Tawang,

Katanya kamu sekolah tinggi, koq percaya pada dongengan ustadz setengah 
butahuruf.

  ----- Original Message ----- 
  From: tawangalun 
  To: zamanku@yahoogroups.com ; prole...@yahoogroups.com ; 
debat_islam-kris...@yahoogroups.com 
  Sent: Tuesday, March 31, 2009 8:16 AM
  Subject: [proletar] Re: Tanggul Situ Gintung Jebol Gara2 Bangun Mesjid !!!



  Ada ustad yang kesana(Aceh) lalu disampaikan dalam ceramahdi TV bahwa masjid2 
yang tidak dipakai untuk jamaah solat wajib pada dilalap tsunami.
  Lalu yang mengherankan pada tahun itu seluruh hari besar Islam,mulai 1 
Muharam,Maulid Nabi,Israk Mikradj,Idul Fitri,Idul Adha,lalu peristiwa gerhana 
matahari total,gerhana bulan seluruhnya jatuh hari Ahad.
  Betul akhirnya Buum terakhir tsunami jatuh hari Ahad juga.Berarti bencana tsb 
memang warning dari sang Ahad.
  Gempa Bantul lain lagi terjadinya 27 Mei pukul 5.55.Itu diterjemahkan warning 
dari Allah bahwa solat waktu itu kalau dikerjakan jamaah pahalanya 27 kali(itu 
hadis Nabi).Makane podo jamaahlah dimasjid.Sehabis gempa masjid kami penuh tapi 
sekarang sudah kurang lagi.Jadi memang warning dari Allah itu kadang2 memang 
perlu.Kalian kan juga gak bosen2 ngasih warning kpd anaknya.Bahkan itu tandanya 
masih sayang.

  Shalom,
  Tawangalun.

  - In islamkris...@yahoogroups.com, Rahman Ikhwansyah <nyawa.iblis@> wrote:
  >
  > dari mana ente tau kalo mesjid yang hancur itu nggak pernah digunakan jamaah
  > sholat 5 waktu ?...kalo tsunami warning dari aulloh, mungkin itu benar,
  > bahwa aulloh akan menghancurkan islam sebagaimana yang di nubuatkan di
  > quran...
  > 
  > 2009/3/31 tawangalun <tawangalun@>
  > 
  > > Masjid yang ambrol kena tsunami Aceh ternyata yang tidak pernah
  > > digunakan jamaah solat 5 waktu secara rutin.Jadi itu makin memberi bukti
  > > bahwa tsunami adalah warning dari Allah.
  > >
  > > Shalom,
  > > Tawangalun.
  > >
  > > - In islamkris...@yahoogroups.com <islamkristen%40yahoogroups.com>, Rahman
  > > Ikhwansyah <nyawa.iblis@> wrote:
  > > >
  > > > benar, di aceh ada beberapa mesjid yang tetap kokoh berdiri walaupun
  > > terkena
  > > > tsunami...yang diberitakan oleh media resmi adalah mesjid raya aceh dan
  > > satu
  > > > mesjid/mushollah sederhana di pesisir pantai...itu yang selamat, tapi
  > > berapa
  > > > banyak mesjid yang rata sama tanah ??....kalau mesjid yang selamat itu
  > > > adalah mesjid yang di ridhoi aulloh, berapa banyak mesjid busuk yang
  > > > dilaknat aulloh ???....pikir tuh...
  > > >
  > > > 2009/3/28 tawangalun <tawangalun@>
  > > >
  > > > > Memang kok setiap ada musibah biasanya sekitarnya ambrol tapi 
masjidnya
  > > > > tetep kokoh.Di tsunami Aceh itu dulu juga gitu.Opo anda belum ke 
Masjid
  > > > > Banda Aceh ,itu kan deket laut tapi rapopo,kalau Allah melindungi maka
  > > > > gelombang yang mau menghantampun tersibak.Tapi ada juga beberapa 
masjid
  > > yang
  > > > > gak pernah utk jamaah solat 5 waktu kena juga.
  > > > >
  > > > > Shalom,
  > > > > Tawangalun.
  > > > >
  > > > > - In islamkris...@yahoogroups.com 
<islamkristen%40yahoogroups.com><islamkristen%
  > > 40yahoogroups.com>,
  > >
  > > > > "Hafsah Salim" <muskitawati@> wrote:
  > > > > >
  > > > > > Tanggul Situ Gintung Jebol Gara2 Bangun Mesjid !!!
  > > > > >
  > > > > > Soal korupsi di Indonesia sudah mendarah daging karena dihalalkan
  > > dalam
  > > > > Islam. Namun para ulama selalu mengartikan korupsi itu sebagai mencuri
  > > > > sehingga tidak pernah tindakan korupsi bisa ditindak, bukan cuma tidak
  > > bisa
  > > > > ditindak bahkan juga tidak bisa tindakan salah ini ditafsirkan 
sebaggai
  > > > > tindakan korupsi.
  > > > > >
  > > > > > Demikianlah, sewaktu tanggul Situ Gintung dibangun kebetulan
  > > bersamaan
  > > > > dengan pembangunan sebuah mesjid didekatnya. Pemborong atau kontraktor
  > > > > pembangunan tanggul ini dipaksa memberi sumbangan untuk menambah dana
  > > > > pembangunan mesjid ini agar bisa memenangkan kontrak pembangunan
  > > tanggul
  > > > > ini. Akhirnya si kontraktor setuju, 50% dana besar untuk pembangunan
  > > tanggul
  > > > > ini akhirnya disumbangkan untuk membantu pembangunan mesjid.
  > > > > >
  > > > > > Sang Kontraktor berpikir tidak ada salahnya kalo jumlah semen untuk
  > > > > membangun tanggul ini dikurangi 50-60%, toh enggak ada yang bisa
  > > > > memeriksa-nya !!!
  > > > > >
  > > > > > Seharusnya adukan semen untuk tanggul ini sekelas dengan beton2 
kelas
  > > > > satu agar tanggulnya jangan jebol. Tetapi biarpun adukan semen-nya
  > > dikurangi
  > > > > hingga 90% sekalipun masih kualitasnya sekelas tembok2 bangunan 
sekolah
  > > > > Inpres dijaman Suharto yang hanyut setiap ada banjir.
  > > > > >
  > > > > > Demikianlah, kualitas beton untuk tanggul Situ Gintung ini menurun
  > > cuma
  > > > > 50-60%, tapi gantinya justru lebih berharga yaitu berdirinya mesjid
  > > megah
  > > > > yang jadi kebanggaan warga dan tentu terutama kebanggaan pejabat yang
  > > > > memungkinkan berdirinya mesjid ini. Apalagi tanggulnya juga berdiri
  > > dengan
  > > > > megah dan tidak ada yang bisa melihat bahwa kualitasnya cuma 40-50%
  > > saja.
  > > > > >
  > > > > > Singkat cerita, akhirnya tanggul Situ Gintung ini jebol dan semua 
nya
  > > > > hancur luluh dihantam banjir. Tapi mesjid yang berdiri ini ternyata
  > > tetap
  > > > > bisa bertahan karena bangunan mesjid inilah yang kualitas betonnya
  > > adalah
  > > > > kualitas yang harusnya dibangun untuk tanggul Situ Gintung itu.
  > > > > >
  > > > > > Artinya, kalo saja kualitas beton mesjid itu dipindahkan untuk
  > > kualitas
  > > > > tanggul, dan kualitas beton tanggul dipindahkan untuk beton mesjidnya,
  > > maka
  > > > > tanggul tidak jebol dan mesjidnya tidak runtuh.
  > > > > >
  > > > > > Tapi dasarnya memang kaum muslimin selalu suka akan keajaiban Islam,
  > > > > sehingga runtuhnya tanggul dan kokohnya mesjid justru menjadi dakwah
  > > tentang
  > > > > keajaiban mesjid itu tersendiri yang menjadi berkah bagi umat dalam
  > > > > meningkatkan keimanan.
  > > > > >
  > > > > > Ny. Muslim binti Muskitawati.
  > > > > >
  > > > >
  > > > >
  > > > >
  > > >
  > >
  > > 
  > >
  >

  --- End forwarded message ---


  

Kirim email ke