*Palestina Milik Bani Israil Bukan Bani Ismail*
------------------------------
 <http://img214.imageshack.us/i/palestinami09350.gif/>

 يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ إِنَّ كَثِيراً مِّنَ الأَحْبَارِ
وَالرُّهْبَانِ لَيَأْكُلُونَ أَمْوَالَ النَّاسِ بِالْبَاطِلِ وَيَصُدُّونَ
عَن سَبِيلِ اللّهِ
وَالَّذِينَ يَكْنِزُونَ الذَّهَبَ وَالْفِضَّةَ وَلاَ يُنفِقُونَهَا فِي
سَبِيلِ اللّهِ فَبَشِّرْهُم بِعَذَابٍ أَلِيمٍ
*9/34. Wahai orang-orang beriman, bahwa kebanyakan dari pemimpin dan
guru-guru itu memakan harta manusia
secara batil serta mengelak dari garis hukum ALLAH. Orang-orang yang
menimbun emas dan perak, tidak
menafkahkannya pada garis hukum ALLAH, maka gembirakanlah mereka dengan
siksaan pedih.*

وَكَأَيِّن مِّن قَرْيَةٍ هِيَ أَشَدُّ قُ
وَّةً مِّن قَرْيَتِكَ الَّتِي أَخْرَجَتْكَ أَهْلَكْنَاهُمْ فَلَا نَاصِرَ
لَهُمْ
*47/13.Berapa banyak negeri, lebih sangat kuatnya daripada negerimu yang
telah
mengusirmu, KAMI binasakan mereka, maka tiada penolong bagi mereka.*



Ayat 47/13 pada dasarnya ditujukan kepada Nabi Muhammad yang diusir oleh
masyarakat kafir di Makkah setelah 13 tahun menyampaikan ajaran Islam.
Beliau hijrah ke Madinah di mana Islam mendapat sambutan baik, kemudian
bersinar mengembang luas hingga sampai kini masih dinamakan Madinatui
Munawwarah. ALLAH tidak menyiksa penduduk Makkah yang mengusir Nabi sesuai
dengan janjian bahwa negeri itu selaku Ibu Kota Bumi senantiasa aman makmur
terhindar dari berbagai malapetaka dan bencana. Untuk keamanan Makkah
demikianlah Nabi meninggalkan negeri asalnya, bukan karena ALLAH tidak
sanggup membinasakan orang-orang kafir. Hal ini dinyatakan dalam kandungan
Ayat 47/13.

Namun maksud Ayat Suci tersebut juga *berlaku bagi setiap penganut Islam
yang terusir dari kampung halamannya tersebab patuh melaksanakan garis hukum
ALLAH*. Perbedaannya terdapat pada sanksi hukum yang harus dikenakan atas
orang-orang kafir. Kalau penduduk kafir yang mengusir Nabi Muhammad
terhindar dari hukuman duniawi karena untuk menjaga stabilitas keamanan
Makkah, maka masyarakat kafir yang mengusir penganut Islam di negeri lain,
lambat laun pasti menerima balasan dari ALLAH di dunia kini dan di Akhirat
nanti. Hukuman itu berlaku secara logis menurut kausalita wajar, seperti
hukuman yang berlaku atas Firaun di Mesir sesudah puluhan tahun baru
dibuktikan ALLAH dengan terbenamnya bersama tentaranya di Laut Merah sewaktu
mengejar rombongan Nabi Musa yang mematuhi garis hukum ALLAH.

Di samping mendustakan kenabian Musa bahkan berusaha membunuhnya, kesalahan
dan kekejaman Firaun banyak sekali di antara lain memperkosa Bani Israil
selaku budak, menyembelih anak-anak lelaki mereka dan memberi malu kaum
perempuan dengan perbuatan keji seperti dinyatakan Alquran pada Ayat 2/49
serta banyak Ayat Suci lainnya, juga tercantum dalam Bible yang jadi Kitab
Suci bangsa itu. Memang lama sekali kezaliman Firaun telah berlaku,
dinyatakan sebagai ujian besar bagi Bani Israil. Puluhan tahun kemudiannya,
sesuai dengan rencana ALLAH dan jadi bahan pemikiran bagi bangsa itu,
sewaktu berlaku transit planet besar di atas orbit Bumi maka terjadilah
pembesaran radiasi Surya hingga menimbulkan gelombang pasang di Laut Merah
bagian selatan. Air laut bagian utara mengalir ke arah itu lalu terjadilah
kekeringan yang ditunggu Musa. Ketika itu Laut Merah belum selebar
keadaannya kini yang memang selalu meluas dua sentimeter tiap tahun. Musa
dan rombongannya melintasi laut kering itu waktu malam, sementara Firaun
bersama tentaranya mengejar dari belakang tanpa pengetahuan atas rencana
ALLAH yang pasti beriaku.

Setelah rombongan Musa selamat sampai di seberang air laut yang mengalir ke
selatan kembali ke utara ke tempatnya semula. Waktu itu rombongan Firaun
digulung oleh lidah air menderu hebat membinasakan mereka semua dan
selesailah janjian ALLAH atas penduduk Mesir berdosa waktu itu. Sebaliknya
rombongan Bani Israil yang diselamatkan ALLAH dijanjikan jadi penguasa
bahagian timur dan barat Laut Merah pada daerah-daerah tertentu, tetapi
karena sikap mereka yang opportunis, sebagiannya menyesali perbuatan Nabi
Musa yang membebaskan mereka dari perkosaan Firaun. Mereka enggan berjuang
membentuk negara baru, takut perang menghadapi orang kafir, lalu ALLAH
menentukan *mereka hidup bertualang paling parah selama 40 tahun*, dan
bertualang terus berabad-abad sampai tahun 1947 Masehi setelah perang dunia
berhenti dan berakhir dengan peniadaan penjajahan politik langsung. Waktu
itu mulailah Bani Israil yang menyangka mengikuti Nabi Musa mendapatkan
janjian ALLAH untuk menguasai bagian timur Laut Merah pada daerah tertentu.
Mereka mengaku beragama Yahudi selaku *penguasa di Palestina*, dan *selanjutnya
akan berkuasa pula di Mesir* mempusakai peninggalan Firaun selaku janjian
ALLAH yang pasti berlaku. Tentang ini penganut Islam tidak boleh ragu,
karena bukan saja sesuai dengan ketentuan ALLAH, tetapi juga sejalan dengan
catatan sejarah dan kewajaran pewarisan:

فَانتَقَمْنَا مِنْهُمْ فَأَغْرَقْنَاهُمْ فِي الْيَمِّ بِأَنَّهُمْ كَذَّبُواْ
بِآيَاتِنَا وَكَانُواْ عَنْهَا غَافِلِينَ
*7/136. Lalu KAMI membalas mereka, KAMI karamkan mereka (Firaun cs) pada air
hanyut (Laut Merah)
karena mendustakan Ayat-ayat KAMI, dan mereka lengah tentangnya.*

وَأَوْرَثْنَا الْقَوْمَ الَّذِينَ كَانُواْ يُسْتَضْعَفُونَ مَشَارِقَ
الأَرْضِ
وَمَغَارِبَهَا الَّتِي بَارَكْنَا فِيهَا وَتَمَّتْ كَلِمَتُ رَبِّكَ
الْحُسْنَى عَلَى بَنِي
إِسْرَائِيلَ بِمَا صَبَرُواْ وَدَمَّرْنَا مَا كَانَ يَصْنَعُ فِرْعَوْنُ
وَقَوْمُهُ وَمَا كَانُواْ يَعْرِشُونَ
*7/137. KAMI wariskan pada kaum (Bani Israil) tertindas itu timur-timur dan
barat-baratnya yang KAMI
berkati padanya (pyramid kuno). Selesailah Kalimat terbaik TUHAN-mu atas
Bani Israil karena mereka tabah,
dan KAMI binasakan yang dibikin Firaun serta kaumnya dan apa yang telah
mereka bangun.*

وَلَقَدْ بَوَّأْنَا بَنِي إِسْرَائِيلَ مُبَوَّأَ صِدْقٍ وَرَزَقْنَاهُم مِّنَ
الطَّيِّبَاتِ فَمَا اخْتَلَفُ
واْ حَتَّى جَاءهُمُ الْعِلْمُ إِنَّ رَبَّكَ يَقْضِي بَيْنَهُمْ يَوْمَ
الْقِيَامَةِ فِيمَا كَانُواْ فِيهِ يَخْتَلِفُونَ
*10/93. Sesungguhnya KAMI tentukan Bani Israil pada ketentuan benar, dan
KAMI beri rizki mereka dari
yang baik-baik. Tidaklah mereka berselisihan hingga datang ilmu pada mereka.
Bahwa TUHAN-mu
akan melaksankan di antara mereka pada Hari kiamat tentang apa yang mereka
berselisihan.*

فَإِن كُنتَ فِي شَكٍّ مِّمَّا أَنزَلْنَا إِلَيْكَ فَاسْأَلِ الَّذِينَ
يَقْرَؤُونَ
الْكِتَابَ مِن قَبْلِكَ لَقَدْ جَاءكَ الْحَقُّ مِن رَّبِّكَ فَلاَ تَكُونَنَّ
مِنَ الْمُمْتَرِينَ
*10/94. Jika engkau dalam ragu tentang yang KAMI turunkan kepadamu (tentang
pewarisan daerah),
maka tanyakanlah pada orang-orang yang membaca Kitab sebelum engkau. Sungguh
telah datang
padamu yang logis dari TUHAN-mu, maka janganlah termasuk orang-orang ragu.*

وَلاَ تَكُونَنَّ مِنَ الَّذِينَ كَذَّبُواْ بِآيَاتِ اللّهِ فَتَكُونَ مِنَ
الْخَاسِرِينَ
*10/95. Dan janganlah termasuk orang-orang yang mendustakan Ayat-ayat ALLAH
lalu engkau termasuk orang-orang merugi.*

كَذَلِكَ وَأَوْرَثْنَاهَا بَنِي إِسْرَائِيلَ
*26/59. Seperti itulah, dan KAMI wariskan dia (Mesir) pada Bani Israil.*

وَأَنجَيْنَا مُوسَى وَمَن مَّعَهُ أَجْمَعِينَ
*26/65. Dan KAMI selamatkan Musa dan yang bersamanya semua.*

ثُمَّ أَغْرَقْنَا الْآخَرِينَ
*26/66. Kemudian KAMI tenggelamkan orang-orang lain itu.*

إِنَّ فِي ذَلِكَ لَآيَةً وَمَا كَانَ أَكْثَرُهُم مُّؤْمِنِينَ
*26/67. Bahwa pada yang demikian ada Ayat, dan kebanyakan mereka tidak
beriman.*


Memang banyak di antara manusia yang tidak beriman, khususnya terhadap
ketentuan ALLAH mengenai pewarisan negeri bagi Bani Israil. Mereka menyangka
Palestina dan Mesir adalah daerah milik bangsa Arab, padahal secara terang
dijelaskan ALLAH menjadi warisan Bani Israil. Palestina yang dulunya
jadi *perkampungan
anak cucu Nabi Yakub selaku Bani Israil*, dilanjutkan oleh Daud, Sulaiman,
Zakaria, Yahya, dan keluarga Imran, kemudian direbut oleh tentara Umar bin
Khattab beberapa tahun sesudah Nabi Muhammad meninggal dunia. Begitu pula
Mesir sebagai *no-man-land* karena kaum Firaun telah musnah di Laut Merah,
sampai kini masih dikuasai oleh bangsa Arab sebagai kelanjutan kemenangan
tentara Umar bin Khattab, padahal secara nyata dan wajar dinyatakan ALLAH
jadi warisan Bani Israil. *Mereka yang menantang ketentuan ALLAH demikian
tentulah mendapat kerugian *sebagai yang termuat pada Ayat 10/95.

Kirim email ke