Nurut Islam, isteri itu ga bisa minta cerai dan jg ga bisa nyeraiin suaminya. 
Yg bisa cuma suaminya nyeraiin isterinya, cukup pake 3 kata doang.

Bayangin deh, mahar dr si suami itu bisa aja cuma kemampuan si suami ngapalin 
beberapa ayat Quran, lalu kalo udah puas, langsung si suami ngomong talak, 
talak, talak, maka resmi deh perceraiannya. Itulah seberapa besar Islam 
ngehargain cewek, cewek itu ga ada nilai sepeser jg.

Gw rasa, yg diapalin oleh si suami yg cuma beberapa ayat itu tentunya ayat yg 
bilang hrs mukulin isteri yg ga patuh. Atau ayat yg bilang kalo pengen ngeganti 
bini, auloh tentu akan ngasih bini yg lebih baik. Hihihi.... bisa ganti bini 
kayak ganti baju atau sepatu.


--- On Sun, 12/20/09, muskitawati <muskitaw...@yahoo.com> wrote:

From: muskitawati <muskitaw...@yahoo.com>
Subject: Mahar - Re: [zamanku] Re: Opo Polygami podo dg Pelacuran?
To: zamanku@yahoogroups.com
Date: Sunday, December 20, 2009, 6:44 PM







 



  


    
      
      
      

> item abu <item...@... > wrote:

> Mahar itu cuma sekali aja koq,

> kalo udah dikasih isteri itu

> ga dpt apa2 lagi. Cuma suami

> itu mesti ngasih makan isterinya

> SELAMA isterinya patuh. Kalo

> isterinya ga patuh, ga wajib

> dikasih makan. Ya maklum aja

> kalo isteri mesti dikasih makan,

> kan harus terus ngelayani suaminya

> tiap kali suaminya horny.

> Kalo udah cerai, kan si isteri cuma

> dpt maharnya doang. Ga ada beda dgn

> pelacur, kalo udah dipake ya jelas

> hrs bayar.

> 



Tergantung juga sih, kalo isterinya yang minta cerai, maka maharnya harus 
dibayar balik berikut bunganya.  Contohnya Manohara karena melarikan diri dari 
suaminya dia dituntut pengadilan Syariah untuk mengembalikan mahar suaminya 
sebanyak sekian milyard.  Padahal darimana Manohara bisa dapat duit sebanyak 
itu, sedangkan waktu menikah sekalipun maharnya cuma Quran saja.  Namun nilai 
Quran itu menjadi milyard rupiah setelah dia menceraikan suaminya.



Jadi masalah poligamy jangan pusing2, tanpa perlu didebat sama sekali sudah 
otomatis diseluruh dunia dianggap sebagai bentuk variasi praktek pelacuran.



Poligamy berlangsung karena suka sama suka, tidak berbeda dengan pelacuran pun 
juga berlangsung karena suka sama suka.



Jadi hingga kini tidak ditemukan dalam ayat Quran atau Hadisnya yang bisa 
digunakan untuk menyanggah argument dari HAM yang menyatakan pelarangan 
poligamy karena merupakan bentuk variasi pelacuran.



Ny. Muslim binti Muskitawati.





    
     

    
    


 



  






      

Kirim email ke