Da Vinci code itu cuma fiksi dan tidak berlandaskan kebenaran, dan hal itu
juga diutarakan oleh Vatikan dan penulisnya.

Yang saya heran kok sekarang orang-orang fanatik masih mau mempergunakan
internet yang praktis adalah produk

dunia barat yang lahir dari budaya kristen hehehehe

salam

Teddy


Pada 21 Februari 2009 10:34, tawangalun <tawanga...@yahoo.com> menulis:

>   Aturan di Islam itu tidak datang sekaligus makbreg tapi berangsur
> angsur,yo bejane Nabi ketika itu sempat kawin lebih dari 4 karena
> waktu itu aturannya masih begitu.Aturan Khamr dilarang juga belakangan
> makane Umar bin Khattab sempat juga jadi peminum.
> La saya berpikir lebih fair Sulaiman kata Bijbel bininya 1000.Tapi kok
> wong Kristen diem wae.
> Yesus kata Dan Brown di Davincy Code punya bini dua,ini kan lebih
> alami,masak gagang Putra Tuhan kok 33 th gur dipakai nguyuh?
> La yang hebat itu Nabi saya yang bisa membuktikan kekasih Allah
> beneran sebab didunia gak kekurangan bini padahal beliau itu bukan
> cukong tapi kok do gelem,nah itu tandanya nabi saya memang wong
> hebat.Kalau cukong maka suaminya Ana Nicole Smith pun bisa memiliki
> walaupun sudah jompo.
>
> Shalom,
> Tawangalun.
>
> - In zamanku@yahoogroups.com <zamanku%40yahoogroups.com>, "gkrantau"
> <gkran...@...> wrote:
> >
> > Banyak orang Islam yg sengaja melupakan bhw nabi junjungan kawin dg
> > kira-kira 23 bini. Mereka ini ada yg jahiliyah, Muslimah, Kristiani,
> > Yahudi dsb.
> >
> > Kalo Muslim itu dianjurkan mengikuti sunnah nabi, maka seharusnya
> mereka
> > tidak perlu terlalu finicky soal kawin beda agama. Jelas teladan yg
> > diberikan asal suka-sama suka dan tidak merugikan orang laen. Eh,
> > ngawinin tante sendiri dan anak mantu itu merugikan orang laen ato
> > tidak, ya? Juga ngawinin bocah cilik seumur kelas 2 SD itu merugikan
> > tidak ya?
> >
> > Gabriela Rantau
> >
> > --- In zamanku@yahoogroups.com <zamanku%40yahoogroups.com>, mimie
> <mimie_2007@> wrote:
> > >
> > >
> > >
> > > KAMU IKUTI SAJA CARA KAMBING KAWin... perlu ada aturan... beda
> > agama..
> > > karena kata kamu manusia itu sam di mata tuhan.... ya kan..
> > >
> > > kawin ma kawin aja...... gitu kan madsuk kamu...... nah ikuti
> cara
> > kambing kawin.. nanti kamu tau kenapa tuhan melarang kawin beda
> agama.
> > >
> > > salam juga MIMIE
> > >
> > > --- Pada Sen, 16/2/09, leonardo rimba leonardo_rimba@ menulis:
> > >
> > > Dari: leonardo rimba leonardo_rimba@
> > > Topik: [zamanku] Kenapa di Indonesia pernikahan yg berbeda agama
> > dilarang?
> > > Kepada: leo.rimba@
> > > Tanggal: Senin, 16 Februari, 2009, 11:24 AM
> > >
> > >
> > >
> > >
> > >
> > >
> > >
> > >
> > >
> > >
> > >
> > > Dear sahabat terkasih,
> > >
> > > Maaf jika saya salah bertutur dalam pertanyaan ini: Kenapa ya di
> > indonesia, pernikahan yg terjadi karena berbeda agama dilarang?
> Padahal
> > Tuhan YME, tidak pernah mempermasalahkan tentang siapa kamu? Apa
> > agamamu? siapa Tuhanmu ? Semua sama dimata Tuhan YME, sama-sama
> kembali
> > kepada sang khaliq kelak, walau beda cara menggapai Tuhannya, kenapa
> > harus dipermasalahkan? Kenapa harus diharamkan? kenapa tidak
> > diperbolehkan? Kenapa kita harus berkedok dibalik sebuah agama?
> > >
> > > Salam Cinta Kasih,
> > >
> > > +
> > >
> > > JAWABAN SAYA:
> > >
> > > Pernikahan berbeda agama dilarang di Indonesia karena Pemerintah
> > Republik Indonesia menginjak-injak HAM (Hak Azasi Manusia).
> > >
> > > Kita semua tahu bahwa RI telah meratifikasi Deklarasi Universal
> HAM.
> > Dan isi dari pasal 16, ayat 1, Deklarasi Universal HAM, sbb:
> > >
> > > "Pasal 16
> > > (1) Laki-laki dan Perempuan yang sudah dewasa, dengan tidak
> dibatasi
> > kebangsaan, kewarganegaraan atau agama, berhak untuk menikah dan
> untuk
> > membentuk keluarga. Mereka mempunyai hak yang sama dalam soal
> > perkawinan, di dalam masa perkawinan dan di saat perceraian."
> > >
> > > Karena pernikahan berbeda agama tidak mau dilakukan oleh
> pencatatan
> > sipil di Indonesia, maka artinya sudah jelas bahwa Pemerintah RI
> > melecehkan HAM Universal. HAM dari mereka yg berbeda agama dan ingin
> > menikah telah diinjak-injak oleh Pemerintah RI, dan situasi seperti
> itu
> > masih berlangsung sampai saat ini.
> > >
> > > +
> > >
> > > Saya sendiri sangat terperangah ketika memperoleh pertanyaan
> spesifik
> > tentang hal itu dari seorang ahli tentang Indonesia berkewarga-
> negaraan
> > Australia, Prof. Dr. Julia Day Howell, dari Griffith University,
> > Australia. Tanggal 23 Januari 2009 saya bertemu dengan Prof. Dr.
> Julia
> > Day Howell di Jakarta. Ini pertemuan kami untuk pertama-kalinya. Dr.
> > Howell berada di Jakarta untuk memberikan pidato pembukaan dalam
> acara
> > "Urban Sufism Days" di Universitas Paramadina.
> > >
> > > Ternyata Dr. Howell dan saya memiliki concern yg sama tentang masa
> > depan kehidupan spiritual di Indonesia yg berkaitan dengan politik
> > keagamaan negara. Kami sependapat bahwa sampai saat ini Indonesia
> masih
> > tidak menghormati HAM Kebebasan Beragama (Religious Freedom) yg
> > dibuktikan oleh susah atau tidak mungkinnya melakukan pernikahan
> antar
> > agama. Kalau mau menikah, maka harus satu agama. Kalau agama
> berbeda,
> > maka tidak bisa atau sangat dipersulit. Ini jelas melanggar HAM.
> > > So, sebagai pengamat dan pelaku spiritualitas kami memiliki
> pendapat
> > sama bahwa negara harus sekuler. Harus ada pemisahan tegas antara
> negara
> > dan agama. Negara hanya mengurusi kepentingan umum dan tidak boleh
> > mencampuri urusan keagamaan.
> > >
> > > Agama merupakan domain pribadi dari warganegara. Yg beragama itu
> > pribadi per pribadi, para manusia yg menjadi warganegara. Negara
> sendiri
> > tidak beragama karena negara bukan manusia. Segala kolom agama di
> dalam
> > KTP dan berbagai formulir yg harus kita isi sebaga WNI merupakan
> > pelanggaran atau setidaknya pelecehan HAM. Negara-negara modern
> sudah
> > meninggalkan kebiasaan membedakan manusia berdasarkan agama. Bahkan
> > menanyakan dan mencatat latar belakang agama warganegara bisa
> dianggap
> > pelecehan HAM. Negara modern cuma mencatat perjanjian sipil antara
> > warganegara yg menikah. Tetapi pernikahan itu sendiri merupakan
> domain
> > pribadi dari warganegara, dan negara sama sekali tidak berhak untuk
> > menentukan bahwa hanya warganegara yg beragama sama yg bisa menikah.
> > >
> > > So, berlainan dengan salah kaprah kebanyakan orang, sebagai
> pengamat
> > dan pelaku spiritualitas kami justru mendukung sistem sekuler atau
> > pemisahan tegas antara negara dan agama. Kenapa demikian ? Jawab:
> Karena
> > spiritualitas manusia hanya bisa berkembang dalam masyarakat yg
> sekuler
> > dimana kesempatan bagi semua manusia itu sama besar tanpa perlu
> > dibedakan agamanya apa. Agama merupakan urusan pribadi, mau beragama
> > ataupun tidak beragama merupakan HAM yg ada di diri tiap manusia.
> Kami
> > tahu bahwa kultivasi spiritualitas manusia bisa dilakukan dengan
> metode
> > apapun, baik melalui agama maupun di luarnya. Dan semuanya itu
> merupakan
> > domain pribadi.
> > >
> > > Negara tidak berhak menentukan apa yg baik dan tidak baik bagi
> para
> > warganegara, termasuk tidak berhak menentukan bahwa hanya mereka yg
> > beragama sama saja yg bisa mengikatkan diri dalam pernikahan seperti
> > praktek administrasi pencatatan sipil di Indonesia sampai saat ini
> yg
> > jelas merupakan pelanggaran HAM kelas berat sehingga orang-orang yg
> > berbeda agamanya dan ingin menikah terpaksa harus "memilih" salah
> satu
> > agama. Memilih agama apapun merupakan HAM yg ada di diri manusia,
> tetapi
> > "memilih" salah satu agama karena terpaksa keadaan, yg dalam hal ini
> > dipaksa oleh situasi pencatatan sipil di Indonesia yg tidak mau
> > menikahkan calon pasangan yg berbeda agama adalah hal lain. Hal
> > pemaksaan pemilihan agama demi pernikahan seperti dipraktekkan di
> > Indonesia merupakan pelanggaran HAM, dan bukan HAM Kebebasan
> Beragama
> > dimana orang secara sukarela akan memeluk agama yg disukainya atau
> > bahkan meninggalkan agama yg tidak lagi disukainya.
> > >
> > > Mereka yg beragama berbeda harusnya bisa menikah tanpa dipersulit.
> > Mempersulit atau melarang pernikahan berbeda agama merupakan
> pelanggaran
> > HAM yg sangat serius. Ini merupakan pelanggaran HAM kelas berat
> karena
> > seharusnya catatan sipil cuma mencatat saja pernikahan yg dilakukan
> oleh
> > warganegara. Catatan sipil seharusnya cuma mencatat pernikahan,
> > perceraian, kelahiran, adopsi, dan kematian, cuma itu fungsinya..
> > >
> > > Leo
> > > Komunitas Spiritual Indonesia <http://groups. yahoo.com/
> > group/spiritual- indonesia>.
> > >
> > >
> > >
> > >
> > >
> > > New Email addresses available on Yahoo!
> > > Get the Email name you've always wanted on the new @ymail and
> > @rocketmail.
> > > Hurry before someone else does!
> > >
> > >
> > >
> > >
> > >
> > >
> > >
> > >
> > >
> > >
> > >
> > >
> > >
> > >
> > >
> > >
> > > Coba Yahoo! Messenger 9.0 baru. Akhirnya datang juga!
> > http://id.messenger.yahoo.com
> > >
> >
>
>  
>

Kirim email ke