Dukun itu merupakan alternative pengobatan tradisional bagi
masyarakat.  Oleh karena itu, meskipun secara medical science banyak
kekurangannya, namun bukanlah harus dilarang, melainkan mereka oleh
Departement Kesehatan digandeng, diberi pendidikan untuk memberi
pertolongan kesehatan kepada masyarakat terutama masyarakat yang tidak
ter-raih oleh dokter.

Program Dukun beranak adalah satu contoh proyek pemerintah yang paling
sukses.

Soal MUI sudah jelas, badan ini seharusnya dibubarkan karena bukan
bagian dari pemerintahan namun selalu menimbulkan kegelisahan
masyarakat dengan fatwa2nya yang selalu merugikan kelompok masyarakat
yang tradisional, mengadu domba antar agama baik umat yang bukan Islam
maupun sesama Islam.

Kak Seto dalam kasus dukun cilik Ponari bertindak overacting
kemungkinan besar beliau ini di bon oleh MUI untuk memberantas
perdukunan dengan kedok perlindungan anak2.  Padahal kalo memang mau
melindungi anak2, kenapa ustad yang menikahi gadis 12 tahun tidak
mampu dicegahnya???  Gara2 sang uztad itu banyak uangnya !!!

Seharusnya kak seto tidak melarang Ponari untuk membantu orang tua dan
masyarakat tradisional yang mencari alternative pengobatan, Ponari
sama sekali tidak salah apabila melakukan praktek dukun-nya sambil
juga bersekolah.  Janganlah menjadikan sekolah sebagai alasan untuk
menutup praktek pengobatan yang menjadi sumber nafkah keluarga maupun
sumber uang masuk bagi kampungnya.

Kak seto ini benar2 overactiong, beliau sama sekali bukan anggauta
Organisasi Perlindungan Anak2 Sedunia yang berpusat di Amerika ini. 
Harus dikonfirmasi langkah kak seto ini dengan MUI.

Ny. Muslim binti Muskitawati.








--- In zamanku@yahoogroups.com, edogawa2000 <edogawa2...@...> wrote:
>
> Benar memang tidak ada dokter yang mendukung DUKUN. Tapi tidak ada 
> satupun organisasi Dokter yang pernah meneriaki praktek dukun itu SESAT 
> dan HARAM serta harus ditutup paksa.
> 
> Karena berobat kedokter atau ke dukun merupakan pilihan !!
> 
> Lalu kenapa MUI harus kebakaran jenggot sehingga menyebut hal itu HARAM 
> ??? serta memaksa harus ditutup ???
> Apa MUI memang mau umatnya sengsara serta menjadi selalu bodoh ??
> 
> Satu hal lagi... MUI tidak pernah mendukung praktek dokter.. Bahkan 
> lebih condong mengarahkan umat untuk hanya berdoa dan pasrah kepada
AULLOH.
> 
> 
> 
> tawangalun wrote:
> >
> >
> > Wah payah Genduk ini katanya dokter jebul terkun (dokter dukun).
> > Belum ada saya denger satu dokterpun yang pendukung dukun kecuali
> > Dr.Mus ini.Tahu gak sebabnya? waton suloyo dg Islam.
> >
> > Shalom,
> > Tawangalun.
> >
> > - In islamkris...@yahoogroups.com 
> > <mailto:islamkristen%40yahoogroups.com>, "Hafsah Salim" <muskitawati@>
> > wrote:
> > >
> > > Betul, praktek Ponari sungguh diluar akal, tapi ini soal kepercayaan
> > > yang digunakan juga dikedokteran yang dinamakan Placebo.
> > >
> > > Sama saja, ajaran Islam juga selain biadab tidak ada yang bisa masuk
> > > akal selain akal2in umat. Coba saja dibayangin, Muhammad bisa jadi
> > > nabi tapi Ghulam Ahmad yang juga nabi ditolak sebagian umat dan
> > > diterima oleh sebagian umat Islam lainnya. Lalu dimana letak
> > akalnya
> > > ?????
> > >
> > > Biarlah, yang namanya kepercayaan sama sekali bukan akal.
> > >
> > >
> > >
> > >
> > >
> > >
> > >
> > >
> > >
> > >
> > >
> > > > "tawangalun" <tawangalun@> wrote:
> > > > Ponari adalah pemecah rekor jumlah pasien dalam satu tempat
> > > > praktek,bukan main sehari 10000 pasien dan sehari mampu meraup
> > untung
> > > > 50 juta.
> > > > Hal tsb bisa terjadi karena wong RI masih bodo2 percoyo tahayul.
> > > > La itulah yang mau disadarkan oleh MUI bahwa kesembuhan itu harus
> > ada
> > > > sebab akibat.Misal sakit mag dikasih Milanta.Kalau Ponari semua
> > sakit
> > > > gur dikasih air,dan ternyata ada yang habis dari Ponari gak
> > sembuh
> > > > tapi kembali kerumah sakit lagi.
> > > > Jadi MUI perlu mengatakan sesungguhnya bahwa pengobatan yang
> > hanya lup
> > > > lup lup sambil main HP itu adalah perbuatan sirik.
> > > >
> > > > Shalom,
> > > > Tawangalun.
> > > >
> > > >
> > > > - In islamkris...@yahoogroups.com 
> > <mailto:islamkristen%40yahoogroups.com>, "Hafsah Salim" <muskitawati@>
> > > > wrote:
> > > > >
> > > > > MUI Jadi Ancaman Bagi Ponari
> > > > >
> > > > > Kembali MUI kasak kusuk untuk melarang umat Islam berobat kepada
> > > > > Ponari karena menjurus kepada pemujaan batu yang bisa
> > menyembuhkan
> > > > > apabila meminum air yang sebelumnya dicelupkan batu milik
> > Ponari.
> > > > >
> > > > > Terlepas benar tidaknya penyembuhan yang dilakukan Ponari,
> > namun
> > > > jelas
> > > > > tidak bertentangan dengan hukum, bukan juga merupakan penipuan,
> > > > karena
> > > > > bahkan dokter sekalipun bisa menyembuhkan pasien2nya dengan
> > > > memberikan
> > > > > placebo.
> > > > >
> > > > > Jadi apa yang dilakukan Ponari bila pun ternyata tidak terbukti
> > > > > batunya berkhasiat, tetap prakteknya tidak boleh dilarang
> > karena
> > > > batu
> > > > > sakti milik Ponari bisa berfungsi seperti placebo.
> > > > >
> > > > > Namun tidak demikian dalam kaitannya Syariah Islam, batu Ponari
> > ini
> > > > > dianggapnya sebagai menyaingi Allah. Padahal bisa dibuktikan
> > bahwa
> > > > > Allah tidak bisa menyembuhkan malah selalu menimbulkan
> > malapetaka
> > > > > seperti yang mengancam Ponari ini. Batu Ponari dianggap MUI
> > sebagai
> > > > > berhala yang diharamkan untuk dipercaya oleh umat Islam. Batu
> > > > selalu
> > > > > menjadi musuh Islam, meskipun cuma batu tapi dianggap menjadi
> > > > saingan
> > > > > Allah.
> > > > >
> > > > > Beberapa intel MUI sudah kasak kusuk untuk kemungkinan petugas
> > > > > menangkap dan menahan Ponari menggunakan aparat resmi untuk
> > kemudian
> > > > > mensita batunya untuk dihancurkan.
> > > > >
> > > > > Masuknya ancaman MUI kepada Ponari telah menjadikan kisah2
> > Ponari
> > > > > menjadi gerakan politik. Memang tidak banyak diberitakan
> > tentang
> > > > > gerakan2 yang mengancam keselamatan Ponari sehingga dia perlu
> > > > > disembunyikan untuk melindungi keselamatannya. Koran2 hanya
> > > > > menceritakan bahwa ancaman kepada Ponari bukan datang dari MUI
> > > > > melainkan berasal dari keluarganya Ponari yang katanya
> > berebutan.
> > > > >
> > > > > MUI berusaha menghindari berita keterlibatannya dalam kasus
> > Ponari
> > > > > ini. Padahal sebelumnya Ponari praktek menyembuhkan tanpa ada
> > > > keluhan
> > > > > seluruh masyarakat disekitarnya, barulah setelah adanya tangan2
> > > > kotor
> > > > > yang menyusup kedalamnya maka Ponari dan keluarganya jadi
> > pusing,
> > > > > beberapa ancaman penculikan berhasil digagalkan.
> > > > >
> > > > > Batu yang dijadikan patung wajib dihancurkan, dan batu yang
> > > > dijadikan
> > > > > kepercayaan bisa mengobati juga akan dihancurkan. Namun sayang
> > > > > batunya kecil saja, dan apabila ada sita paksa batu itu bisa
> > > > > diserahkan yang palsunya saja. Seharusnya Ponari menjual
> > banyak
> > > > batu2
> > > > > itu sehingga MUI kebingungan kalo harus semua batu2 yang ada
> > > > > dibangunan karena semua batu bisa mendadak jadi sakti
> > menyembuhkan
> > > > > penyakit2 keracunan Syariah Islam.
> > > > >
> > > > > Ny. Muslim binti Muskitawati.
> > > > >
> > > >
> > >
> >
> > --- End forwarded message ---
> >
> >
>


Kirim email ke