Kamu itu ngaku utusan Allah tapi gak ngerti bahwa di Alkitab kabeh 
nabi selain Yesus itu kerjanya penzina,penyodom,selingkuh,ngentoti 
anaknya dll.
La guru ngaji itu dibanding Nabi keciiil.

Shalom,
Tawangalun.

- In zamanku@yahoogroups.com, "utusan.allah" <[EMAIL PROTECTED]> wrote:
>
> 
> Jadi Tawang, anda ngaku ada guru ngaji yang nayabuli muridnya.
> 
> Dan anda tidak heran.
> 
> Anda tidak gelisah.
> 
> Ini beda anda dengan rata-rata orang Nasrani: mereka bukan saja 
heran
> dengan rohaniwan yang nyabuli bocah lanang, tapi mereka gelisah.
> 
> Mereka adakan angket, mereka diskusikan masaalahnya dengan terbuka 
dan
> mereka fikirkan cara untuk mengatasinya.
> 
> Itu beda orang Nasrani dengan orang Islam yang dungu lagi bermental
> bejad seperti anda:  mereka gelisah dihadapan kejahatan yang 
dilakukan
> oleh rohaniwan nmereka, sedangkan orang Islam yang bermental bejad
> seperti anda merasa heranpun tidak..
> 
> Tidak ada angket, tidak ada diskusi untuk mencari usaha untuk
> mengatasinya...
> 
> Islam itu Tawagn adalah agama bejad yang hanya pantas untuk anjing
> liar dan binatang buas dan orang-orang dungu lagi bejad seperti 
anda.
> 
> 
> --- In zamanku@yahoogroups.com, "tawangalun" <tawangalun@> wrote:
> >
> > Lalu kalau ada Guru ngaji nyabuli terus anda heran? kenapa anda 
tidak 
> > heran kalau Kardinal2 yo banyak yang karem nyabuli bocah lanang? 
Opo 
> > sudah lama bahwa Paus Benedictus ke ustrali memintakan maaf kpd 
orang 
> > tua kurban keganasan Kardinalnya?
> > 
> > --- In zamanku@yahoogroups.com, Mamat Suryanto <mamatsuryanto@> 
> > wrote:
> > >
> > > Menurutku berita ini menambah satu lagi bukti bahwa ajaran 
Islam 
> > membuat laki-laki tergoda mengikuti kelakuan orang yang 
dikaguminya.
> > > 
> > > 
> > > --- On Fri, 11/14/08, Sunny <ambon@> wrote:
> > > 
> > > From: Sunny <ambon@>
> > > Subject: [zamanku] Duh! Guru Ngaji Cabuli Santrinya
> > > To: Undisclosed-Recipient@
> > > Date: Friday, November 14, 2008, 1:12 PM
> > > 
> > > 
> > > 
> > > 
> > > 
> > > 
> > > 
> > > 
> > >  
> > > http://surabaya. detik.com/ read/2008/ 11/13/131933/ 
1036310/475/ 
> > duh
> > >  
> > > Kamis, 13/11/2008 13:19 WIB
> > >  
> > > 
> > > Duh! Guru Ngaji Cabuli Santrinya
> > > Samsul Hadi - detikSurabaya
> > >  
> > >  
> > > Kediri - Biadab! Kata itu pantas diberikan kakek berusia 70 
tahun 
> > warga kawasan Kauman, Kelurahan Kelurahan Kampungdalem, Kecamatan 
> > Kota, Kediri. Pelaku, Syahroni mencabuli seorang santrinya 
berulang-
> > ulang.
> > > 
> > > Beralasan minta dibuatkan mie goreng, pensiunan PNS dan guru 
> > mengaji tersebut tega mencabuli salah satu santrinya hingga 
berulang 
> > kali.
> > > 
> > > Peristiwa itu terbongkar setelah Kuntum (15) bukan nama 
sebenarnya, 
> > yang juga tetangga mengadu ke kerabatnya setelah diperlakukan tak 
> > senonoh.
> > > 
> > > "Jadi pengakuan korban ke kerabatnya, dia telah dicabuli sejak 
> > tahun 2005 lalu. Perbuatan itu dilakukan pelaku mulai dari 
sekedar 
> > mencium pipi sampai memasukkan jarinya ke kemaluan korban," ujar 
> > Kasat Reskrim Polresta Kediri, AKP David Subagio kepada wartawan 
> > dalam gelar perkara di ruang kerjanya, Kamis (13/11/2008) .
> > > 
> > > Bahkan, kata David, pengakuan korban telah dibuktikan dengan 
hasil 
> > visum yang terbukti jika kemaluan korban mengalami luka robek.
> > > 
> > > "Namun di sana dijelaskan, luka tersebut bukan akibat benda 
tumpul. 
> > Jadi benar, jika luka tersebut akibat desakan jari pelaku," 
imbuhnya.
> > > 
> > > David menjelaskan, saat ini pihaknya melakukan pemeriksaan 
lebih 
> > lanjut terhadap pelaku dan beberapa saksi. Hal ini dilakukan, 
karena 
> > muncul indikasi kebejatan pelaku tidak hanya dilakukan terhadap 
satu 
> > korban saja.
> > > 
> > > Akibat perbuatannya, lelaki yang pernah menjadi staf Kedutaan 
Besar 
> > RI di Belanda dan Pengajar Sekolah Indonesia di Kairo, Mesir 
tersebut 
> > akan dikenakan ancaman hukuman 15 tahun penjara. Dia dinyatakan 
> > melanggar UU RI No 23 tahun 2002 pasal 82 junto pasal 64, tentang 
> > perlindungan anak.
> > > 
> > > Sementara dalam pemeriksan petugas, pelaku enggan memberikan 
> > keterangan. Dia mengaku melakukan perbuatan di rumahnya dengan 
modus 
> > mengundang korbannya untuk diminta membantu memasak mie goreng.
> > > 
> > > "Ini hak asasi saya, dan saya tidak mau memberikan keterangan," 
> > ujarnya sambil menutup wajahnya dengan kertas koran.(fat/fat)
> > >
> >
>


Kirim email ke