Non-Materialisme Pun Adalah Materialisme
                                             
Allah, Tuhan, Dewa-dewi hingga Jin botol juga bisa dianggap materialisme, yang 
meskipun abstract se-olah2 bukan real karena kerja daripada angan2, tapi 
produsen angan2nya itu adalah realitas dari kerja otaknya.

Istilah materialisme dan non-materialisme janganlah digunakan dalam diskusi 
yang terkait science, karena istilah ini hanya atau kebanyakan digunakan oleh 
ulama2 untuk mempropagandakan kepercayaannya dengan penggunaan istilah yang 
hanya dikuasai oleh keyakinannya saja.

Bahkan yang dianggapnya sebagai non-materialisme itupun juga materialisme.

Suara juga merupakan materialisme, bahkan suara yang enggak ada juga 
materialisme yang bisa diobservasi.

Bahkan, Allah, Tuhan yang diyakini oleh para ulama dan umatnya juga 
materialisme, yang juga bisa diobservasi, karena angan2 pun merupakan 
materialisme fungsi dari kerja otak yang bisa diobservasi.


> Re: Dialektika Psikologi.
> "wawan" <selarasmi...@...> wrote:
> Konsep Sigmund sederhana tapi ingat
> konsep artinya benda fisiknya tidak
> ada tapi tetep aja kok keliatan
> konsepnya itu dialektika materialis
> karena yang pertama yalah dia
> mendasarkan psikologi berdasar
> dorongan fungsi biologis, terutama
> fungsi seksual....


Oleh karena itu sebaiknya anda jangan menggunakan istilah "dialektika 
materialis" karena istilah ini bias dan sudah enggak digunakan lagi dalam dunia 
ilmiah, kebanyakan yang menggunakan istilah ini ulama agama sehingga kalo anda 
kaitkan dengan science akhirnya jadi kabur pokok yang dibicarakannya.

Dalam science yang dulunya dianggap non-materialisme ternyata akhirnya dianggap 
materialisme juga jadi oleh karena itu jauhkan dari istilah2 begituan.

Concept itu adalah idea yang sifatnya abstract, meskipun tidak ada benda 
fisiknya tapi bisa saja yang membicarakan dan menerangkan tentang fisiknya 
misalnya dorongan fungsi biologis atau fungsi seksual.
 
> yang kedua dia mengkonsepkan ada 
> Id
> Ego
> SuperEgo
> 

Memang pada dasarnya ketiga yang anda sebutkan diatas hanyalah konsep, tapi 
konsep ini olehnya dijadikan komponen meskipun juga komponen-nya itu abstract.  
Itulah sebabnya, jangan menggunakan paham materialisme atau non-materialisme 
ataupun spiritual, karena istilah2 yang dia ciptakan itu telah didefinisikannya 
dengan jelas sehingga ada fisiknya.

Ketiga component yang anda sebutkan diatas adalah component dari Personality 
(kepribadian).

Kepribadian (Personality) bisa diobservasi jadi bisa dianggap materialisme 
padahal tidak kelihatan fisiknya.  Kembali disini saya ingatkan jangan 
menggunakan teori2 materialisme karena science itu bukan ilmu agama.

Menurut Freud, kepribadian memiliki 3 component fungsi yaitu: id, ego, dan 
superego.

> (catatan: sekali lagi saya
> tekankan bahwa id, ego, dan
> superego itu konsep, organ
> fisiknya tidak ada dalam tubuh
> biologis kita)
> 


Id, ego, dan superego memang mulanya konsep dari kepribadian, tapi dalam 
pemahaman selanjutnya, ketiga ini harus anda anggap sebagai component dari 
kepribadian yang ada fisiknya, yang ada fungsinya.


> ini tak lain...id itu adalah
> thesis, superego adalah antithesis, 
> dan ego adalah sinthesis...
> 

Bukan, Freud enggak menjelaskannya begitu.  Id itu adalah dorongan primitive, 
seperti dorongan sex, dorongan nafsu makan, dorongan kencing, dorongan mau 
berak, yang kesemuanya ini merupakan aktivitas fungsi dari organ2 yang ada 
fisiknya.  Dia menjelaskan bahwa semua dorongan2 ini memerlukan pemuasan yang 
bila tidak mendapatkan jalan keluarnya, maka anda disimpan dalam bentuk 
"anxietas" atau kecemasan.

Ego, menurut Freud merupakan proses pelampiasannya, ada dorongan dan ada 
pelampiasannya.  Ego mengatur proses pelampiasannya, yang sifatnya motorik atau 
merupakan implementasi dalam menyalurkan dorongan id yang primitive diatas.  
Freud enggak bilang itu adalah sinthesis.  Mungkin anda yang memahaminya begitu.

Superego, adalah guilty feeling, yaitu perasaan bersalah apabila implementasi 
ego bertentangan dengan etika yang berlaku.  Jadi superego merupakan componen 
juga yang berfungsi mengontrol atau menghakimi kerja atau fungsi ego.  Sama 
sekali tidak disebut sebagai antithesis.

> jadi didalam diri manusia itu
> menurut si Preud ini tak lain
> adalah ...terutama dorongan
> biologis fungsi seksual (materialis),
> dan yang kedua terjadi dialektika
> atau konflik psyche...antara id
> dan superego yang menghasilkan
> sinthesis ego.
> 

Makanya, saya bilang jangan menggunakan istilah "sinthesis", karena ujung2nya 
jadi enggak ketemu, meskipun mulanya seperti mirip2.

Meskipun ketiga component diatas berdiri sendiri2, tetapi ketiganya bekerja 
dalam satu kesatuan kerja sama yang mengekspresikan keseluruhan kepribadian 
atau personality tsb.  Jadi kalo anda menggunakan istilah "synthesis, thesis, 
dan antithesis", se-olah2 jadinya semua kerja sama itu diekspressikan oleh 
"ego" sebagai hasil synthesa.  Bukan sama sekali bukan begitu.  Karena ego itu 
bukan hasil dari synthesa ketiganya tetapi merupakan component yang berdiri 
sendiri juga.  Ego bukan juru bicara dari ID, dan Superego.

Ego mengatur implementasinya dan hasilnya adalah personality itu sendiri, 
mungkin lebih cocok personality ini yang merupakan synthesis-nya, tapi jangan 
gunakan istilah tsb bisa runyam nantinya.

Kemudian dengan adanya ketiga component tsb, Freud menjelaskan hasil kerja dari 
fungsi ketiga component ini adalah "Personality".  Barulah kemudian bisa dia 
menjelaskan adanya variasi dalam "personality" yang bisa menjelaskan macam2 
bentuk personality yang akan menjadi latar belakang semua gangguan jiwa yang 
terjadi kemudian.

Untuk itu kemudian dia menjelaskan mekanisme dari gangguan jiwa itu adalah 
"conflict".  Dan dia menjelaskan "conflict" itu sebagai adanya gangguan kerja 
sama dari ketiga component personality diatas yang juga nantinya diekspressikan 
oleh personality yang bisa diobservasi.

Adanya "conflict" tidak selalu menyebabkan terjadinya gangguan personality dan 
tidak selalu menyebabkan terjadinya gangguan jiwa, karena dalam mengatasi 
conflict, jiwa atau psyche mempunyai component yang lain yang disebutnya 
"defense mechanism".

Dan fungsi "defense mechanism" inilah yang nantinya kemudian digunakan untuk 
menganalisa semua gangguan2 kejiwaan maupun personality.

Menurut Freud, semua ketidak seimbangan kerja sama component2 personality, akan 
memproduksi Anxiety, yang oleh defense mechanism disupressikan kedalam alam 
bawah sadar.

Untuk menjelaskan hal ini, Sigmund Freud memberi perumpamaan, guru didepan 
kelas sedang mengajar dengan tenang, tiba2 ada satu murid yang bikin keributan. 
 Sang guru memberi peringatan dan si murid kembali tenang.  Guru ini 
diumpamakan sebagai superego. Id itu diumpamakan keributannya atau penyebab 
keributannya.  Murid yang bikin ribut itu adalah Ego.

Setelah kelasnya tenang, murid lain atau murid yang sama kembali bikin ribut, 
akhirnya sang guru memerintahkan si murid keluar dari kelas sehingga suasana 
kelas kembali menjadi tenang.  Untuk mengeluarkan si murid dari kelas, perlu 
fungsi lain, yaitu disebutnya defense mechanism.  Keluarnya si murid dari kelas 
diumpamakan sebagai supressi anxiety kedalam alam bawah sadar.

Si murid penyebab keributan yang sekarang berada diluar kelas, tetap exist, 
tetap ada, bukan berarti hilang, keberadaannya se-olah2 tidak ada karena 
dipenjarakan dalam "alam bawah sadar"

Semua conflict yang memproduksi anxietas akan disupressikan oleh defense 
mechanisme kedalam alam bawah sadar.  Hal ini tidak berarti bahwa si 
anxietas-nya jadi hilang tetapi tetap ada dan ditumpuk kedalam alam bawah sadar 
si individu.  Namun suatu saat, anxietas yang ditumpuk kedalam alam bawah sadar 
ini, bisa meledak karena kepenuhan, dan supaya jangan meledak, maka oleh 
defense mechanisme si anxietas ini dibuang ke saluran ventilasi.

Ventilasi inilah yang juga kemudian dijelaskan panjang lebar yang akan menjadi 
expressi daripada gangguan2 jiwa.  Saluran ventilasi ini antara lain adalah 
"substitusi".

Juga "mimpi" merupakan satu dari saluran ventilasi yang digunakan oleh defense 
mechanisme.  Dari mimpi2 pasien inilah kemudian Sigmund Freud bisa mencari dan 
menemukan sumber dari conflict untuk menyembuhkan berbagai gangguan2 kejiwaan.

Ny. Muslim binti Muskitawati.




Kirim email ke