Kok gak pakai semen gimana you ini,itu namanya ilmu sim salabim sedangkan Islam 
adalah agama akal.Dulu perang Khandaq muslimin disuruh Nabi bikin parit untuk 
menahan serangan wong kafir.Setelah pakai usaha lahir maka Allah membantu dg 
mengirim angin kepada musuh2 Allah.
Ketika Nabi kepepet di Makah beliau hijrah,itu usaha lahir kan.Bahkan 
perjalanannya keselatan dulu baru ketimur lalu keutara,ini utk mengelabui agar 
tdk dikejar musuh.Jadi Islam dari awal wis diajari harus usaha dulu.

Shalom,
Tawangalun.

- In zamanku@yahoogroups.com, "Hafsah Salim" <muskitaw...@...> wrote:
>
> > "tawangalun" <tawangalun@> wrote:
> > Memang kok setiap ada musibah biasanya
> > sekitarnya ambrol tapi masjidnya tetep
> > kokoh.Di tsunami Aceh itu dulu juga gitu.
> > Opo anda belum ke Masjid Banda Aceh ,itu
> > kan deket laut tapi rapopo,kalau Allah
> > melindungi maka gelombang yang mau
> > menghantampun tersibak.Tapi ada juga
> > beberapa masjid yang gak pernah utk
> > jamaah solat 5 waktu kena juga.
> > 
> 
> 
> Mana yang lebih penting?  Melindungi umatnya atau melindungi mesjidnya atau 
> melindungi dua2nya ???
> 
> Kalo memang sudah bisa dipastikan semua mesjid dilindungi Allah, seharusnya 
> membangun mesjid tak usah pakai semen karena semen itulah yang membuat biaya 
> jadi mahal.  Tanpa semenpun mesjidnya enggak bakalan roboh karena ada 
> kekuatan Allah yang melindunginya.
> 
> Bisa gampang dibuktikan, bahwa Mesjid itu dibangun dengan semen sedangkan 
> tanggul Situ Gintung itu karena sudah tua maka semennya sudah hilang 
> sedangkan pasir dan batu2nya digunakan untuk memperkuat fondasi mesjidnya.
> 
> Memang, batu dan pasir itu bukan cuma untuk digunakan membangun mesjid saja.  
> Agar tidak kelihatan batu dan pasirnya sudah berkurang, maka bendungan itu 
> diratakan se-olah2 sengaja dibuat tempat jogging untuk rekreasi.
> 
> Makanya, anda boleh saksikan sendiri, fondasi mesjid itu dibandingkan dengan 
> fondasi tanggulnya, baru jelas ketahuan, bahwa fondasi mesjid itu terbuat 
> dari batu2 beton sebaliknya fondasi tanggul itu udah berubah menjadi cuma 
> karung2 pasir.  Wajar dong kalo Mesjidnya tetap utuh tapi tanggulnya yang 
> jebol, seharusnya Mesjid itulah yang dijadikan tanggulnya, dan karung pasir 
> itu dibuat untuk mesjid.
> 
> Ny. Muslim binti Muskitawati.
> 
> 
> 
> 
> 
> 
> 
> 
> 
> 
> 
> 
> 
> > Shalom,
> > Tawangalun.
> > 
> > - In islamkris...@yahoogroups.com, "Hafsah Salim" <muskitawati@> wrote:
> > >
> > > Tanggul Situ Gintung Jebol Gara2 Bangun Mesjid !!!
> > >                                             
> > > Soal korupsi di Indonesia sudah mendarah daging karena dihalalkan dalam 
> > > Islam.  Namun para ulama selalu mengartikan korupsi itu sebagai mencuri 
> > > sehingga tidak pernah tindakan korupsi bisa ditindak, bukan cuma tidak 
> > > bisa ditindak bahkan juga tidak bisa tindakan salah ini ditafsirkan 
> > > sebaggai tindakan korupsi.
> > > 
> > > Demikianlah, sewaktu tanggul Situ Gintung dibangun kebetulan bersamaan 
> > > dengan pembangunan sebuah mesjid didekatnya.  Pemborong atau kontraktor 
> > > pembangunan tanggul ini dipaksa memberi sumbangan untuk menambah dana 
> > > pembangunan mesjid ini agar bisa memenangkan kontrak pembangunan tanggul 
> > > ini.  Akhirnya si kontraktor setuju, 50% dana besar untuk pembangunan 
> > > tanggul ini akhirnya disumbangkan untuk membantu pembangunan mesjid.
> > > 
> > > Sang Kontraktor berpikir tidak ada salahnya kalo jumlah semen untuk 
> > > membangun tanggul ini dikurangi 50-60%, toh enggak ada yang bisa 
> > > memeriksa-nya !!!
> > > 
> > > Seharusnya adukan semen untuk tanggul ini sekelas dengan beton2 kelas 
> > > satu agar tanggulnya jangan jebol.  Tetapi biarpun adukan semen-nya 
> > > dikurangi hingga 90% sekalipun masih kualitasnya sekelas tembok2 bangunan 
> > > sekolah Inpres dijaman Suharto yang hanyut setiap ada banjir.
> > > 
> > > Demikianlah, kualitas beton untuk tanggul Situ Gintung ini menurun cuma 
> > > 50-60%, tapi gantinya justru lebih berharga yaitu berdirinya mesjid megah 
> > > yang jadi kebanggaan warga dan tentu terutama kebanggaan pejabat yang 
> > > memungkinkan berdirinya mesjid ini.  Apalagi tanggulnya juga berdiri 
> > > dengan megah dan tidak ada yang bisa melihat bahwa kualitasnya cuma 
> > > 40-50% saja.
> > > 
> > > Singkat cerita, akhirnya tanggul Situ Gintung ini jebol dan semua nya 
> > > hancur luluh dihantam banjir.  Tapi mesjid yang berdiri ini ternyata 
> > > tetap bisa bertahan karena bangunan mesjid inilah yang kualitas betonnya 
> > > adalah kualitas yang harusnya dibangun untuk tanggul Situ Gintung itu.
> > > 
> > > Artinya, kalo saja kualitas beton mesjid itu dipindahkan untuk kualitas 
> > > tanggul, dan kualitas beton tanggul dipindahkan untuk beton mesjidnya, 
> > > maka tanggul tidak jebol dan mesjidnya tidak runtuh.
> > > 
> > > Tapi dasarnya memang kaum muslimin selalu suka akan keajaiban Islam, 
> > > sehingga runtuhnya tanggul dan kokohnya mesjid justru menjadi dakwah 
> > > tentang keajaiban mesjid itu tersendiri yang menjadi berkah bagi umat 
> > > dalam meningkatkan keimanan.
> > > 
> > > Ny. Muslim binti Muskitawati.
> >
>


Kirim email ke