Jane Qurban itu punya makna memperingati Ibrahim yg telah berhasil mengIlahkan 
Allah.Buktinya anaknya kon mbeleh dibeleh tenan,walaupun dia amat mencintai 
putranya tapi kecintaan kpd Allah mengalahkan cintanya kpd Ismail.La karepe La 
Ilah hailallah itu ngono yg dinomor satukan itu bukan anak atau istri cantik 
ning Allah.
Wong RI do memperingati soale gak mempermasalahkan siapa sing dibeleh.
Wong Kristen aneh kok gmemperingati peristiwa besar tadi padahal Ishaq itu Nabi 
yg disebut di Bijbel.
Kalau Yahudi wajar gak memperingati Ishaq dibeleh soale mereka dulu tahu jane 
sing dibeleh itu Ismail.
La Wirajhana nggelar sesaji itu punya makna opo?terus kok ada yg dilarung 
kelaut itu opo makani ikan?

Shalom,
Tawangalun

--- In zamanku@yahoogroups.com, wirajhana eka <wirajh...@...> wrote:
>
> Islam menyembelih sapi/kambing untuk qurban kepada allah sisanya
> dimakan..cuma buat allah dan perut manusia
> Hindu membuat sesaji, dipersembahkan buat Allah mereka, manusia yang makan
> dan juga buat mahluk2 Buta
> Kristen yang asli buat sajen sama seperti Hindu.
> Kalo cuman makan2 aja ngapain juga perlu di upacarain..apalagi pake alasan
> buat orang miskin sisanya [qurban] 1 tahun sekali pula sampe rebutan pada
> mati ke injek2.
> 
> Jadi ngga ada bedanya. sama2 ngga logic..memotong sesuatu buat seesuatu yang
> yang mereka tau ngga bisa makan.
> 
> 2010/6/12 Tawangalun <tawanga...@...>
> 
> >
> >
> > Kalau Qurban sehabis sapi disembelih atas nama Allah lalu dipotong potong
> > masukkan kantong assoy,kemudian dibagikan kpd orang2 disekitarnya.Lumayan
> > kan orang yg gak kuat beli daging sapi pada hari Qurban bisa mangan gulai
> > sapi atau sate karang.
> > Beda dg sajen makanan dikeler keler dulu ben dipangan leluhur yg telah
> > mati,bahkan ada yg dilarung dipantai gek sing mangan sopo? Itu kalau Islam
> > mengatakan hal itu memubazirkan barang.Jadi hal2 yg unlogic itu di Islam gak
> > ada.Apalagi membagi masyarakat berdasar Kasta.Misal Genduk dimasukkan Kasta
> > Sudra,Tawangalun Kasta Brahmana dsb.Islam membagi orang dari TAQWA nya. Coba
> > jujur lebih nge HAM kan?
> >
> >
> > Shalom,
> > Tawangalun.
> >
> > --- In zamanku@yahoogroups.com <zamanku%40yahoogroups.com>, "muskitawati"
> > <muskitawati@> wrote:
> > >
> > > Disebut "Sajen" Dalam Hindu, Disebut "Qurban" Dalam Islam !!
> > >
> > > Sajen dan Qurban sama2 tujuannya, yaitu persembahan umat untuk
> > menunjukkan kesetiaan kepada junjungan yang ditakutinya. Yang beda itu cuma
> > isi menunya saja, kalo dalam Sajen menunya biasanya sayuran, sedangkan dalam
> > Qurban harus menunya hanya daging berdarah-darah.
> > >
> > > Karena sajen itu berasal dari sayur2an, maka umat Hindu terkenal
> > kemampuannya dalam bercocok tanam, bertani, dan berkebun.
> > >
> > > Dilain pihak, karena Qurban itu berupa daging yang berdarah, dulunya
> > harus daging manusia atau daging binatang, maka tidak heran kalo muslimin
> > dulu jago berburu. Baik itu berburu manusia dalam perang dengan jebak
> > menjebak, maupun berburu binatang dengan jebakan yang sama. Salah satu
> > jebakan bagi manusia adalah "teror", karena binatang dan manusia saja bisa
> > ditaklukan dengan teror, sedangkan sayuran atau tanam2an tentu enggak bisa
> > diteror.
> > >
> > > Disinilah akhirnya ciri2 utama Hindu dan Islam jadi berbeda, kalo umat
> > Hindu unggul dalam bidang pertanian, maka umat Islam ahli dibidang teror.
> > >
> > > Meskipun kedua bidang ini berbeda keahliannya, tetapi tetap yang lebih
> > unggul itu adalah keahlian teror, karena dengan teror maka hasil pertanian
> > bisa dikuasai, sedangkan para ahli pertanian tidak ahli dibidang teror
> > sehingga cuma jadi korban2 teror.
> > >
> > > > Wal Suparmo <wal.suparmo@> wrote:
> > > > Agama2 dari Timur Tengah sedari
> > > > permulaan saja sudah penuh
> > > > BERLUMURAN DARAH.Termasuk Yesus
> > > > yang disalib. Karena itu maka
> > > > agama2 ini sangat laku karena
> > > > menggali naluri manuia yang suka
> > > > membunuh.
> > >
> > > Kalo dalam Hindu dinamakan "sajen" untuk makanan dewa2, maka dalam Islam
> > dinamakan "Qurban" untuk persembahan makanan bagi Allah.
> > >
> > > Sajen itu bisa sayuran, tapi Qurban itu harus darah, tidak ada sayurnya.
> > Dulu itu yang jadi "Qurban" adalah musuhnya, orang kafir, yahudi, murtad dan
> > siapa saja yang bukan muslimin yang diakuinya.
> > >
> > > Tetapi dizaman sekarang, sejak ada HAM, maka Qurban berupa manusia sudah
> > dilarang, sebagai gantinya adalah kambing, sapi, dan tidak pernah sayuran
> > bahkan ayampun tidak boleh.
> > >
> > > Ny. Muslim binti Muskitawati.
> > >
> >
> >  
> >
>


Kirim email ke