 
    > pada titik ledak 
    > sekitar 300 ribu derajat celcius. "Bola api itu mengembang dan 
    > melemparkan ke udara 2 
    > ton aspal batu, tanah, pasir, dan sebagainya yang ada di permukaan 
    > jalan di depan Sari 
    > Club dan membentuk kawah berdiamater 7 meter tadi itu," kata dia 
    > menganalisis. 
    > 
    > Menurut dia, gelombang panas 300 ribu derajat Celcius ini membakar 
    > bangunan sampai dua 
    > blok di sekitar Sari Club serta 100-an mobil. Dalam catatan yang 
    > dimilikinya, sebanyak 
    > 47 bangunan yang terbakar akibat bom di Legian itu. 
    > 
    > "Dalam jarak 10 meter dari titik ledak itu, seseorang akan musnah 
    > menguap 
    > (evaporasing) , seperti dikremasi. Jarak yang lebih jauh lagi sekitar 
    > 50 meter dari 
    > titik ledak, manusia akan menjadi serpihan-serpihan kecil. Daging, 
    > tulang, dan 
    > semacamnya hilang. Sedangkan, pada jarak sekitar 100 meter akan 
    > terjadi kebakaran 
    > hebat," jelasnya. 
    > 
    > Karena dahsyatnya efek ledakan ini, kata dia, tiga dokter ahli di 
    > Sydney Australia 
    > malah bingung ketika menerima pasien korban bom Legian. "Mereka belum 
    > pernah melihat 
    > adanya kebakaran kulit sehebat itu, karena memang terbakarnya kulit 
    > seperti itu hanya 
    > bisa terjadi akibat dampak dari gelombang tanah dari nuklir," 
    > terangnya. 
    > 
    > Efek kedua dari micro nuclear ini adalah adanya gelombang tekan. 
    > Artinya, adanya 
    > tekanan ke segala arah dengan kecepatan 1 juta kaki per detik. 
    > 
    > Dampak dari gelombang tekan, terjadilah angin taufan nuklir ke segala 
    > arah. "Angin 
    > taufan inilah yang meluluhlantakkan 47 bangunan di sekitar Jl. 
    > Legian. Besi terputus 
    > dan kaca beterbangan, sehingga menimbilkan efek sekunder," ungkapnya. 
    > 
    > "Besi dan kaca yang beterbangan itu akan memutus apa saja. Itu 
    > sebabnya, ditemukan 
    > jenazah tidak berlengan atau anggota tubuh lainnya yang ditemukan di 
    > atas atap. 
    > Adapaun 100-an mobil yang hancur itu akibat gelombang tekan dan 
    > gelombang panas yang 
    > bersifat menghancurkan dan membakar," tambahnya. 
    > 
    > Efek ketiga, adanya radio aktif dengan mengeluarkan sinar alfa. 
    > Berjuta-juta partikel 
    > sinar Alfa ini akan hilang disapu oleh angin pantai dan 
    > hilang. "Inilah sebabnya, 
    > Geiger Counter (alat untuk menghitung radio aktif) tidak bisa 
    > mendeteksi," kata dia. 
    > 
    > Efek lainnya akibat ledakan bom ini, kata dia, adanya cendawan nuklir 
    > (mushroom) saat 
    > ledakan terjadi. "Foto ini bisa dilihat di majalah Kompas halaman 10 
    > tanggal 14 
    > Oktober. Ciri seperti ini adalah ledakan nuklir, bukan TNT," ujarnya. 
    > 
    > Menurut dia, ledakan TNT hanya menimbulkan api selama dua detik dan 
    > tidak bersifat 
    > membakar. Sedangkan ledakan nuklir memunculkan api, karena adanya 
    > gelombang panas, 
    > munculnya proses cendawan dan jilatan api menuju langit cukup lama," 
    > jelasnya. 
    > 
    > Bom seperti ini, sudah diuji coba oleh AS di Kosovo dan Irak (1991), 
    > dan terakhir di 
    > Afganistan, saat AS memburu kaum Taliban di pegunungan Bora-Bora.. 
    > Penggunaan bom 
    > seperti di daerah pegunungan Afganistan, sangat efektif. 
    > 
    > Lantas, bagaimana pelaku menghilangkan jejak? "Diledakkanlah bom 
    > konvensional yang 
    > jauhnya 3 bangunan dari Sari Club, yaitu di depan Paddy's Café," 
    > ujarnya. 
    > 
    > Ledakan di Paddy's Café inilah yang menggunakan sebuah mobil van. 
    > Peledakannya 
    > menggunakan bahan C4 dan RDX. "Bom di Paddys Café ini saya nilai 
    > sebagai flash card, 
    > untuk menipu kawan main," jelasnya sambil mengutip istilah intelijen. 
    > 
    > Dalam analisisnya, bom di depan Paddys Café ini dipasang oleh orang 
    > suruhan, yang 
    > tidak tertutup kemungkinan orang lokal. Pelaku suruhan inilah yang 
    > akan dikorbankan 
    > oleh pelaku bom sesungguhnya. 
    > 
    > Dengan fakta-fakta di lapangan inilah, dia yakin, bom di Legian ini 
    > adalah bom buatan 
    > Israel. "Sampai sekarang, aparat keamanan dan penyidik gabungan belum 
    > bisa menjelaskan 
    > mengapa ada api berbentuk cendawan. Hal-hal seperti ini tidak mereka 
    > ungkapkan," kata 
    > dia. 
    > 
    > Yang ada, kata dia, malah keganjilan. Ini berkaitan sketsa yang 
    > dibuat Polri dengan 
    > AFP (Australian Federal Police) berbeda. "Ini sesuatu yang ganjil, 
    > karena tidak ada 
    > koordinasi untuk menutupi kejahatan ini," kata dia. Dia sendiri 
    > pesimis, hal-hal di 
    > atas akan bisa diungkap tim penyidik, karena tekanan AS sangatlah 
    > kuat. 
    > 
    > 
    > 
    > Ledakan Bom Bali Bukan C4 Tapi Mikro Nuklir!
    > Reporter : Rita Uli Hutapea
    > 
    > 
    > detikcom - Jakarta, Berita yang beredar selama ini adalah bahan 
    > peledak C4 digunakan 
    > dalam ledakan bom Bali, 12 Oktober lalu. Namun ternyata ada kabar 
    > baru. Bukan C4 yang 
    > digunakan, melainkan 99,78 persen murni plutonium 239 tanpa uranium 
    > 238 "neutron 
    > reflector". 
    > 
    > Plutonium yang digunakan ini diproduksi di Dimora, Negev, Israel. 
    > Bahan ini hanya 
    > dikuasai oleh pemerintah Israel. Jadi tidak berlebihan bila menuding 
    > pemerintah Israel 
    > bertanggung jawab atas tragedi Bali. 
    > 
    > Demikian seperti dilansir halturnershow, sebuah situs milik Hal 
    > Turner yang mengelola 
    > acara talk show radio paling kontroversial di Amerika Serikat. Turner 
    > kerap dianggap 
    > sebagai salah satu bapak kebangkitan talk show di radio-radio 
    > Amerika. 
    > 
    > Dalam artikel berjudul "Ledakan Bali Sebenarnya Mikro-Nuklir; 
    > Menggunakan Radiasi 
    > Alfa, Bukan Radiasi Gamma!", disebutkan bahwa karena menggunakan 
    > radiasi alfa, maka 
    > Geiger counters standar tidak bisa mendeteksi keberadaannya. Pasalnya 
    > alat tersebut 
    > hanya bisa mendeteksi radiasi gamma. 
    > 
    > Disebutkan pula, tragedi Bali merupakan aksi perang oleh Israel 
    > terhadap Indonesia dan 
    > Australia. Ledakan tersebut dirancang agar terlihat sebagai aksi 
    > teroris yang 
    > tujuannya untuk membuat Indonesia dan Australia mendukung perang 
    > melawan teroris dan 
    > serangan ke Irak. 
    > 
    > Dituliskan bahwa salah satu indikasi yang menunjukkan ledakan bom 
    > Bali merupakan 
    > ledakan mikro nuklir adalah menghilangnya puluhan tubuh manusia tanpa 
    > bekas. Padahal 
    > bahan peledak konvensional tidak mempunyai cukup panas dan velositas 
    > untuk memusnahkan 
    > tubuh manusia tanpa sisa. Hanya bom nuklir yang mempunyai panas cukup 
    > untuk bisa 
    > melakukan 'kremasi instan'. 
    > 
    > Jadi tidak benar bila C4 yang digunakan dalam ledakan bom di Bali. 
    > Kekuatan 
    > Composition 4 (C4) tidaklah sehebat yang dibayangkan orang.. 
    > Kekuatannya hanya 1,2 kali 
    > lipat kekuatan TNT. Namun C4 ini memang sangat dikenal akan 
    > kefleksibelannya dalam 
    > penggunaan. 
    > 
    > Anda bisa membentuknya seperti yang Anda suka. Anda juga bisa 
    > menempelkannya dimanapun 
    > yang Anda inginkan, termasuk di bawah air dengan risiko personal yang 
    > minim. 
    > 
    > Ingin membaca lebih jauh artikel kontroversial ini? Silahkan lihat di 
    > http://www.halturne rshow.com/ BaliBlast2. html
    > (ita) 
    > 
    > 
    > halaman halturnershow tsb bisa dilihat lewat web archiv :
    > http://web.archive. org/web/20021030 104531/http: //www.halturners how.com
    > /BaliBlast2. html
    > 
    > 
    > 
    > 
    > 
    > 
    > 
    > ____________ _________ _________ _________ _________ _________ _________ 
____
    > _____
    > Dapatkan alamat Email baru Anda!
    > Dapatkan nama yang selalu Anda inginkan sebelum diambil orang lain!
    > http://mail. promotions.. yahoo.com/ newdomains/ id/
    > 
    > --- End forwarded message ---
    >




----------------------------------------------------------------------------
    Dapatkan alamat Email baru Anda! 
    Dapatkan nama yang selalu Anda inginkan sebelum diambil orang lain! 



   

Kirim email ke