Yahudi Masuk Islam Masihkah Harus Dibuang Dilaut ???
                                             
Banyak ulama maupun umat Islam yang masih suka pura2 menganggap bahwa konflik 
Israel Yahudi bukanlah konflik agama tetapi konflik nasionalisme karena katanya 
Israel menjajah tanah Palestina.

Faktanya, tanah Palestina itu bukan cuma Israel, tetapi termasuk Jordania, 
Libanon, Syria, dan sebagian Turki.  Lalu kenapa yang harus diusir keluar dan 
yang dianggap penjajah tanah Palestina itu cuma Israel???

Fakta lainnya, kalo ada orang Yahudi yang masuk Islam, apakah mereka juga 
termasuk yang harus dibunuh ???  Jawabnya enggak perlu dibunuh karena sudah 
bukan lagi penjajah.  Penjajah itu cuma Yahudi, kalo sudah masuk Islam bukan 
penjajah lagi.

Disinilah salahnya cara berpikir yang merusak otak para muslimin, ulamanya, dan 
ajaran Islamnya.

Cara bepikir logis diatas ini sama sekali enggak susah asal saja berpikirnya 
jangan menggunakan keimanan Islam.  Dan dari pemahaman diatas inilah saya 
mengharap para pembaca dan semua muslimin bisa memahami mengapa seluruh dunia 
mendukung Israel bukan Arab biadab.

Perbuatan seseorang itu harus dinilai dari tingkah laku tindakannya bukan dari 
agamanya.  Masa sih dua orang pencuri dimana satu beragama Islam dan satu lagi 
beragama Yahudi akan menghasilkan penilaian yang berbeda????  Yahudi yang 
mencuri disebut "maling", muslimin yang mencuri disebut "pahlawan".

Naaah....  cara berpikir dengan contoh diatas disebut cara "comparative", 
kemampuan untuk berpikir comparative ini disebut "Rational".  Mempelajari 
permasalahan secara rational, disebut COMPARATIVE STUDY.

Dengan cara2 "Comparative Study" inilah bisa dibuktikan muslimin salah, Islam 
salah, Tuhan tidak ada, Allah angan2, dan agama hanyalah sebatas hiburan bukan 
alat penegak keadilan.

Ny. Muslim binti Muskitawati.




Kirim email ke