Hehe... mau putar lidah spt apapun, faktanya tetap adalah dgn mahar, maka si 
cewek jadi halal diembat. Lalu setelah talak 3 yg cukup dg ngucapin 3 kata 
doang, si cewek udah dicerai dan ga dpt apa2 lagi selain maharnya dan sedikit 
kompensasi. 

Apa bedanya dgn pergi ke PSK? Ga ada bo, mahar = tarif PSK, kompensasi = tip. 

Ga heran kalo Arab2 yg soleh datang ke Puncak, atau India dll buat nikah, resmi 
pake penghulu, bayar mahar, ngucapin ijab qabul di depan saksi, lalu beberapa 
hari kemudian talak 3. Resmi tuh, sesuai dgn ajaran Islam 100%.

Quran aje bilang halal koq make harta buat nikmatin cewek, asal bayar aja. Cuma 
biasa tuh, orang Islam suka nipu, makanya terjemahannya diubah.

Hehehe... Islam itu emang nganggep cewek sbg komoditi sex, makanya ada kawin 
mutah atau kawin misyar selain kawin resmi yg sebetulnya ga banyak beda dgn 
pelacuran. Cuma orang Islam aja yg suka putar lidah ngebual ga ngajarin Islam 
yg benr.

Tanya tuh ama si tawangalun, gue ini ngarti Islam apa kagak. Sekalian aja lu 
konfirmasi ke si tawangalun soal dia nganjurin buat merkosa cino2.



--- On Sat, 12/19/09, stephanus iqbal <krag...@yahoo.com> wrote:

From: stephanus iqbal <krag...@yahoo.com>
Subject: Re: [zamanku] Re: Opo Polygami podo dg Pelacuran?
To: zamanku@yahoogroups.com
Date: Saturday, December 19, 2009, 6:28 AM







 



  


    
      
      
      Pernyataan bodoh dari seseorang yang tidak mengerti. Sangat disayangkan 
di jaman yang serba maju ini masih ada kebodohan yang sedemikian dalam. Hanya 
karena ada praktik keagamaan yang menyimpang bukan berarti agama tersebut 
mengajarkan seperti itu.
Kenyataan dalam ajaran Islam, pemberian mahar itu bukan untuk membeli wanita. 
kalau seandainya diperbolehkan berpikir semacam itu, maka Islam akan 
menghalalkan pelacuran. Alasan karena pelacuran diharamkan karena pelacuran 
mematerialkan martabat seorang manusia, selain daripada sebuah perilaku zinah.
http://www.ustsarwa t.com/web/ ust.php?id= 1141350054
Untuk lebih kelasnya mengenai mahar, silahkan baca link tersebut.\
Salam,
Stephanus Iqbal

From: item abu <item...@yahoo. com>
To: zama...@yahoogroups .com
Sent: Sat, December 19, 2009 4:17:50 PM
Subject: Re: [zamanku] Re: Opo Polygami podo dg Pelacuran?

















 



    
      
      
      Yg paling tepat adalah nikah di Islam itu adalah pelacuran legal yg 
disuruh ame auloh.

Asal udah bayar mahar, maka si cewek halal diembat kapan aje dimana aje, dan si 
cewek ga berhak nolak krn udah terima bayaran. Kalo udah bosen, talak 3 aje, si 
cewek paling2 dpt tips sekedarnya. 

Hebatnya, Islam ngakunya udah ngangkat harkat cewek dgn bilang bhw dgn si cewek 
udah diembat, maka maharnya ga boleh diminta kembali. Itu sih ga pake ajaran 
auloh jg udah dipraktekin di lapangan, cuma Islam aje yg terus ngesahin sambil 
ngebanggain keberhasilannya ini.




> "Tawangalun" <tawangalun@ ...> wrote:

> Genduk Mus selalu mendengung dengungkan

> katanya Polygami itu tak ubahnya pelacuran,

> kalau saya kok ngatain berbeda sama sekali



Jangan memfitnah, tak pernah saya men-dengung2kan poligamy tak ubahnya 
pelacuran.



Saya selalu menekankan bahwa pernyataan bahwa Poligamy merupakan variasi dari 
praktek pelacuran itu sudah merupakan hasil study ilmiah yang kemudian diadopsi 
kedalam HAM untuk melindungi harkat persamaan hak wanita.



Jadi itu bukan pendapat saya, melainkan sudah menjadi pemahaman universal 
diseluruh dunia yang tak perlu diperdebatkan lagi.



Oleh karena itu, kalo anda tidak setuju, silahkan debatnya ke United Nation 
jangan complain kepada saya.



Saya pribadi hanya menyatakan setuju dengan pernyataan UN ini apalagi saya juga 
melakukan study yang mendalam dengan hasil yang sama.



Jangan buang2 waktu me-nyalah2kan saya, salahkan saja UN, debat kesana kalo 
anda bisa berhasil??? Biar gimana kalo anda ingin pendapat anda diterima 
seluruh dunia, buktikanlah dengan study yang jelas bukan dengan keimanan yang 
tidak mungkin diterima semua orang.



Sekali lagi ya....  janganlah cari2 untuk membenarkan poligamy, karena 
kemanapun rujukannya, poligamy dilarang diseluruh dunia meskipun anda tetap 
ngotot mau mempertahankan poligamy dengan alasan keimanan Islam.  Apakah anda 
pikir dunia bisa berubah pendapat hanya karena Islam membolehkan Poligamy ????  
Jelas mustahil, karena Kristen, Hindu, Buddha dan semua agama juga mulanya 
mendukung poligami, bahkan agama itu memang semua membolehkan poligami tidak 
ada agama yang melarang poligamy.



Dan yang melarang poligamy itu sekarang dunia modern bukan dunia agama.  Semua 
agama sudah bersedia mematuhi larangan poligamy meskipun tetap masih 
mempraktekkannya seperti agama Kristen aliran Mormon.  Secara general, semua 
pendeta2 Mormon setuju dilarangnya poligamy dalam agama mereka.



Yang masih ngotot mempertahankan poligamy sekarang ini hanyalah Islam meskipun 
umat Islam sendiri seperti saya ini secara mayoritas juga menolak poligamy.  
Mayoritas Islam di Indonesia menolak poligamy meskipun agama Islam tidak 
melarangnya.



Ny. Muslim binti Muskitawati.





    
     

    










    
     



 





      

    
     


















      

    
     

    
    


 



  






      

Kirim email ke