Saya jadi berpikir, apa yang ada pada pikiran sang bomber sebelum dia 
meletikkan picu bom?
Yang saya tahu berdasarkan rekaman, yang diucapkan oleh pilot Muslim pada 
peristiwa 9/11 sebelum mereka menabrakkan pesawat ke menara WTC, ucapannya 
adalah : 
Allahu Akbar! Menyerukan nama Allah sebelum mati.
 
Saya mengartikan, didalam batinnya dia pasrah menantikan kematian yang akan 
segera tiba, dengan yakin, tanpa takut.
Apa yang diyakininya? Bahwa apa yang dilakukannya adalah BENAR. Saya kira 
demikian. Saat itu tak ada terlintas pikiran akan bidadari, bahkan tak ada 
terlintas pikiran akan kafir dan Yahudi. Pikiran khusuk semata-mata. Kepasrahan 
yang penuh menyambut maut.
Jika ada pikiran demi apa? Hanya ada dua demi untuk membenarkan apa yang akan 
dilakukannya. DEMI ALLAH dan DEMI ISLAM.
Kalau tidak itu, lantas untuk apa dia mau mati?
Orang hanya bersedia mati demi suatu sebab yang paling agung dan mulia. Dan 
bagi Muslim, hanya Allah dan Islam lah penyebab utama mengapa dia mau mati.
 
Bahwa didalam kenyataan dia hanya pion yang sudah dicuci otak, itu soal lain. 
Yang jelas pengajarnya sudah sukses dalam menanamkan kepadanya bahwa apa yang 
dilakukannya adalah demi Allah dan Islam.
Bahwa yang mati karena perbuatannya adalah lebih banyak Muslim? Tidak soal. 
Yang penting adalah apa yang ada di benaknya pada saat-saat terakhir itu.
Demikianlah mentornya dengan efektif menggunakan Alquran dan Hadits untuk 
mengarahkan pikiran sang bomber kepada alasan utama untuk mati. 
 


      

Kirim email ke