[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-24 Terurut Topik Monang Setyawan

On 4/21/06, m.c. ptrwn [EMAIL PROTECTED] wrote:

 Zaki Akhmad wrote:
  Monang Setyawan wrote:
   On 4/21/06, Zaki Akhmad [EMAIL PROTECTED] wrote:
   
   
Saya jadi mikir. Apakah kalau Bhatia tidak pergi meninggalkan India,
akankah dia menemukan layanan webmail Hotmail?
   
  
   Setahu saya, yang menemukan bukan Bhatia-nya, tapi rekannya Jack
   Smith. Sila baca http://en.wikipedia.org/wiki/Hotmail
  
 
  Terimakasih untuk penyeimbang fakta-nya, Mas Monang. Hmm... tapi saya
  masih kepikiran lho. Andaikan Bhatia (atau-pun Jack Smith) tidak pergi
  ke India, akankah ide Hotmail itu akan tercipta?

 Ya jelas tidak dan itu satu point yang pak budi dan saya maksudkan. Gak
 usah orang India, misalkan pak Sutarja cs tidak berada di silicon
 valley, saya yakin saat ini tidak ada yg namanya Marvell,etc.

Kalau yang dimaksud idenya Hotmail itu adalah web mail client, saya
rasa (cepat atau lambat) tetap akan tercipta. Mengapa? Lihat saja
buktinya, saat ini hampir semua benda mulai dari word/graphic
processor sampai celengan pun di-web-kan. :)


--
Demi masa..


[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-24 Terurut Topik Fatih
Setahu saya, yang menemukan bukan Bhatia-nya, tapi rekannya Jack   Smith. Sila baca http://en.wikipedia.org/wiki/Hotmail

Keduanya disebut co-founder. tapiyg dihighlight BBC tvdan ucapannya dikutip dlm acara sekilas info ''innovator justru Bhatia-nya. namun tetap disitudisebut co-founder. baru tau dari zaki kalo 'co' satunya bernama jack smith


Kalau yang dimaksud idenya Hotmail itu adalah web mail client, sayarasa (cepat atau lambat) tetap akan tercipta.

betul dan sepakat. dan itu bedanya antara seorang innovator/pioneer dg 'the mass'.

ada anekdot soal penemu benua amerika Columbus. dalam suatu pesta merayakan penemuannya, seorang undangan menggerutu, begitu aja kok dikagumi, padahal tak ada yg aneh. aku saja kalo berlayar seperti dia ke arah yg sama lama2 juga akan nyampe ke benua amerika.


mendengar hal tsb. Columbus mengambil telor mentah trus tanya ke yg ngomong tadi, apa kamu bisa membuat telor ini berdiri/duduk. dia diam krn. gak bisa.

Columbus tekan telor itu sampai bawahnya pecah dan baru bisa tidak roboh. org tadi pun bergumam lagi, ya kalo gitu akupun bisa.

Di sini poin Columbus,Kamu baru bisa, setelah aku beri contohnya.

New idea is not cheap, and we'd appreciate it. :P
Fatihhttp://afsyuhud.blogspot.com 



On 4/24/06, Monang Setyawan [EMAIL PROTECTED] wrote:
On 4/21/06, m.c. ptrwn [EMAIL PROTECTED] wrote:
 Zaki Akhmad wrote:  Monang Setyawan wrote:   On 4/21/06, Zaki Akhmad [EMAIL PROTECTED] wrote:  
Saya jadi mikir. Apakah kalau Bhatia tidak pergi meninggalkan India,akankah dia menemukan layanan webmail Hotmail?Setahu saya, yang menemukan bukan Bhatia-nya, tapi rekannya Jack
   Smith. Sila baca http://en.wikipedia.org/wiki/Hotmail Terimakasih untuk penyeimbang fakta-nya, Mas Monang. Hmm... tapi saya
  masih kepikiran lho. Andaikan Bhatia (atau-pun Jack Smith) tidak pergi  ke India, akankah ide Hotmail itu akan tercipta? Ya jelas tidak dan itu satu point yang pak budi dan saya maksudkan. Gak
 usah orang India, misalkan pak Sutarja cs tidak berada di silicon valley, saya yakin saat ini tidak ada yg namanya Marvell,etc.Kalau yang dimaksud idenya Hotmail itu adalah web mail client, saya
rasa (cepat atau lambat) tetap akan tercipta. Mengapa? Lihat sajabuktinya, saat ini hampir semua benda mulai dari word/graphicprocessor sampai celengan pun di-web-kan. :)--Demi masa..
-- 


[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-23 Terurut Topik Zaki Akhmad

adi wrote:

 tidak ada yang ribet. yang ada itu tidak mau menyelesaikan.

Tapi begitu selesai, akan ada masalah baru yang menanti untuk
diselesaikan. Tingkat ke-ribet-annya tentu relatif :-) Tidak ribet
untuk Mas Adi, bisa jadi sangat ribet bagi saya.

Saya kadang suka mikir, atau dijadikan pembenaran ya? Dunia memang
diciptakan dengan segala ketidaksempurnaanya. Kalau Pak Iskandar
Alisjahbana pernah mengenalkan istilah fenomena dialektika. Salah satu
contohnya, copyright vs copyleft.

Ah udah ah, jadi ngelantur gini. Terimakasih Mas Adi.
 
 Salam,
 
 P.Y. Adi Prasaja

Zaki Akhmad



[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-23 Terurut Topik m.c. ptrwn


adi wrote:
 On Fri, Apr 21, 2006 at 05:26:02PM -, m.c. ptrwn wrote:
  iya ini peninggalan budaya feodalnya PH. Tapi yang curigaan itu
  sebenarnya sedikit,gak banyak.

 curiga maksudnya selain melihat orang lain sebagai tidak bisa dipercaya
 (maling, ngibul) juga tidak percaya pada kemampuannya. misalnya keyakinan
 keblinger bahwa walaupun dengan standar yang sama, seorang BSc bisa
 dianggap lebih qualified (digaji lebih besar) dibanding PhD. tapi
 kata 'curiga' itu multidimensi, jadi, saya nyerah kalau itu diartikan
 di luar saya ingin mengartikannya. kasus seperti yang di alami Pak Budi
 itu sedikit (artinya yang curigaan sedikit, anda betul), tapi itu 100%
 dari kasus yang pernah ada. piye :-)

Sebenarnya kasus seperti ini justru muncul di negara negara non-Barat.

Di Middle East, jangakan Bsc vs Phd,etc , selama kandidatnya punya
pasport dari US,UK,AU mereka bisa dapatkan salary 30-50% langsung
dibanding engineer2 dari India, Bangaladesh,Pakistan,etc.

Yang menarik, kasus seperti ini tidak terjadi di AS.





 itu yang saya lihat _dulu_ (bbrp thn yang lalu). jaman selalu berkembang.
 kalau sekarang sudah menjadi lebih baik, ya sukurlah kalau gitu. saya kurang
 tahu yang sekarang. dulu selain harga konsultan asing juga lebih besar
 (30 jt vs 1,5 - 3 jt), potongan konsultan kandang juga lebih besar. dan itu
 _diatur_ lho. itu kan contoh kecil, lah kalau untuk urusan-urusan yang
 lebih besar dan bisa mempengaruhi aspek yang lebih besar lagi gimana tuh.

 pada dasarnya (sorry) prinsip kapitalisme berlaku, yang penting itu 'brand',
 bukan kualifikasi atau standard. meskipun ecek-ecek, kalau menggunakan bendera
 vendor terkemuka, _otomatis_ dianggap baik. walaupun bagus, tapi modal dengkul
 indonesia, langsung dibuang ke tempat sampah. itu yang ada di sini.


Btw, dibahas dari bidang IT saja ya (bukan pertambangan).

Saya pikir jaman pelan pelan berubah. Sekarang ini sudah mendingan.
Ada beberapa initiatip yang bisa dilakukan untuk melawan hal tersebut :

1. Menggunakan Sertifikasi Internasional
ini untuk sisi individu, misalnya redhat dengan Redhat certification,
networking dengan cisco certification , sun dengan sun certification.
Orang management dengan PMP,etc.

saya justru banyak punya temen yg bergaji dollar dan tinggal di
Indonesia karena punya sertifikasi expert dari persh seperti cisco dan
redhat.

2. orang kita lebih banyak bersaing di level internasional.
efeknya ini jangka panjang , seperti kata Pak BSR, kalau banyak
pesepakbola Indonesia main di AC Milan, bakal menaikan daya saing lokal
juga..

3. Persh lokal Indonesia yg partnership atau subsidiary RD dengan
persh luar negeri
bikin wipro indonesia, infosys indonesia , etc ya ini bhtv lagi :))
he he he

Btw, sekarang ini juga saya lihat sebagian persh Indonesia yang meminta
consultancy dan IT services dari consulting firm kelas kakap di LN
(singapore,etc) seperti HP atau yang lain, pihak HPnya justru mengirim
orang Indonesia yang bekerja di HP sebagai project lead, jadi baguslah
orang Indonesia lagi yang mengerjakan (bukan bule,india,china,etc).

Carlos



[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-22 Terurut Topik adi

On Fri, Apr 21, 2006 at 05:26:02PM -, m.c. ptrwn wrote:
 iya ini peninggalan budaya feodalnya PH. Tapi yang curigaan itu
 sebenarnya sedikit,gak banyak.

curiga maksudnya selain melihat orang lain sebagai tidak bisa dipercaya
(maling, ngibul) juga tidak percaya pada kemampuannya. misalnya keyakinan
keblinger bahwa walaupun dengan standar yang sama, seorang BSc bisa
dianggap lebih qualified (digaji lebih besar) dibanding PhD. tapi
kata 'curiga' itu multidimensi, jadi, saya nyerah kalau itu diartikan
di luar saya ingin mengartikannya. kasus seperti yang di alami Pak Budi
itu sedikit (artinya yang curigaan sedikit, anda betul), tapi itu 100%
dari kasus yang pernah ada. piye :-)

itu yang saya lihat _dulu_ (bbrp thn yang lalu). jaman selalu berkembang.
kalau sekarang sudah menjadi lebih baik, ya sukurlah kalau gitu. saya kurang
tahu yang sekarang. dulu selain harga konsultan asing juga lebih besar
(30 jt vs 1,5 - 3 jt), potongan konsultan kandang juga lebih besar. dan itu
_diatur_ lho. itu kan contoh kecil, lah kalau untuk urusan-urusan yang
lebih besar dan bisa mempengaruhi aspek yang lebih besar lagi gimana tuh.

pada dasarnya (sorry) prinsip kapitalisme berlaku, yang penting itu 'brand',
bukan kualifikasi atau standard. meskipun ecek-ecek, kalau menggunakan bendera
vendor terkemuka, _otomatis_ dianggap baik. walaupun bagus, tapi modal dengkul
indonesia, langsung dibuang ke tempat sampah. itu yang ada di sini.

analogi lain, sebagian detailer obat itu kan orang yang justru ndak ngerti
dengan produknya, mereka itu sekedar sekumpulan orang yang dicekokin dgn
kursus bbrp minggu/bulan saja. nah sasarannya kan dokter yang, mestinya,
jauh lebih ngerti. itu satu sisi. ok lah dokternya lebih ngerti, tapi
detailernya bawa senjata piknik gratis ke antartika atau 5 ban mobil,
dokternya langsung bertekuk lutut, tidak perduli lagi kalau pilihannya
itu menaikkan beban/ongkos kesehatan. itu sisi yang lain :-)

kalau ada standardisasi, semua itu tidak berlaku, dampak kapitalisme tidak
terlalu terasa. walaupun jadi masalah lagi, misalnya karena e-gov kalau
pakai software gratis tidak bisa mendatangkan insentif baik bagi pemerintah
maupun vendor secara signifikan, akhirnya semua pada mundur teratur.
kalau ada standardisasi, mungkin import appliances yang tidak perlu bisa
dikurangi.  jatuh-jatuhnya bisnis dianggap macet, tidak ada aktifitas ekonomi
dst..dst..  kan gitu ta'iye.

 satu contoh, 70% orang indonesia yg mungkin masih bermoral mengatakan
 buka paha dan dada di televisi adalah teror moral dari barat, 30%
 mengatakan keindahan.

kalau masalah ini, kalau masih berharap, mudah-mudahan bisa bertemu di lain
kisah saja he..he.. anyway istilah terror moral itu terlalu bombastis :P
itu kan krn kaum agamis dan moralis kurang pede saja, terus jadi kalap
karena ke-tidak-pede-annya dan takut ndak laku hi..hi.. malah rasa
tidak pede ini begitu besar sampai-sampai memaklumi tindakan-tindakan
anarkis yang amat sangat mencederai nilai-nilai yang mau diperjuangkan
itu sendiri (ironis bukan?) :-) diskusinya jangan lari ke sini ah.

 Wah , nyaris no comments , di negara barat saja mungkin gak seribet ini
 :-))

tidak ada yang ribet. yang ada itu tidak mau menyelesaikan.

Salam,

P.Y. Adi Prasaja


[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-21 Terurut Topik adi

On Fri, Apr 21, 2006 at 11:42:44AM +0700, Budi Rahardjo wrote:
  sadar atau tidak, statement yang mengambang seperti di atas, justru
  meng-encourage orang untuk tidak percaya pada bangsa sendiri, yang
  ironisnya, justru saat ini kepercayaan diri sudah pada titik nadir.
 
 tapi yang herannya, justru statement seperti yang dikatakan oleh
 carlos datang dari orang-orang yang sangat percaya kepada
 kemampuan orang indonesia (dan justru ingin meng-encourage
 orang indonesia agar percaya diri). lihat saja email2 carlos.
 demikian pula orang lain yang mengatakan yang senada.
 ybs. justru heran kalau orang indonesia tidak percaya diri.


mungkin karena saya salah nulis, maksudnya, kita ini lagi krisis kepercayaan,
masing-masing sangat sulit untuk saling mempercayai, isinya curigaan melulu.

Salam,

P.Y. Adi Prasaja


[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-21 Terurut Topik adi

On Fri, Apr 21, 2006 at 08:51:17AM +0700, Harry Sufehmi wrote:
 Beberapa masalah yang ada di berbagai sistim demokrasi saat ini saya 
 coret-coret disini:
 http://www.harrysufehmi.com/phpwiki/index.php/DemokrasiSyuro

Demokrasi Syuro - alternatif solusi
...
 * Rakyat bisa memberikan masukan-masukan kepada pemerintah, beberapa 
contoh:
...

ini yang kurang di Indonesia, rakyat tidak bisa mendaulat penguasa! setidaknya
tidak ada mekanisme yang secara yuridis sah. jadi sebenarnya tetap saja, namanya
demokrasi tapi praktiknya feodal.

jadi, bukan sekedar memberi 'masukan', tapi 'mendaulat' jauh lebih penting, dan
struktur/aturan mainnya harus segera dibuat (misalnya impeachment).

Salam,

P.Y. Adi Prasaja



[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-21 Terurut Topik m.c. ptrwn

adi wrote:
 On Fri, Apr 21, 2006 at 08:51:17AM +0700, Harry Sufehmi wrote:
  Beberapa masalah yang ada di berbagai sistim demokrasi saat ini saya 
  coret-coret disini:
  http://www.harrysufehmi.com/phpwiki/index.php/DemokrasiSyuro

 Demokrasi Syuro - alternatif solusi
 ...
  * Rakyat bisa memberikan masukan-masukan kepada pemerintah, beberapa 
 contoh:
 ...

 ini yang kurang di Indonesia, rakyat tidak bisa mendaulat penguasa! setidaknya
 tidak ada mekanisme yang secara yuridis sah. jadi sebenarnya tetap saja, 
 namanya
 demokrasi tapi praktiknya feodal.

 jadi, bukan sekedar memberi 'masukan', tapi 'mendaulat' jauh lebih penting, 
 dan
 struktur/aturan mainnya harus segera dibuat (misalnya impeachment).

Pak Adi,

Feodal ini jelas peninggalan sistem Pakde Harto agar membuat strata
masyrakat atau kelas sosial yang berbeda.

Kalau pernah baca ajaran bung karno, selain menentang imprealisme dan
penjajahan, satu hal yang beliau ingin hapuskan dari bumi indonesia
saat itu (1920-1930an) adalah feodalisme (maaf) Jawa dimana budaya
praktek feodal antara kaum bangsawan/blue blood/kaum ningrat yang
menganggap dirinya 3 level diatas orang biasa.

Nah setelah BK pergi, budaya feodal ini yg dikembangkan PH melalui
distribusi wealth yang tidak merata, membuat peraturan yg menguntungkan
sebagian kaum dan family saja dan keberpihakan hukum pada satu dua kaum
saja. Akhirnya ya seprti sekarang, sebagian aspek pemerintahan yang
bersifat feodalisme, orang tua yang bersifat feodal dan bahkan di
sebagian anak mudanya sekalipun.TIdak heran kalau banyak generasi muda
yang apatis dan pesimis.

Untungnya saat ini SBY kelihatan betul terlihat mengikis perilaku
perilaku priyayi seperti ini yang sudah sangat meluas. Kapan bisa
berubah ? ini pendapat pribadi saya: cuman regenerasi yang bisa
merubahnya jadi memang ujiannya masih sangat panjang, sebagian org2 yg
memimpin negeri ini ya sebagian besar masih punya perilaku yg sama
karena ajaran dari PH.

Lucu atau tragis ya, ada pemimpin Indonesia 80 tahun yang lalu sudah
memikirkan problem indonesia seperti apa, dan menjadi kenyataan.

-mcp
ps: PH bukan production house lho, he he he :))



[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-21 Terurut Topik m.c. ptrwn

Zaki Akhmad wrote:
 Monang Setyawan wrote:
  On 4/21/06, Zaki Akhmad [EMAIL PROTECTED] wrote:
  
  
   Saya jadi mikir. Apakah kalau Bhatia tidak pergi meninggalkan India,
   akankah dia menemukan layanan webmail Hotmail?
  
 
  Setahu saya, yang menemukan bukan Bhatia-nya, tapi rekannya Jack
  Smith. Sila baca http://en.wikipedia.org/wiki/Hotmail
 

 Terimakasih untuk penyeimbang fakta-nya, Mas Monang. Hmm... tapi saya
 masih kepikiran lho. Andaikan Bhatia (atau-pun Jack Smith) tidak pergi
 ke India, akankah ide Hotmail itu akan tercipta?

Ya jelas tidak dan itu satu point yang pak budi dan saya maksudkan. Gak
usah orang India, misalkan pak Sutarja cs tidak berada di silicon
valley, saya yakin saat ini tidak ada yg namanya Marvell,etc.

Seandainya ada 1,000 saja expert Indonesian seperti Mr. Bhatia di tahun
1990an, hampir bisa dipastikan bakal ada persh sukses yang benama
seperti Ketoprak Networks atau Lontong Semiconductor, Inc dan mungkin
bakal bisa menaikkan daya saing engineer Indonesia secara global.

Ada satu org Indonesia di valley yg 10 tahun develop sun kernel dan
skrg jadi enterpreneur, itu dia contoh lainnya.

 Atau arah diskusi ini balik lagi ke Dunia Datar lawan Kelas Kreatif
 ya

wake up callnya memang ditujukan kepada kelas kreatif di Indonesia.


-mcp

 
  --
  Demi masa..
 
 Zaki Akhmad



[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-21 Terurut Topik Adjie
hmmm agak sependapat dengan carlos,
saya ngga pro SBY karena saya ngga terdaftar sebagai pemilih di
beberapa pemilu yang lalu :-)) tapi saya meilhat ada SNY berusaha
merangkul semuanya walaupun sulit juga untuk bisa netral, karena
lagi2 INDONESIA ngga bisa mandiri, masih sangat tergantung
atau senang menggantungkan diri dengan orang lain. dan saya
melihat banyak yang pesimistis atau memang kondisi di indonesia membuat
orang jadi pesimis, tidak open mind, gampang di panas-panasin, kalau
ngambek pengennya semua di bikin sendiri, and sangat
individualistis, tidak spt orang Cina dan India, maaf ini
realistis tapi look at our self, mohon ini di jawab sendiri. Kalau kita
masih spt ini terus kapan kita bisa maju, kapan kita bisa mandiri dan
tidak tergantung bantuan negara lain.

kalau kita selalu narrow minded yaa akhirnya jadi bener2 narrow,
well kita ngga bisa memaksa semua orang untuk open mind, tapi
yang jelas kita harus mau belajar, kelemahan orang indonesia
adalah cepat lupa dan tidak mau belajar dari masalah, dan selalu
membuat semua serba simple walaun dengan menghalalkan segara cara,
temen saya orang perancis pernah bilang  Di Indonesia everything is
possible.

merubah culture yang sekian tahun sudah di doktrin oleh pendahalu
memang bukannya hal yang mudah di hilangkan, tapi kita mesti optimis,
Indonesia bukan milik kita tapi milik anak cucu kita. Kalau bukan kita
yang merubahnya siapa lagi ..??

Well open mind is not easy but if we never try is make your live more difficult.

Rgds


Adjie

Pak Adi,Untungnya saat ini SBY kelihatan betul terlihat mengikis perilaku
perilaku priyayi seperti ini yang sudah sangat meluas. Kapan bisaberubah ? ini pendapat pribadi saya: cuman regenerasi yang bisamerubahnya jadi memang ujiannya masih sangat panjang, sebagian org2 ygmemimpin negeri ini ya sebagian besar masih punya perilaku yg sama
karena ajaran dari PH.Lucu atau tragis ya, ada pemimpin Indonesia 80 tahun yang lalu sudahmemikirkan problem indonesia seperti apa, dan menjadi kenyataan.-mcpps: PH bukan production house lho, he he he :))



[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-21 Terurut Topik adi

On Fri, Apr 21, 2006 at 05:32:04PM +0200, Adjie wrote:
 indonesia membuat orang jadi pesimis, tidak open mind, gampang di
 panas-panasin, kalau ngambek pengennya semua di bikin sendiri, and sangat
 individualistis,  tidak spt orang Cina dan India, maaf  ini realistis tapi
 look at our self

ah .. masa realistis, anda kan bicara soal wajah saja.

coba deh point2 di atas itu anda bikin lebih 'operasional', berikut 
contoh-contoh
realnya apa, problem realnya apa gitu. biar enak. kalau main retorika cina,
india, open mind, saya pikir kita sudah sepakat. coba anda cari berapa persen 
mail
yang tidak ada kata cina/india di milis ini hi..hi.. 

enggan mengakui kesuksesan orang/negara lain? he..he.. masa sih, ngapain?
masalahnya ... cukup segitu atau tidak :-) ironisnya ngomong begitu kan gak
pernah ada kata kelar. membicarakan wajah orang itu bisa menghabiskan banyak
sekali waktu tanpa perlu mengetahui apa-apa saja yang kita bicarakan secara
detail (baca: bisa ngalor ngidul). terus yang gak mau ngalor ngidul ya jangan
lantas dilabel pesimis dan narrow minded dan tidak open mind dong. enak aja :-)

itu masalahnya.

Salam,

P.Y. Adi Prasaja


[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-21 Terurut Topik m.c. ptrwn

Adjie wrote:
 
 
  ah .. masa realistis, anda kan bicara soal wajah saja.


 ya, cina dan India memang bisa menjual wajah mereka, contoh simple nya spt
 orang marketing lah, kalau yang jualan murah seyum,ramah, dan berwajah

kalau mau ngomongin substansi bukanya wajah kemungkinan nantinya
jatuh2nya harus diaudit semuanya , ekonomi biaya tinggi  dan
kembalikan freeport padaku
he he lha ya kita sudah tahu itu :-)) itu semua juga peninggalan PH dan
anak-anaknya.
(Cepu dengan Tomi dan Freeport dengan Kel. Sudharmono.

kalau mau diperbaiki balik2nya ke usulan pak estananto, ada yang
berubah dari PNS menjadi enterpreneur , kan memang sekarang masanya
cuci piring kesalahan pemth sebelumnya.

kebetulan saja di saat yang sama pada downturn-nya indonesia muncul
kekuatan baru di asia yang bisa jadi contoh (tapi kalo ngomong negara
lain kan nanti bisa dibilang tidak nasionalis dan tidak percaya diri) ,
he he :-))

itu dia sekapur sirih keribetan di indonesia yang gak perlu terjadi
sebenarnya :))

Carlos



[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-21 Terurut Topik m.c. ptrwn


 mungkin karena saya salah nulis, maksudnya, kita ini lagi krisis kepercayaan,
 masing-masing sangat sulit untuk saling mempercayai, isinya curigaan melulu.

iya ini peninggalan budaya feodalnya PH. Tapi yang curigaan itu
sebenarnya sedikit,gak banyak.

satu contoh, 70% orang indonesia yg mungkin masih bermoral mengatakan
buka paha dan dada di televisi adalah teror moral dari barat, 30%
mengatakan keindahan.

Jadi gak pernah ketemukan padahal masalahnya sesederhana itu, ya kalau
mau mengikuti hawa napsu manusia memang gak bakal ketemu2 padahal
aturan dari agama sudah ada. Terus kalau ada peraturanya yg melarang
secara jelas dibilang pro-anarki dan dicurigai punya agenda tersembunyi
dan menggunakan dalih dari atas.

Wah , nyaris no comments , di negara barat saja mungkin gak seribet ini
:-))

Carlos



[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-21 Terurut Topik Estananto


--- m.c. ptrwn [EMAIL PROTECTED] schrieb:
 kalau mau diperbaiki balik2nya ke usulan pak
 estananto, ada yang
 berubah dari PNS menjadi enterpreneur , kan memang
 sekarang masanya
 cuci piring kesalahan pemth sebelumnya.

Om Carlos, kita cuma butuh 1 kotamadya/kabupaten
sebagai pilot project. Kalau nunggu bikin proposal ke
pusat, sampai prnduduk Indonesia berkembang biak
sampai 500 juta jiwa juga nggak bakal ada tindak
lanjutnya. 
Kita harus tunjukkan, bahwa rasionalisasi pegawai dan
efektivikasi sistem birokrasi dengan mendelegasikan
wewenang dan pengkompetenan pegawai tingkat terendah -
dengan IT sebagai tool - adalah masuk akal dan dapat
menghemat waktu dan biaya. 
Sayangnya sekarang ini seolah2 peran IT itu harus
canggih dan mahal. Padahal, kalau kita pandang IT
sebagai tool yang harus serve kebutuhan kita, dengan
konsep yang jelas, kita bisa tentukan sendiri
sistemnya. Mestinya sih begitu.
Misalnya ngurus SIM. Katanya ada sistem komputerisasi,
tapi tidak merubah kebiasaan caloisme atau tembakisme
karena tidak merombak mekanisme pelulusan.
Komputerisasi SIM hanya menyentuh aspek fisik seperti
tes dengan komputer(lupa?), database dan penampakan
visual SIM yang lebih keren, padahal selama birokrasi
ujian SIM dari pendaftaran hingga pemberian kartu
dikurangi hanya hingga 3 orang saja (pendaftaran dan
database satu orang, ujian teori satu orang, dan ujian
praktek satu orang) dan masing2 terkait dalam sistem
terpadu yang terkait dengan integritas pelakunya (gaji
minimal harus cukup dan sekali ketahuan terima suap
harus dipecat!), maka mestinya sih bisa jalan. ENtah
lagi dengan KTP dan pengurusan pajak.

Salam,
Nano






___ 
Gesendet von Yahoo! Mail - Jetzt mit 1GB Speicher kostenlos - Hier anmelden: 
http://mail.yahoo.de


[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-20 Terurut Topik Budi Rahardjo

On 4/19/06, Samuel Franklyn [EMAIL PROTECTED] wrote:

 Demokrasi terpimpin itu ajaran kaum munafik.

Kalau Singapura dengan Lee Kuan Yew itu masuk
demokrasi terpimpin bukan ya? Kayaknya iya ya.
Rasanya mereka bukan kaum munafik.
Kok bisa sukses juga ya?

-- budi


[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-20 Terurut Topik Samuel Franklyn


Budi Rahardjo wrote:

On 4/19/06, Samuel Franklyn [EMAIL PROTECTED] wrote:


Demokrasi terpimpin itu ajaran kaum munafik.


Kalau Singapura dengan Lee Kuan Yew itu masuk
demokrasi terpimpin bukan ya? Kayaknya iya ya.
Rasanya mereka bukan kaum munafik.
Kok bisa sukses juga ya?

-- budi



Saya tidak mengikuti politik Singapura
tapi rasanya mereka tidak memakai
istilah demokrasi terpimpin.
Nggak tahu saya apa istilah yang
mereka pakai.

Harap di ingat konteks thread posting saya.
Saya mengomentari anggota milis
yang bilang dia diajari demokrasi terpimpin
pada waktu SMP. Nah konteksnya itu.

Jadi ajaran demokrasi terpimpin
dari penjahat Harto itu yang
saya anggap ajaran kaum munafik.
Alias kaum yang sealiran dengan
Harto yang mau jadi diktator
tapi atas nama demokrasi,



[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-20 Terurut Topik adi

On Thu, Apr 20, 2006 at 09:10:08PM +0700, Samuel Franklyn wrote:
 Jadi ajaran demokrasi terpimpin
 dari penjahat Harto itu yang

lho .. anda keliru, istilah demokrasi terpimpin itu orde lama,
bukan orde baru.

oretan berikut ini, tidak berkaitan dengan anda :-)

kalau mau membahas soal indonesia, ya jangan melantur ke mana-mana.
memangnya kalau negara X yang punya hobi memancung kepala orang,
terus jadi super power, terus model negara X tsb. jadi baik dan
cocok untuk Indonesia? Saya kurang bisa menangkap idenya kalau
larinya ke situ.

negara kita adalah negara kesatuan yang berbentuk republik, ideologi negara
pancasila. semua sudah ada dan baik. undang-undang dasar sudah jelas.
undang-undangnya yang gak jelas, berbagai kepentingan tumplek blek di situ.
apalagi perda-perda yang mulai aneh-aneh (memfasilitasi tindakan anarkis secara
tak langsung), bibit separatisme mulai muncul ke permukaan. keberpihakan kepada
rakyat kecil mulai ditinggal. statements dari tokoh dan pakar yang pating
pecotot dst..dst..

kebijakan ekonomi didikte, kesejahteraan akar rumput diporakporandakan
(lingkaran setan dengan tindakan-tindakan anarkis dan kerusuhan massal).
nampaknya ada benang merahnya di situ. coba buka lembaran 1965.

lantas demokrasi itu apa? ada demokrasi kebablasan, ada demokrasi acak
adul, demokrasi tulen, demokrasi asli, demokrasi orisinil, demokrasi apa
lagi? :-)

kayaknya anda-anda lebih suka bicara soal bentuk dan wajah dibanding
soal substansi. ini tercermin dari kata-kata: 'indonesia yang pesimis',
cina, india, grogol valey, slipi valey atau yahoo, yuhu, google, grundel yang
lebih techie dan lebih bernafaskan teknologia. dlsb.

menurut saya, kalau berkutat membicarakan soal bentuk dan cara tapi
melupakan substansi itu ibarat menulis roman yang tidak kenal kata
tamat he..he..

pernah dengar kata 'dalih'? sebenarnya sumber permasalahan di negara ini
berangkat dari 'dalih' itu. dalih pengentasan kemisikinan, dalih kebebasan,
dalih agama, dalih kemanusian (bantuan/utang) dan dalih-dalih yang lain, sampai
yang Di Atas itu dijadikan dalih.

palsu!

Salam,

P.Y. Adi Prasaja


[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-20 Terurut Topik m.c. ptrwn

adi wrote:
 On Thu, Apr 20, 2006 at 09:10:08PM +0700, Samuel Franklyn wrote:
  Jadi ajaran demokrasi terpimpin
  dari penjahat Harto itu yang

 lho .. anda keliru, istilah demokrasi terpimpin itu orde lama,
 bukan orde baru.

istilah boleh beda , tapi sebenarnya jauh lebih terpimpin dan
otoriter orba dibanding orla.


 oretan berikut ini, tidak berkaitan dengan anda :-)

 kalau mau membahas soal indonesia, ya jangan melantur ke mana-mana.
 memangnya kalau negara X yang punya hobi memancung kepala orang,
 terus jadi super power, terus model negara X tsb. jadi baik dan
 cocok untuk Indonesia? Saya kurang bisa menangkap idenya kalau
 larinya ke situ.

ya jangan dilihat mancung orangnya dong, tiap negara juga ada sisi
buruknya :))

peace peace dulu ahh... :))


 negara kita adalah negara kesatuan yang berbentuk republik, ideologi negara
 pancasila. semua sudah ada dan baik. undang-undang dasar sudah jelas.
 undang-undangnya yang gak jelas, berbagai kepentingan tumplek blek di situ.
 apalagi perda-perda yang mulai aneh-aneh (memfasilitasi tindakan anarkis 
 secara

Ralat: bukan mulai, tapi sudah dari dulu  dari jamanya pakde harto.
Dan Jamanya Pakde segala macam peraturan dan UU sebenarnya dipake buat
menguntungkan keluarga mereka saja.

jaman sekarang sudah jauh lebih mendingan, paling tidak ada otonomi
daerah dan kalo ngomong beda tidak ditjoelik seperti kata om Samuel.

 tak langsung), bibit separatisme mulai muncul ke permukaan. keberpihakan 
 kepada
 rakyat kecil mulai ditinggal.

bibit separatisme yang mulai sebenarnya juga pakde harto karena ada
distribusi wealth yang tidak merata antara jakarta dan daerah , dan
juga korupsi yang gila gilaan.

Jaman sekarang dibawah Bapak Presiden Paduka   SBY sudah jauh lebih
mending lho... :)


 kebijakan ekonomi didikte, kesejahteraan akar rumput diporakporandakan

kalo didikte dari dulu kan .. dari 1967

 (lingkaran setan dengan tindakan-tindakan anarkis dan kerusuhan massal).
 nampaknya ada benang merahnya di situ. coba buka lembaran 1965.

yang saya gak mengerti dulu kenapa ya BK mau beri tongkat kepresiden ke
pakde ?
(kalau gak salah BK di sidang MPRS berkata ya daripada negara ini
hancur terbelah dua, saya siap mengalah walaupun kelihatanya beliau
tidak ikhlas.


  pernah dengar kata 'dalih'? sebenarnya sumber permasalahan di negara
ini
 berangkat dari 'dalih' itu. dalih pengentasan kemisikinan, dalih kebebasan,
 dalih agama, dalih kemanusian (bantuan/utang) dan dalih-dalih yang lain, 
 sampai
 yang Di Atas itu dijadikan dalih.

iya sebagian emang dalih, tapi kalau ada dalih yang bener ya oke juga
sich oom :)

-mcp



[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-20 Terurut Topik Fatih
ikut nimbrung dikit,

sistem negara yg baik pada intinya tegaknya rule of law. ini yg membuat rakyat dan investor (lokal/asing) jadi punya tempat untuk curhat.
tak peduli itu demokrasi kayak di AS atau otoriter kayak di China atau to some extent singapura. Indonesia udah demokrasi tapi rule of law almost tidak ada.

china tidak demokrasi tapi rule of law jalan (koruptor dicincang, dll). cuma, kelemahan cina ini, walaupun rule of law baik sustainable-nya dipertanyakan. rule of law di negara demokrasi lebih terjamin.indonesia demokrasi udah jalan, rule of law belum, thanks to warisan mbah kakung (minjem istilah carlos).

jadi, kalo rule of law blm jalan di indo, ya gak perlu demokrasi dihabisin juga. ntar balik ke otoriter, rule of law tambah gak ada harapan. :)
On 4/20/06, m.c. ptrwn [EMAIL PROTECTED] wrote:
adi wrote: On Thu, Apr 20, 2006 at 09:10:08PM +0700, Samuel Franklyn wrote:  Jadi ajaran demokrasi terpimpin
  dari penjahat Harto itu yang lho .. anda keliru, istilah demokrasi terpimpin itu orde lama, bukan orde baru.istilah boleh beda , tapi sebenarnya jauh lebih terpimpin dan
otoriter orba dibanding orla. oretan berikut ini, tidak berkaitan dengan anda :-) kalau mau membahas soal indonesia, ya jangan melantur ke mana-mana. memangnya kalau negara X yang punya hobi memancung kepala orang,
 terus jadi super power, terus model negara X tsb. jadi baik dan cocok untuk Indonesia? Saya kurang bisa menangkap idenya kalau larinya ke situ.ya jangan dilihat mancung orangnya dong, tiap negara juga ada sisi
buruknya :))peace peace dulu ahh... :)) negara kita adalah negara kesatuan yang berbentuk republik, ideologi negara pancasila. semua sudah ada dan baik. undang-undang dasar sudah jelas.
 undang-undangnya yang gak jelas, berbagai kepentingan tumplek blek di situ. apalagi perda-perda yang mulai aneh-aneh (memfasilitasi tindakan anarkis secaraRalat: bukan mulai, tapi sudah dari duludari jamanya pakde harto.
Dan Jamanya Pakde segala macam peraturan dan UU sebenarnya dipake buatmenguntungkan keluarga mereka saja.jaman sekarang sudah jauh lebih mendingan, paling tidak ada otonomidaerah dan kalo ngomong beda tidak ditjoelik seperti kata om Samuel.
 tak langsung), bibit separatisme mulai muncul ke permukaan. keberpihakan kepada rakyat kecil mulai ditinggal.bibit separatisme yang mulai sebenarnya juga pakde harto karena adadistribusi wealth yang tidak merata antara jakarta dan daerah , dan
juga korupsi yang gila gilaan.Jaman sekarang dibawah Bapak Presiden Paduka SBY sudah jauh lebihmending lho... :) kebijakan ekonomi didikte, kesejahteraan akar rumput diporakporandakan
kalo didikte dari dulu kan .. dari 1967 (lingkaran setan dengan tindakan-tindakan anarkis dan kerusuhan massal). nampaknya ada benang merahnya di situ. coba buka lembaran 1965.yang saya gak mengerti dulu kenapa ya BK mau beri tongkat kepresiden ke
pakde ?(kalau gak salah BK di sidang MPRS berkata ya daripada negara inihancur terbelah dua, saya siap mengalah walaupun kelihatanya beliautidak ikhlas.pernah dengar kata 'dalih'? sebenarnya sumber permasalahan di negara
ini berangkat dari 'dalih' itu. dalih pengentasan kemisikinan, dalih kebebasan, dalih agama, dalih kemanusian (bantuan/utang) dan dalih-dalih yang lain, sampai yang Di Atas itu dijadikan dalih.
iya sebagian emang dalih, tapi kalau ada dalih yang bener ya oke jugasich oom :)-mcp-- Fatihhttp://afsyuhud.blogspot.com
 


[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-20 Terurut Topik m.c. ptrwn

Samuel Franklyn wrote:
 Budi Rahardjo wrote:
  On 4/19/06, Samuel Franklyn [EMAIL PROTECTED] wrote:
 
  Demokrasi terpimpin itu ajaran kaum munafik.
 
  Kalau Singapura dengan Lee Kuan Yew itu masuk
  demokrasi terpimpin bukan ya? Kayaknya iya ya.
  Rasanya mereka bukan kaum munafik.
  Kok bisa sukses juga ya?
 
  -- budi
 

 Saya tidak mengikuti politik Singapura
 tapi rasanya mereka tidak memakai
 istilah demokrasi terpimpin.
 Nggak tahu saya apa istilah yang
 mereka pakai.

kalo singapura dulu dari awalnya kan memang didirikan oleh orang2
chineese yang berjiwa trader , buat mereka gak perlu demokrasi etc
karena negaranya juga kecil, yang penting buat mereka adalah economic
prosperity untuk SEMUA.

everybody making money, everybody happy, tugas negara selesai .. he he
he begitu singkatnya :)

jadi sistem negara diolah sedemikian rupa sehingga profit trading
mereka bisa jalan terus.

Btw, untuk kasus di Bintan, sama setuju tuh kalo pemth Spore yang
invest dan sedikit mengatur kehidupan di Bintan, moga2 kesejahteraan
masyrakat di Bintan naik karena itu.


-mcp



[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-20 Terurut Topik adi

On Thu, Apr 20, 2006 at 03:58:24PM -, m.c. ptrwn wrote:
 istilah boleh beda , tapi sebenarnya jauh lebih terpimpin dan
 otoriter orba dibanding orla.

he..he.. ok :-)
btw 1, uneg-uneg saya sebenarnya lintas waktu, regardless rezim
yang berkuasa.

btw 2, setahu saya segala sesuatu kalau dilakukan dengan dalih,
justru agenda tersembunyi tsb. yang tercapai, bukan dalihnya.

 ya jangan dilihat mancung orangnya dong, tiap negara juga ada sisi
 buruknya :))
 
 peace peace dulu ahh... :))

oh .. itu cuman contoh, tapi point-nya jelas: kalau rumput tetangga lebih
hijau so what gitu lho. mengadopsi hal-hal yang positif itu selalu
baik. cuman ya itu, PR yang sudah sejak dulu digagas, dikerjain saja
kagak, kok malah meributkan hal baru dan menyalahkan yang dulu-dulu
(padahal belum dikerjakan!), lagi pula kalau implementasinya hanya berdasar
dalih, jadi bermasalah.

coba saja, wacana mulai dari negara agama sampai negara serikat sampai
sampai negara saru/porno, sampai republik BBM :-) hasilnya cuman kisruh saja,
dan kok ya ndilalah, selalu superfisial dan lagi-lagi rakyat yang dikorbankan
- gangguan stabilitas - hambatan investasi dari luar - dst..dst.. seperti
lingkaran setan.

 yang saya gak mengerti dulu kenapa ya BK mau beri tongkat kepresiden ke
 pakde ?

akibat tidak mau didikte toh masa ndak ngerti? :-)

Salam,

P.Y. Adi Prasaja


[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-20 Terurut Topik Harry Sufehmi

On 4/20/2006 at 7:39 AM The_Eye_in_The_Sky wrote:
Samuel Franklyn wrote:
 Ajaran-ajaran Suharto selalu bikin darah saya mendidih.
 Jarang deh ada orang yang lebih munafik dari Suharto.

How about Lee Kuan Yew? Goh Chok Tong? Lee Hsion Loong? With their PAP
party?
Suharto masing mending lho, at least Golkar punya saingan PPP dan PDI :D

Tapi LKY bisa membuat negaranya menjadi superpower di Asia, walaupun secara 
fisik ukurannya paling kecil.
Lha Indonesia ? Potensi gede, tapi cuma ngenes melulu dari dulu :-)  he he

Anyway, sistim demokrasi yang banyak diterapkan pada saat ini (termasuk di 
Amerika) masih sangat banyak loophole-nya, dan bisa di abuse oleh kelompok yang 
punya uang dan/atau kekuatan.
Kalau mendengar kata demi demokrasi, saya skeptis dulu. Demokrasi yang 
seperti apa ?

PMP - wow, betapa banyak waktu yang lenyap sia-sia dari hidup saya...


Salam,
Harry




[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-20 Terurut Topik adi

On Fri, Apr 21, 2006 at 06:57:08AM +0700, Harry Sufehmi wrote:
 Anyway, sistim demokrasi yang banyak diterapkan pada saat ini (termasuk di
 Amerika) masih sangat banyak loophole-nya, dan bisa di abuse oleh kelompok
 yang punya uang dan/atau kekuatan.  Kalau mendengar kata demi demokrasi,
 saya skeptis dulu. Demokrasi yang seperti apa ?

pertanyaan ini mempersoalkan 'wajah' lagi. anyway, kalau skeptis dengan
yang namanya demokrasi, lantas apa yang lebih baik? kalau belum ada,
maunya seperti apa dan dinamai apa? :-)

Salam,

P.Y. Adi Prasaja


[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-20 Terurut Topik Budi Rahardjo

On 4/20/06, adi [EMAIL PROTECTED] wrote:

 kalau mau membahas soal indonesia, ya jangan melantur ke mana-mana.
 memangnya kalau negara X yang punya hobi memancung kepala orang,
 terus jadi super power, terus model negara X tsb. jadi baik dan
 cocok untuk Indonesia? Saya kurang bisa menangkap idenya kalau
 larinya ke situ.

Saya kira ide dasar yang dilemparkan bukan mengikuti plek
model yang diterapkan negara lain, akan tetapi belajar dari mereka
dan mudah-mudahan bisa menerapkan / mengadopsi yang sesuai
dengan kultur/kekhasan kita.

Jangan kita mencoba berinovasi tampa mau melihat pengalaman
orang lain. Di lingkungan saya (kampus), seringkali ada ide2
(aturan2) yang menurut saya yang punya ide itu tidak belajar
dari pengalaman orang-orang sebelumnya.
Saya belajar hal ini setelah terjerumus ke alur yang sama (merasa
hebat) kemudian setelah berguru ke yang lebih tua (pensiunan,
tapi orang2 yang wise) baru saya mengerti pentingnya belajar
dari pengalaman orang-orang terdahulu.

Alasan kita harus buat sendiri (atau kalau di industri disebut
not invented here) sering digunakan ... secara kebablasan.
ha ha ha. there you ago, another kebablasan statement.

Ke soal demokrasi, saya melihat yang paling demkorasi sebetulnya
adalah India! Tapi toh negaranya juga tetap miskin. hik hik hik.
Meskipun ada kantong-kantong lokasi yang sejahtera.
Kepercayaan yang saya anut saat ini (tentu bisa barubah) adalah
... ternyata bergantung kepada orang yang memimpin.
Aliran apa pun ternyata bergantung kepada integritas sang pemimpin.
Jadi untuk sementara, saya melihat medium juga bukan sekedar
message yang dibawanya. :(

ah ... sudah ngelanturnya.

-- budi


[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-20 Terurut Topik Harry Sufehmi

On 4/21/2006 at 7:43 AM adi wrote:
On Fri, Apr 21, 2006 at 06:57:08AM +0700, Harry Sufehmi wrote:
 Anyway, sistim demokrasi yang banyak diterapkan pada saat ini (termasuk di
 Amerika) masih sangat banyak loophole-nya, dan bisa di abuse oleh kelompok
 yang punya uang dan/atau kekuatan.  Kalau mendengar kata demi demokrasi,
 saya skeptis dulu. Demokrasi yang seperti apa ?

pertanyaan ini mempersoalkan 'wajah' lagi. anyway, kalau skeptis dengan
yang namanya demokrasi, lantas apa yang lebih baik?

disclaimer dulu; namanya sistem, pasti bisa dikadali. kita cuma bisa membuat 
sistem yang lebih tahan abuse daripada sistem lainnya, tapi rasanya tidak akan 
bisa ada sistem yang 100% anti abuse.
Saya setuju dengan pak Budi, bahwa kuncinya ada di pemimpin.

Tapi, pemimpin jahat pun hasilnya bisa jadi baik, jika rakyat bisa kompak 
menekan ybs. Jadi, mungkin sistem yang bagus itu adalah sistem yang bisa 
mendorong agar lebih banyak rakyat yang bisa menjadi aktivis politik.

Beberapa masalah yang ada di berbagai sistim demokrasi saat ini saya 
coret-coret disini:
http://www.harrysufehmi.com/phpwiki/index.php/DemokrasiSyuro

Alternatif solusinya sudah ada beberapa ide, tapi belum sempat memformulasikan 
untuk jadi tulisan, he he.


kalau belum ada,
maunya seperti apa dan dinamai apa? :-)

Kalau soal nama sih gampang - demokrasi adi terpimpin juga boleh, ha ha ;)  
yang penting desainnya gimana.
Jangan seperti yang sekarang, gembar-gembor saja paling demokratis, lha kayak 
kecap semuanya nomor satu; kenyataannya rakyat cuma jadi tunggangan dan sapi 
perah melulu.


Salam,
Harry



[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-20 Terurut Topik m.c. ptrwn

 Jangan kita mencoba berinovasi tampa mau melihat pengalaman
 orang lain. Di lingkungan saya (kampus), seringkali ada ide2
 (aturan2) yang menurut saya yang punya ide itu tidak belajar
 dari pengalaman orang-orang sebelumnya.
 Saya belajar hal ini setelah terjerumus ke alur yang sama (merasa
 hebat) kemudian setelah berguru ke yang lebih tua (pensiunan,
 tapi orang2 yang wise) baru saya mengerti pentingnya belajar
 dari pengalaman orang-orang terdahulu.

 Alasan kita harus buat sendiri (atau kalau di industri disebut
 not invented here) sering digunakan ... secara kebablasan.
 ha ha ha. there you ago, another kebablasan statement.

ini salah satu statemen terbaik di teknologia !

salah satu beda mendasar antara orang indonesia dan india ya ini.
Mereka walaupun pintar dan bener2 inovatif tapi tidak pernah mempunyai
attitude harus di negara gue , harus orang kita semua (nasionalis
semu) , artinya mereka mempunyai sifat lebih kooperatif dan toleran
dengan bangsa/suka/negara lain dalam membangun negaranya.

bukan seperti sebagian org indonesia yang dikit2 kita buat sendiri ,
emang orang indonesia gak bisa ? padahal sebenarnya kita/mereka/dia
belum ada pupu-pupunya (bahasa halus contekan dari om arie).

jadi, syarat untuk maju: kooperatif dan partnership dengan siapapun dan
jujur dengan diri sendiri walaupun memang harus tetap mandiri.

saya kerasa banget statemen pak boodee sanjeev itu terpakai sekali
disini.


-mcp



[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-20 Terurut Topik adi

On Thu, Apr 20, 2006 at 07:03:21PM -0700, m.c. ptrwn wrote:
 bukan seperti sebagian org indonesia yang dikit2 kita buat sendiri ,
 emang orang indonesia gak bisa ? padahal sebenarnya kita/mereka/dia
 belum ada pupu-pupunya (bahasa halus contekan dari om arie).

ini kembali soal wajah :-) sepertinya perlu datang ke sini dan lihat
sendiri deh. gini, kenyataannya, sebagian expat itu asal comot. jadi
musti dibedakan antara 'kita buat sendiri' dan 'menjual bangsa sendiri'.

lebih jelas lagi ya soal pengelolaan hasil bumi. apa sudah lupa dengan
kata-kata 'didikte' yang baru saja dibicarakan. buktinya kan sudah jelas,
freeport yang puluhan tahun itu menghasilkan apa saja buat indonesia, buat
papua. apa masih mau main-main dengan retorika lagi. non-sense lah yauw.

sadar atau tidak, statement yang mengambang seperti di atas, justru
meng-encourage orang untuk tidak percaya pada bangsa sendiri, yang
ironisnya, justru saat ini kepercayaan diri sudah pada titik nadir.

lain kali, mungkin bisa lebih spesifik, misalnya: apa saja yang tidak bisa,
apa saja yang bisa .. dst..dst..

kalau memang tidak bisa dan _memang_ perlu mendatangkan ahli dari luar, ya
so be it. hanya orang picik yang menolak kenyataan tsb. dan masalahnya
_justru_ bukan ini. jangan terlalu underestimate thd bangsa sendiri lah.
apalagi soal ini bisa dikooptasi dan digunakan sebagai bahan yang bisa
melegitimasi orang-orang yang memang berminat menjual bangsa sendiri.

singkatnya: harus spesifik, dan kembali pada substansi!

Salam,

P.Y. Adi Prasaja


[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-20 Terurut Topik Budi Rahardjo

On 4/21/06, adi [EMAIL PROTECTED] wrote:

 On Thu, Apr 20, 2006 at 07:03:21PM -0700, m.c. ptrwn wrote:
  bukan seperti sebagian org indonesia yang dikit2 kita buat sendiri ,
  emang orang indonesia gak bisa ? padahal sebenarnya kita/mereka/dia
  belum ada pupu-pupunya (bahasa halus contekan dari om arie).

 ini kembali soal wajah :-) sepertinya perlu datang ke sini dan lihat
 sendiri deh. gini, kenyataannya, sebagian expat itu asal comot. jadi
 musti dibedakan antara 'kita buat sendiri' dan 'menjual bangsa sendiri'.

Di sini (Indonesia) memang - lagi-lagi - anomali.
Penggunaan expat memang sering salah!
(Don't get me start on this.)
Saya pernah ngomel (atau lebih tepatnya, ngamuk he he he) soal
hal ini, karena di sebuah pekerjaan ada expat yang dibayar lebih
tinggi dari saya (berlipat) hanya karena dia warga negara asing.
(Standar Bapenas ngaco!)
Padahal kalau dilihat pendidikannya, sama-sama pendidikan
asing (kebetulan sama-sama jebolan Canada). Bahkan dia hanya
Bachelor sementara saya sudah S3. Jadi aneh.
Gara-gara warga negara saya Indonesia, maka saya digaji lebih
murah *di negara sendiri*!!! Opo tumon.


Tapi kita ambil contoh Singapura. Maaf, terpaksa ambil contoh
negara lain. Mereka punya visi yang kemudian diimplementasikan.
Jika dalam implementasinya dibutuhkan orang yang memiliki
kemampuan tertentu, maka dia tidak peduli warga negara mana,
yang penting *the best*!
(Dari situ mereka juga bisa belajar.)
Itulah sebabnya mereka masih mencoba menarik orang2 terbaik
di regional ini.

(Hal yang sama terjadi di Silicon Valley. Tidak merata di seluruh
Amerika lho. Hanya di beberapa tempat di Amerika dimana yang
menonjol adalah Silicon Valley.)

Yang dilakukan oleh Singapura, yaitu dengan mendatangkan yang
terbaik bukan berarti mereka minder atau tidak percaya kepada
kemampuan sendiri, tapi mereka tahu bahwa untuk Singapura
mereka harus mendapatkan yang terbaik.


 lebih jelas lagi ya soal pengelolaan hasil bumi.

yang ini memang sudah jelas:
kita bodoh dalam mengambil keputusan!
tidak memiliki visi jangka panjang!

(dengan kondisi seperti ini, semakin sedikit/tidak ada orang
yang berani mengambil keputusan yang tidak populis.
salah-salah ... dianggap korupsi. hik hik hik.)


 sadar atau tidak, statement yang mengambang seperti di atas, justru
 meng-encourage orang untuk tidak percaya pada bangsa sendiri, yang
 ironisnya, justru saat ini kepercayaan diri sudah pada titik nadir.

tapi yang herannya, justru statement seperti yang dikatakan oleh
carlos datang dari orang-orang yang sangat percaya kepada
kemampuan orang indonesia (dan justru ingin meng-encourage
orang indonesia agar percaya diri). lihat saja email2 carlos.
demikian pula orang lain yang mengatakan yang senada.
ybs. justru heran kalau orang indonesia tidak percaya diri.


-- budi


[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-19 Terurut Topik David Sudjiman


adi wrote:

btw, demokrasi yang kebablasan itu seperti apa sih? maksudnya
sudah ada demokrasi, terus jadi ngawur, atau gimana? apa pun
jawabannya, ya tetap saja ngawur, alias tidak pernah ada demokrasi.


Pak Adi,

Demokrasi yang kebablasan itu, pake contoh aja ya.

- Mbikin komik pake tokoh agama tertentu, katanya kebebasan berbicara. 
(yang ini bukan di indo)

- Mardi Grass, pawai gay, katanya bebas. (yang ini di Oz)
- Majalah Playboy, Katanya kebebasan pers.
- Kawin sejenis, katanya bebas milih.
- dsb.

Yah, gitu lah. Sebenarnya ini nyambung dari thread saya yang lain. Kalo 
system nda jalan beres, semua orang trus boleh ngomong/berkalu seenaknya 
itu nda bener. Kalo katanya demi demokrasi trus semua orang boleh punya 
agama apa aja tanpa aturan itu juga nda boleh. Gimana aturan maennya deh 
 diliat dulu.


Lha kasusnya di Indo, mentang2 ada demokrasi, makin banyak aja tuh 
majalah seronok dijalanan. Eh, pada tahu koran Pos Kota kan. itu koran 
atu 'hiburan' keneh hehehehhe


Saya inget waktu SMP diajarin ttg demokrasi terpimpin.

--
thx
David Sudjiman

http://www.davidsudjiman.info


[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-19 Terurut Topik baskara

On 4/19/06, David Sudjiman [EMAIL PROTECTED] wrote:


 Pak Adi,

 Demokrasi yang kebablasan itu, pake contoh aja ya.

 - Mbikin komik pake tokoh agama tertentu, katanya kebebasan berbicara.
 (yang ini bukan di indo)
 - Mardi Grass, pawai gay, katanya bebas. (yang ini di Oz)
 - Majalah Playboy, Katanya kebebasan pers.
 - Kawin sejenis, katanya bebas milih.
 - dsb.

Define democracy.
Sejak kapan definisi demokrasi = bebas? :-)
Saya lebih 'sreg' dengan istilah kebebasan yang kebablasan.
Demokrasi  liberalism.


[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-19 Terurut Topik Samuel Franklyn


baskara wrote:

On 4/19/06, David Sudjiman [EMAIL PROTECTED] wrote:


Pak Adi,

Demokrasi yang kebablasan itu, pake contoh aja ya.

- Mbikin komik pake tokoh agama tertentu, katanya kebebasan berbicara.
(yang ini bukan di indo)
- Mardi Grass, pawai gay, katanya bebas. (yang ini di Oz)
- Majalah Playboy, Katanya kebebasan pers.
- Kawin sejenis, katanya bebas milih.
- dsb.


Define democracy.
Sejak kapan definisi demokrasi = bebas? :-)
Saya lebih 'sreg' dengan istilah kebebasan yang kebablasan.
Demokrasi  liberalism.



Tepat sekali. Demokrasi itu kan pemerintahan
berdasarkan suara mayoritas. Nah supaya
pemerintahan berdasarkan suara mayoritas ini bisa
jalan maka langkah awalnya adalah tiap
orang harus diijinkan bersuara apapun suaranya.

Nanti suara ini dikelompokkan
lewat macam-macam mekanisme demokrasi macam
partai, perwakilan, voting, dll. Pada akhirnya
kebijakan pemerintahan ditetapkan berdasarkan
kelompok yang memiliki suara terbanyak.

Kalau tidak boleh bebas bersuara ya demokrasi
nggak bakal jalan.

Makanya kalau suatu kelompok mau berkuasa
di negara demokrasi kelompok tersebut
harus bikin anak yang banyk. He he he.


[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-19 Terurut Topik Samuel Franklyn


David Sudjiman wrote:


adi wrote:

btw, demokrasi yang kebablasan itu seperti apa sih? maksudnya
sudah ada demokrasi, terus jadi ngawur, atau gimana? apa pun
jawabannya, ya tetap saja ngawur, alias tidak pernah ada demokrasi.


Pak Adi,

Demokrasi yang kebablasan itu, pake contoh aja ya.

- Mbikin komik pake tokoh agama tertentu, katanya kebebasan berbicara. 
(yang ini bukan di indo)

- Mardi Grass, pawai gay, katanya bebas. (yang ini di Oz)
- Majalah Playboy, Katanya kebebasan pers.
- Kawin sejenis, katanya bebas milih.
- dsb.

Yah, gitu lah. Sebenarnya ini nyambung dari thread saya yang lain. Kalo 
system nda jalan beres, semua orang trus boleh ngomong/berkalu seenaknya 
itu nda bener. Kalo katanya demi demokrasi trus semua orang boleh punya 
agama apa aja tanpa aturan itu juga nda boleh. Gimana aturan maennya deh 
 diliat dulu.


Lha kasusnya di Indo, mentang2 ada demokrasi, makin banyak aja tuh 
majalah seronok dijalanan. Eh, pada tahu koran Pos Kota kan. itu koran 
atu 'hiburan' keneh hehehehhe


Saya inget waktu SMP diajarin ttg demokrasi terpimpin.



Demokrasi terpimpin itu ajaran kaum munafik.
Kalau yang namanya demokrasi itu ya tiap
orang bebas bersuara. Suara tiap orang lalu
di kelompokkan. Kelompok dengan suara terbanyak
harus diikuti kemauannya.

Kalau kelompok dengan suara terbanyak bisa
di pimpin oleh seseorang itu sih bukan
demokrasi. Itu namanya munafik. Mau memerintah
sebagai diktator tapi pakai topeng kehendak
orang banyak.

Ajaran-ajaran Suharto selalu bikin darah saya mendidih.
Jarang deh ada orang yang lebih munafik dari Suharto.


[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-19 Terurut Topik Affan Basalamah

On 4/19/06, Samuel Franklyn [EMAIL PROTECTED] wrote:

 David Sudjiman wrote:
 
  adi wrote:
  btw, demokrasi yang kebablasan itu seperti apa sih? maksudnya
  sudah ada demokrasi, terus jadi ngawur, atau gimana? apa pun
  jawabannya, ya tetap saja ngawur, alias tidak pernah ada demokrasi.
 
  Pak Adi,
 
  Demokrasi yang kebablasan itu, pake contoh aja ya.
 
  - Mbikin komik pake tokoh agama tertentu, katanya kebebasan berbicara.
  (yang ini bukan di indo)
  - Mardi Grass, pawai gay, katanya bebas. (yang ini di Oz)
  - Majalah Playboy, Katanya kebebasan pers.
  - Kawin sejenis, katanya bebas milih.
  - dsb.
 
  Yah, gitu lah. Sebenarnya ini nyambung dari thread saya yang lain. Kalo
  system nda jalan beres, semua orang trus boleh ngomong/berkalu seenaknya
  itu nda bener. Kalo katanya demi demokrasi trus semua orang boleh punya
  agama apa aja tanpa aturan itu juga nda boleh. Gimana aturan maennya deh
   diliat dulu.
 
  Lha kasusnya di Indo, mentang2 ada demokrasi, makin banyak aja tuh
  majalah seronok dijalanan. Eh, pada tahu koran Pos Kota kan. itu koran
  atu 'hiburan' keneh hehehehhe
 
  Saya inget waktu SMP diajarin ttg demokrasi terpimpin.
 

 Demokrasi terpimpin itu ajaran kaum munafik.
 Kalau yang namanya demokrasi itu ya tiap
 orang bebas bersuara. Suara tiap orang lalu
 di kelompokkan. Kelompok dengan suara terbanyak
 harus diikuti kemauannya.

 Kalau kelompok dengan suara terbanyak bisa
 di pimpin oleh seseorang itu sih bukan
 demokrasi. Itu namanya munafik. Mau memerintah
 sebagai diktator tapi pakai topeng kehendak
 orang banyak.

 Ajaran-ajaran Suharto selalu bikin darah saya mendidih.
 Jarang deh ada orang yang lebih munafik dari Suharto.


Saya sih kepinginnya diktator yang bikin rakyatnya sejahtera dunia akhirat,
jadi nggak berisik, gak ada suara-suara nggak jelas kayak sekarang.

-affan


[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-19 Terurut Topik Arie Reynaldi Z

  Kalau kelompok dengan suara terbanyak bisa
  di pimpin oleh seseorang itu sih bukan
  demokrasi. Itu namanya munafik. Mau memerintah
  sebagai diktator tapi pakai topeng kehendak
  orang banyak.
 
  Ajaran-ajaran Suharto selalu bikin darah saya mendidih.
  Jarang deh ada orang yang lebih munafik dari Suharto.
 

 Saya sih kepinginnya diktator yang bikin rakyatnya sejahtera dunia akhirat,
 jadi nggak berisik, gak ada suara-suara nggak jelas kayak sekarang.


Untuk yang satu ini saya setubuh, eh, setuju... kita masih butuh
diktator biar gak gampang digunjang-ganjing, tapi diktator yang bisa
bikin rakyat sejahtera.. US by all means juga diktator.. tapi ke
negara lain..

--
Arie Reynaldi Zanahar
reymanx at gmail.com
http://www.reynaldi.or.id


[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-19 Terurut Topik Samuel Franklyn


Affan Basalamah wrote:

On 4/19/06, Samuel Franklyn [EMAIL PROTECTED] wrote:

David Sudjiman wrote:

adi wrote:

btw, demokrasi yang kebablasan itu seperti apa sih? maksudnya
sudah ada demokrasi, terus jadi ngawur, atau gimana? apa pun
jawabannya, ya tetap saja ngawur, alias tidak pernah ada demokrasi.

Pak Adi,

Demokrasi yang kebablasan itu, pake contoh aja ya.

- Mbikin komik pake tokoh agama tertentu, katanya kebebasan berbicara.
(yang ini bukan di indo)
- Mardi Grass, pawai gay, katanya bebas. (yang ini di Oz)
- Majalah Playboy, Katanya kebebasan pers.
- Kawin sejenis, katanya bebas milih.
- dsb.

Yah, gitu lah. Sebenarnya ini nyambung dari thread saya yang lain. Kalo
system nda jalan beres, semua orang trus boleh ngomong/berkalu seenaknya
itu nda bener. Kalo katanya demi demokrasi trus semua orang boleh punya
agama apa aja tanpa aturan itu juga nda boleh. Gimana aturan maennya deh
 diliat dulu.

Lha kasusnya di Indo, mentang2 ada demokrasi, makin banyak aja tuh
majalah seronok dijalanan. Eh, pada tahu koran Pos Kota kan. itu koran
atu 'hiburan' keneh hehehehhe

Saya inget waktu SMP diajarin ttg demokrasi terpimpin.


Demokrasi terpimpin itu ajaran kaum munafik.
Kalau yang namanya demokrasi itu ya tiap
orang bebas bersuara. Suara tiap orang lalu
di kelompokkan. Kelompok dengan suara terbanyak
harus diikuti kemauannya.

Kalau kelompok dengan suara terbanyak bisa
di pimpin oleh seseorang itu sih bukan
demokrasi. Itu namanya munafik. Mau memerintah
sebagai diktator tapi pakai topeng kehendak
orang banyak.

Ajaran-ajaran Suharto selalu bikin darah saya mendidih.
Jarang deh ada orang yang lebih munafik dari Suharto.



Saya sih kepinginnya diktator yang bikin rakyatnya sejahtera dunia akhirat,
jadi nggak berisik, gak ada suara-suara nggak jelas kayak sekarang.

-affan



Yang berhak penuh jadi diktator itu sebenarnya cuma satu saja
yaitu Allah Pencipta Alam Semesta ini. Kalau masih
mahluk ciptaan Allah sih nggak berhak jadi diktator.
Jadi nggak mungkin ada diktator bisa bikin rakyat
sejahtera dunia akhirat. Habis yang namanya diktator
itu kan mengambil hak Allah dan pasti kena murka Allah.
Boro-boro diktator bikin rakyatnya sejahtera dunia akhirat
kalau dia mati malah masuk neraka. :-p



[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-19 Terurut Topik Adjie

 Saya sih kepinginnya diktator yang bikin rakyatnya sejahtera dunia akhirat,
 jadi nggak berisik, gak ada suara-suara nggak jelas kayak sekarang.Untuk yang satu ini saya setubuh, eh, setuju... kita masih butuhdiktator biar gak gampang digunjang-ganjing, tapi diktator yang bisa
bikin rakyat sejahtera.. US by all means juga diktator.. tapi kenegara lain..


Intinya adalah, bisa menjadi negara yang kuat dan ngga gampang di atur2
sama pemerintah lain. cuek aja ngga dibilang demokrasi, buktinya Cina
dan India ngga demokrasi koq bisa maju. Iraq yang katanya mau di bikin
demokratis nyatanya ngga karuan.

jadi yang paling baik adalah menjadi bangsa yang mandiri. hmm terus
terang ngga gampang karena di dalam INDONESIA banyak sekali
Mahzab2 nya dan setiap dari mereka ngotot kalau Mazhab mereka paling
bagus dan bener. coba semuanya bisa di gabungkan bukan di
paksakan memakai satu aliran, pasti bagus.

kayak makan Gado-Gado, kan enak rasanya campur dan sehat. mungkin
culture ini yang paling cocok karena indonesia berasal dari banyak
culture dan ras yang berbeda.

rgds

Adjie



[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-19 Terurut Topik The_Eye_in_The_Sky


Samuel Franklyn wrote:


Demokrasi terpimpin itu ajaran kaum munafik.
Kalau yang namanya demokrasi itu ya tiap
orang bebas bersuara. Suara tiap orang lalu
di kelompokkan. Kelompok dengan suara terbanyak
harus diikuti kemauannya.

Kalau kelompok dengan suara terbanyak bisa
di pimpin oleh seseorang itu sih bukan
demokrasi. Itu namanya munafik. Mau memerintah
sebagai diktator tapi pakai topeng kehendak
orang banyak.

Ajaran-ajaran Suharto selalu bikin darah saya mendidih.
Jarang deh ada orang yang lebih munafik dari Suharto.


How about Lee Kuan Yew? Goh Chok Tong? Lee Hsion Loong? With their PAP 
party?


Suharto masing mending lho, at least Golkar punya saingan PPP dan PDI :D
Send instant messages to your online friends http://asia.messenger.yahoo.com 



[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-19 Terurut Topik Samuel Franklyn


The_Eye_in_The_Sky wrote:


Samuel Franklyn wrote:


Demokrasi terpimpin itu ajaran kaum munafik.
Kalau yang namanya demokrasi itu ya tiap
orang bebas bersuara. Suara tiap orang lalu
di kelompokkan. Kelompok dengan suara terbanyak
harus diikuti kemauannya.

Kalau kelompok dengan suara terbanyak bisa
di pimpin oleh seseorang itu sih bukan
demokrasi. Itu namanya munafik. Mau memerintah
sebagai diktator tapi pakai topeng kehendak
orang banyak.

Ajaran-ajaran Suharto selalu bikin darah saya mendidih.
Jarang deh ada orang yang lebih munafik dari Suharto.


How about Lee Kuan Yew? Goh Chok Tong? Lee Hsion Loong? With their PAP 
party?


Suharto masing mending lho, at least Golkar punya saingan PPP dan PDI :D


Wah saya nggak ngerasain akibat tindakan si
Lee Kuan Yew, Goh Chok Tong dan Lee Hsion Long
soalnya saya kan nggak sekolah SD, SMP dan SMA
di Singapura.

Saya sekolah SD, SMP dan SMA di Indonesia Bung
dan selama itu pula saya muak banget dengerin
ajaran si munafik lewat PMP. Benar-benar muak. Oek oek.


[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-18 Terurut Topik adi

On Tue, Apr 18, 2006 at 08:13:19AM +0200, Adjie wrote:
  Cara ini sama dengan keluhanya Pak Eka masak mau pecat orang harus
  beri pesangon.
 
 bener, saya cenderung setujua bahwa karyawan spt ini yang ngga punya
 kemampuan dan keberanian dalam menghadapi tantangan

whoa .. ini sudah jadi diskusi para dewa. sorry. ndak masuk di sini.
sudah ada aturan seperti itu saja masih yang namanya buruh jadi korban.

jadi penasaran. gimana kalau untuk test-case anda-anda resign secara
sukarela, dan cari kerjaan di sini?

no hard feeling please, tapi ini problem _REAL_ di sini, kalau anda-anda
ndak ngerti, ya sudah lah, jangan lagi bicara soal indonesia. wasting
a lot of your precious time.

btw, saya sendiri sudah. mengundurkan diri dengan sukarela. tanpa
pesangon. just in case pertanyaan itu mau dikembalikan ke saya hi..hi..
jelas saya setuju kalau ada yang mau kreatif dan mandiri. tapi itu bukan
alasan cukup untuk melibas yang namanya buruh.

boleh percaya boleh tidak. kalau buruh bisa dipecat seenaknya. manufaktur,
pabrik akan bejibun dan tumbuh subur lagi di sini. stop korbankan buruh,
tapi perbaiki regulasinya. itu jauh lebih penting dan win-win solution.

Salam,

P.Y. Adi Prasaja


[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-18 Terurut Topik Adjie

whoa .. ini sudah jadi diskusi para dewa. sorry. ndak masuk di sini.sudah ada aturan seperti itu saja masih yang namanya buruh jadi korban.

heheh kita cuma orang biasa koq yang masih makan nasi dan sekali lagi
bukan dewa, maaf kalau mungkin tidak membumi,tapi kalau Musiknya dewa
gue terus terang suka heheheh, apa yang saya ungkapkan di thread
sebelumnya adalah berdasarkan pengalaman beberapa rekan di
indo, yang sudah ngga well motivated tapi ngga mau resign
or do it something, cari kerjaan lain ehhh malah nunggu PHK demi
pesangon, akhirnya waste time sekain tahun ngga di PHK makan gaji buta.
Mungkin waktu saya kerja di indo, saya orang yang ngga terlalu aware
dengan peraturan-peraturan perburuhan di Indo, buat saya as long as
saya kerja baik perusahaan senang saya bisa bargain salaries, benefit
lain dan kenyataanya bisa, jadi win-win solution dan saya ogah pusing
baca peraturan yang ber belit-belit.
jadi penasaran. gimana kalau untuk test-case anda-anda resign secarasukarela, dan cari kerjaan di sini?

Well spt yang saya bilang Love your job but never fall in love with
your company jadi kalau masih suka dengan pekerjaan tapi
perusahaan udah ngga cocok yaaa resign, dan bukan end story
of your life, , karena saya dan anda juga teman2 yang lain di milist
ini punya keyakinan kalau rejeki bukan cuman dari perusahaan dan itu
sudah ada yang ngatur. tapi kalau kerjaan masih seneng lingkungan kerja
masih asik, dapur keluarga masih ngebul kenapa harus quit .
no hard feeling please, tapi ini problem _REAL_ di sini, kalau anda-andandak ngerti, ya sudah lah, jangan lagi bicara soal indonesia. wasting
a lot of your precious time.
Well, saya fikir member milist disini open mind semua koq; jadi
kita kan bicara untuk kebaikan semua bukan ngomongin kehebatan si ini
dan itu tapi sharing culture, information barangkali yang sedikit
ini bisa bermanfaat untuk teman2 yang lain, dan buat saya pribadi bisa
berkomunikasi dengan banyak teman merupakan satu bahan inputan
yang menarik to develop my self.

btw, saya sendiri sudah. mengundurkan diri dengan sukarela. tanpapesangon. just in case pertanyaan itu mau dikembalikan ke saya hi..hi..
jelas saya setuju kalau ada yang mau kreatif dan mandiri. tapi itu bukanalasan cukup untuk melibas yang namanya buruh.boleh percaya boleh tidak. kalau buruh bisa dipecat seenaknya. manufaktur,pabrik akan bejibun dan tumbuh subur lagi di sini. stop korbankan buruh,
tapi perbaiki regulasinya. itu jauh lebih penting dan win-win solution.
Kalau tidak salah baca di koran, pemerintah sudah menjembatani antara
buruh dan pengusaha, karena semuanya saling ketergantungan, kalau ada
buruh tanpa pengusaha atau sebaliknya mana bisa jalan industri ini,
jadi intinya oke cari jalan yang terbaik biar semua bisa senang dan
bukan mau nya menang-menangan sendiri, this problem will never end
kalau merasa dirinya paling bener. regulasi juga harus di buat
bersama ngga cuma maunya pengusaha, dan kalau sudah ada regulasi yang
bagus tapi ngga di terapkan baik dan benar yaa phodo wae. Ini sekali
lagi process yang harus di jalani semua, 


P.Y. Adi Prasaja

Salam

Adjie


[teknologia] AW: [teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-18 Terurut Topik Estananto



- Urspr√ľngliche Mail 
Von: Budi Rahardjo [EMAIL PROTECTED]


Waktu itu ceritanya National Semiconductor sudah punya pabriknya
(di Bandung). Jadi sudah ada. Hanya, waktu itu mereka mau meningkatkan
dengan memasang robot/mesin. Karena ketakutan digantikan mesin,
maka usulan mereka ditolang. Akhirnya perusahaan minggat sekalian
ke Malaysia :)

Nano:
oh itu National Semiconductor pak, bukan Fairchild ya? Sorry, slaah kutip:-(

Di Indonesia ... kebanyakan demo buruh sih.
Kayak sekarang, sulit bagi pabrik mau buka di Indonesia karena
sedikit2 demo buruh. Mendingan bikin pabrik di China saja.
Buruh mau demo, disikat tentara. hik hik hik.
Tragis memang ya?
Kata orang ini kapitalis vs sosialis.
Tapi apa mau dikata.

Nano:
Cina negara komunis tapi tidak manusiawi terhadap buruh. Di pabrik sebuah 
supplier Wal-Mart di Hong Kong tertulis tulisan besar2: bekerja yang baik hari 
ini, atau besok anda cari kerja lagi. Gimana investor US + Eropa nggak ngiler. 
Dan tampaknya Yang Mulia Wapres Kalla sedang studi banding ke Cina ya?
India tampaknya juga punya hukum buruh yang longgar tapi mereka punya 
demokrasi. Pemogokan di India jelas lebih mungkin daripada di Cina. Tapi setahu 
saya belum pernah tuh ada white collar strike di India:-) Mereka malah 
seperti kutu loncat, pindah segera kalau ada perusahaan IT lain menawarkan gaji 
lebih besar. Jadi fleksibilitas perburuhan di India merugikan buat buruh tapi 
menguntungkan buat IT engineers karena mereka tak terikat:-) Dari sinilah 
muncul ungkapan love your job but not your company. btw saya menemukan buku 
menarik, sila rujuk ke 
http://www.amazon.com/gp/product/0976694018/102-6345387-4254553?v=glancen=283155
Sebetulnya hal yang sama juga kok di Jakarta. Kalau anda mengamati pemandangan 
di depan kantor sebuah perusahaan telekomunikasi multinasional di Jakarta, 
katakanlah namanya S, itu banyak headhunter nawarin gaji dua kali lipat di 
perusahaan saingannya, katakanlah namanya E. Bedol desa bukanlah hal yang 
asing di kalangan ini:-)
Jadi menurut saya fenomenanya bukan kapitalis atau sosialis. Ada segmen2 kecil 
yang harus diamati satu-satu, siapa yang diuntungkan dan siapa yang 
dibuntungkan.
Di Jerman, konon katanya keamanan posisi pekerjaan termasuk yang paling aman di 
dunia. Tetapi ingat ada celah juga di hukum perburuhan Jerman: karyawan bisa 
dipecat atau harus minggat kalau *tidak ada pekerjaan lagi*. Nah kalau sekarang 
CEO bilang kalau kalian minta naik gaji maka tidak ada kerjaan lagi buat kalian 
karena pabrik dipindah ke Eropa Timur atau India atau Asia, karyawan mau bilang 
apa?

 Mungkin beda terbesar antara Indonesia dan India ini seperti kata Pak
 Estananto, kalau pemth India punya long term strategy (dengan mencetak
 banyak engineers,etc) sementara pemth Indonesia tidak.

Percaya atau tidak, jaman Pak Harto malah ada strategi!
Sekarang memang kita kebablasan dalam demokrasi.
Di satu sisi bagus karena kita pernah merasakan demokrasi yang mahal
dan ternyata tidak langsung meningkatkan kualitas hidup.
Nah, sekarang bagaimana kita belajar dari dua ekstrim dan mensintesa
sebuah solusi yang khas Indonesia.

-- budi
 
Nano:
hal paling utama dari keseluruhan negara industri Barat atau Timur adalah: 
pemerintahan yang efektif dan efisien. Kalau di Indonesia orang musti tunggu 
150 hari (sekarang katanya cuma 85 hari?) untuk menunggu investasi disetujui, 
plus bayar biaya2 tak jelas sedangkan di Singapura orang cuma butuh 8 hari 
dengan biaya resmi, orang waras berpikir cuma orang gila yang mau buka usaha di 
Indonesia. Belum lagi ada pungutan tidak resmi yang dibikin resmi maupun pajak 
era otonomi daerah.
Sebetulnya ini tantangan IT. Kalau pemerintah mau invest sekian trilyun untuk 
membangun sistem birokrasi yang baru dan sistem database terdesentralisasi tapi 
accesible dari pemda manapun di wilayah RI, plus perampingan secara radikal 
pegawai negeri dan pelatihan bagi pegawai negeri potensial, saya yakin dalam 5 
tahun ikllim investasi (baik dari dalam maupun luar negeri) bakal membaik. 
Jumlah pegawai negeri yang ramping memungkinkan gaji layak. Pensiun dini 
pegawai negeri? Ya betul, itu investasi juga, arahkan mereka jadi entrepreneur. 
Memangnya gampang jadi entrepreneur?
Indonesia itu sebetulnya bangsa entrepreneur. Kalau saya pulang ke rumah orang 
tua saya di Jakarta, saya kana lihat abang sate, abang martabak, tukang ojek, 
yang kesemuanya adalah entrepreneur kecil yang menghitung risiko2 usaha. Kalau 
saya pulang ke rumah mertua di Kebumen, saya lihat abang becak, petani, yang 
mereka punya alat produksi dan harus menghitung rugi laba sendiri. Saya lihat 
sebuah TV di Jerman melaporkan pasca Tsunami dan mengetengahkan seorang ibu 
yang tegar membuat usaha untuk menghidupi ibu2 di kampungnya. Kita seharusnya 
disimbolkan oleh ibu di Aceh  itu: asalkan pemerintahan yang kuat melindungi 
secara hukum dan efisien - kepastian hukum dan iklim usaha. Jadi bukan 
kapitalis, sosialis, atau demokrasi semata.
 
Salam,
Nano


[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-18 Terurut Topik adi

On Tue, Apr 18, 2006 at 01:33:25PM +0200, Adjie wrote:
 this problem will never end kalau merasa dirinya paling bener.

keep it small and simple saja ya ...

bukan soal siapa yang paling bener. tapi kalau pertanyaannya ini:
'masa mau mecat saja harus kasih pesangon', dan jawabannya dengan
membuat _peraturan_ (undang-undang) yang bisa memecat tanpa pesangon.
itu boleh dibilang narrow minded. karena ini pemikiran/masalah serius.

kalau ndak percaya mbok digeledah :-)

mana ada orang mengerjakan clerical tasks dengan upah mefets dengan
UMR hanya untuk buying time? apa perlu kita tanya dia: how fast you
can go to san fransisco? lantas disuruh bikin macam ironport?
asik juga kali.

Salam,

P.Y. Adi Prasaja



[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-18 Terurut Topik Samuel Franklyn


Budi Rahardjo wrote:

On 4/17/06, m.c. ptrwn [EMAIL PROTECTED] wrote:

kalau begitu ini tidak ada bedanya dengan kenyataan dimana pada 1970
Pak Samaun ingin membuat industri semi melalui fairchild tapi ditolak
dengan alasan padat karya ?


Waktu itu ceritanya National Semiconductor sudah punya pabriknya
(di Bandung). Jadi sudah ada. Hanya, waktu itu mereka mau meningkatkan
dengan memasang robot/mesin. Karena ketakutan digantikan mesin,
maka usulan mereka ditolang. Akhirnya perusahaan minggat sekalian
ke Malaysia :)

Di Indonesia ... kebanyakan demo buruh sih.
Kayak sekarang, sulit bagi pabrik mau buka di Indonesia karena
sedikit2 demo buruh. Mendingan bikin pabrik di China saja.
Buruh mau demo, disikat tentara. hik hik hik.
Tragis memang ya?
Kata orang ini kapitalis vs sosialis.
Tapi apa mau dikata.


Memang kalau dipikirkan secara rasional
tindakan buruh itu merugikan kaum buruh itu sendiri.
Akan tetapi ini adalah reaksi trauma yang alamiah
terhadap tekanan para penjahat Orde Baru
di masa lalu. Jadi demo buruh harus ditangani
tidak lagi dengan pendekatan Orde Baru/China
yang main asal sikat saja. Saya yakin sepenuhnya
buruh di China juga tidak bisa terus menerus
ditindas macam sekarang pasti ada titik ledaknya.






Mungkin beda terbesar antara Indonesia dan India ini seperti kata Pak
Estananto, kalau pemth India punya long term strategy (dengan mencetak
banyak engineers,etc) sementara pemth Indonesia tidak.


Percaya atau tidak, jaman Pak Harto malah ada strategi!


Ngomong-ngomong apa ya strategi si penjahat Harto?


Sekarang memang kita kebablasan dalam demokrasi.
Di satu sisi bagus karena kita pernah merasakan demokrasi yang mahal
dan ternyata tidak langsung meningkatkan kualitas hidup.
Nah, sekarang bagaimana kita belajar dari dua ekstrim dan mensintesa
sebuah solusi yang khas Indonesia.

-- budi



Saya punya pendapat yang sangat berbeda dengan anda.
Buat saya demokrasi sangat meningkatkan kualitas hidup
saya sebagai bangsa Indonesia. Soalnya tidak stress
musti bungkam terus macam di jaman si penjahat Harto.
Kualitas hidup kan tidak semata-mata kemakmuran ekonomi.
Kesehatan jiwa juga sangat penting :-)




[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-18 Terurut Topik adi

On Tue, Apr 18, 2006 at 09:46:39PM +0700, Samuel Franklyn wrote:
 Sekarang memang kita kebablasan dalam demokrasi.
 
 Saya punya pendapat yang sangat berbeda dengan anda.
 Buat saya demokrasi sangat meningkatkan kualitas hidup
 saya sebagai bangsa Indonesia.


btw, demokrasi yang kebablasan itu seperti apa sih? maksudnya
sudah ada demokrasi, terus jadi ngawur, atau gimana? apa pun
jawabannya, ya tetap saja ngawur, alias tidak pernah ada demokrasi.

demokrasi dan kebebasan berpendapat itu butuh jaminan keamanan.
kalau modelnya main sabet main grebeg dan semua cuek bebek, jangan
harap deh. jauuuh

kalau dulu tidak ada demokrasi, sekarang pun tidak. seperti ular,
yang dalam bahasa latin disebut: mlungsungi.

Salam,

P.Y. Adi Prasaja


[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-18 Terurut Topik Samuel Franklyn


adi wrote:

On Tue, Apr 18, 2006 at 09:46:39PM +0700, Samuel Franklyn wrote:

Sekarang memang kita kebablasan dalam demokrasi.

Saya punya pendapat yang sangat berbeda dengan anda.
Buat saya demokrasi sangat meningkatkan kualitas hidup
saya sebagai bangsa Indonesia.



btw, demokrasi yang kebablasan itu seperti apa sih? maksudnya
sudah ada demokrasi, terus jadi ngawur, atau gimana? apa pun
jawabannya, ya tetap saja ngawur, alias tidak pernah ada demokrasi.


Nggak tahu tuh saya juga nggak ngerti apa maksudnya
kebablasan dalam demokrasi. Yang ngomong kan Budi Rahardjo.
Coba deh check lagi posting saya dengan agak teliti.



demokrasi dan kebebasan berpendapat itu butuh jaminan keamanan.
kalau modelnya main sabet main grebeg dan semua cuek bebek, jangan
harap deh. jauuuh


Betul.


kalau dulu tidak ada demokrasi, sekarang pun tidak. seperti ular,
yang dalam bahasa latin disebut: mlungsungi.


Sekarang paling tidak kalau ada yang banyak bicara
tidak akan langsung menghilang. Kalau di jaman si penjahat
Harto kan begitu ada yang banyak bicara bisa
tiba-tiba langsung menghilang entah kemana.
Jadinya kan orang stress dan bungkam terus.
Kalau sekarang kan walaupun banyak bicara dan
tidak ada perubahan tapi paling tidak kan
rasanya lega. Bwa ha ha.



Salam,

P.Y. Adi Prasaja





[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-17 Terurut Topik m.c. ptrwn

Budi Rahardjo wrote:
 On 4/16/06, Estananto [EMAIL PROTECTED] wrote:

  Kalau katanya Bill Gates sudah talk dengan SBY tapi masyarakat
  luas ternyata belum mendengar kelanjutannya, berarti something
  wrong dengan kita.

 (Besok paginya lupa kuliah atau kuliah sambil ngantuk2.)
 This is how you fuel a research center!
 Dimana-mana juga seperti itu.
 Kalau di Jababeka, boro-boro ada mahasiswanya ... he he he.
 (Seperti Serpong!)


saya sering berpikir , kalaupun ada industri hitek di Indonesia ,
sebaiknya mungkin harus dipelopori dari sektor software services dan
bukan dari vendor yang making product.

India awalnya begitu dan sukses, kualifikasi SDM Indonesia saat ini
juga umumnya kurang qualified untuk bekerja di lingkungan RD
vendor,dst.

Resume org Indonesia kebanyakan qualified untuk mengerjakan projek yg
sifatnya temporer basis (seperti Java, .Net,etc), jadi persh2 seperti
Infosys, Wipro dan HCL yang sebaiknya diprioritaskan untuk masuk
daripada om Bill Gates dkk. 

-mcp



[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-17 Terurut Topik Budi Rahardjo

On 4/17/06, m.c. ptrwn [EMAIL PROTECTED] wrote:

 saya sering berpikir , kalaupun ada industri hitek di Indonesia ,
 sebaiknya mungkin harus dipelopori dari sektor software services dan
 bukan dari vendor yang making product.

tadinya saya juga demikian, tapi sekarang lebih terbuka lagi.
kalau kita lihat 3 komponen: employment, devisa, teknologi,
maka dulu kita terlalu melihat kepada teknologi (harus buatan kita,
dsb.)
sekarang urutan kepentingannya adalah
(1) employment
(2) devisa
(3) teknologi

yang penting ada lapangan pekerjaan *di indonesia* dulu
dan pada saat yang sama menjadi tempat belajar bekerja
bagi calon profesional indonesia :)

untuk hal ini harus bekerja sama dengan perusahaan yang
sudah punya market dan teknologi, yang membutuhkan tempat
untuk investasi/relokasi saja. untuk yang kayak gini, biasanya
adalah perusahan elektronik.
mereka selalu invest. tinggal dimananya.

setelah mengerti dunia bisnis high-tech, barulah kita bergeser
ke kepentingan lain seperti teknologi :)


-- budi


[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-17 Terurut Topik m.c. ptrwn


Budi Rahardjo wrote:
 On 4/17/06, m.c. ptrwn [EMAIL PROTECTED] wrote:

  saya sering berpikir , kalaupun ada industri hitek di Indonesia ,
  sebaiknya mungkin harus dipelopori dari sektor software services dan
  bukan dari vendor yang making product.

 tadinya saya juga demikian, tapi sekarang lebih terbuka lagi.
 kalau kita lihat 3 komponen: employment, devisa, teknologi,
 maka dulu kita terlalu melihat kepada teknologi (harus buatan kita,
 dsb.)
 sekarang urutan kepentingannya adalah
 (1) employment
 (2) devisa
 (3) teknologi

 yang penting ada lapangan pekerjaan *di indonesia* dulu
 dan pada saat yang sama menjadi tempat belajar bekerja
 bagi calon profesional indonesia :)


memang ini alasanya  kenapa sektor services (WPRO,INFY) yang jadi
pilihan.

 untuk hal ini harus bekerja sama dengan perusahaan yang
 sudah punya market dan teknologi, yang membutuhkan tempat
 untuk investasi/relokasi saja. untuk yang kayak gini, biasanya
 adalah perusahan elektronik.
 mereka selalu invest. tinggal dimananya.

Ada beberapa hal pak.

Dari sisi employmen , justru biasanya persh service yang paling tinggi
kemampuan hiringnya,  mereka bisa hire lebih banyak dibanding persh di
sektor lain.

Kedua, persh elektronik itu hidupnya sangat tergantung dengan market,
kadang kalau barang jualan di satu marketnya kurang bagus, mereka
gampang saja menutup atau melakukan cost restructruring/layoffs (baru
baru ini Atmel ada layoffs lagi). Nah kalau persh services yang banyak
projek biasanya mereka lebih sustainable,kalau ada proyek yg kurang
profitable,orang2nya tinggal diover ke proyek lain,etc.

Ketiga, persh seperti Wipro,HCL dan Infosys itu punya long term
contract dengan vendor seperti cisco,microsoft,ibm,etc , jadi employee
didalamnya juga bisa menimba pengalaman dari berbagai persh vendor
sekaligus.


-mcp



[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-17 Terurut Topik Budi Rahardjo

On 4/17/06, m.c. ptrwn [EMAIL PROTECTED] wrote:

 Dari sisi employmen , justru biasanya persh service yang paling tinggi
 kemampuan hiringnya,  mereka bisa hire lebih banyak dibanding persh di
 sektor lain.

Memangnya perusahaan service bisa hire 50.000 orang? :p
he he he.
Kalau pabrik elektronik/sepatu/tekstil/... bisa!

Saya pribadi sih senang di software  service, tapi kenyataan
di lapangan berbeda. Yang dibutuhkan oleh orang banyak
(dan Indonesia?) adalah lapangan kerja yang bisa banyak orang.
Nah, untuk tahap seperti itu ... pabrik biasanya yang bisa.
(Pabrik elektronik salah satunya.)

-- budi


[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-17 Terurut Topik Adjie

Memangnya perusahaan service bisa hire 50.000 orang? :phe he he.
Kalau pabrik elektronik/sepatu/tekstil/... bisa!

saya setuju denga pak BSR (BudiSanjeev Raharjo) hehehehe jadi memang
tahap awal adalah membuat perusahaan yang banyak menyerap tenaga kerja
terlebih dahulu baru bisa meningkat ke tahapan berikutnya, kalau di
liat sebelum booming TI di india yang di garap terlebih dahulu di india
adalah industri call center, karena ni sangat menyerap tenaga
kerja. tapi bukan berarti indonesia harus mengikuti buka bisnis call
center juga heheh. tapi pabrik elektronik atau industri komponen
atau apa sajalah yang bisa menyerap banyak tenaga kerja
yang nantinya bisa membuat industri TI terkena effect domino atau
kena imbas dari boomingnya massive industri yang saya sebutkan di
atas.

setelah industri ini bisa bergerak otomastis mereka butuh untuk
mendeliver atau menjual barang, kalau ini bisa digarap dengan IT dan
bisa memutuskan banyak mata rantai distribusi maka konsumen yang di
untungkan, barang murah dan cepat dalam delivery, dan industri IT
dan jasa pengiriman bisa mengambil manfaat dari process ini
semua, karena IT buat indonesia, saat ini baru sebagai jalan toll
atau pipa saja, belum bisa mengharapkan sebagai sumber, karena
kemampuan kita flooading engineer IT, telco etc masih sangat sedikit,
dibanding dengan India atau Cina, di tambah lagi pemerintah
kurang ada political will dengan bidang ini spt banyak yang
rekan2 bilang di thread sebelumnya. 

kalau industri massive sudah berjalan, orang bisa hidup dengan tenang
karena punya pekerjaan dan IT mulai bangkit lagi, pasti tanpa
disuruh nantinya orang tua akan menyuruh anaknya menjadi sekolah IT
karena melihat peluang kerja yang jelas, tapi ini semua bisa berjalan
kalau bisnis yang fundamental yang di miliki bangsa ini bisa
jalan. lagi pula kalau memaksa orang menyekolahkan anaknya
di bidang IT, telco atau engineer apakah uni di kita punya kelas yang
sama dalam bidang-2 ilmu dasar spt india secara menyeluruh baik uni
negri atau swasta di indo. ini adalah process yang panjang yang saling
ketergantungan tapi bukan berati ngga bisa di mulai.

hmmm mimpi bisa punya pabrik tempe yang ada 25.000 karywan dan bisa eksport tempe ke jepang.

rgds

Adjie

 




[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-17 Terurut Topik m.c. ptrwn


Budi Rahardjo wrote:
 On 4/17/06, m.c. ptrwn [EMAIL PROTECTED] wrote:

  Dari sisi employmen , justru biasanya persh service yang paling tinggi
  kemampuan hiringnya,  mereka bisa hire lebih banyak dibanding persh di
  sektor lain.

 Memangnya perusahaan service bisa hire 50.000 orang? :p
 he he he.
 Kalau pabrik elektronik/sepatu/tekstil/... bisa!

 Saya pribadi sih senang di software  service, tapi kenyataan
 di lapangan berbeda. Yang dibutuhkan oleh orang banyak
 (dan Indonesia?) adalah lapangan kerja yang bisa banyak orang.
 Nah, untuk tahap seperti itu ... pabrik biasanya yang bisa.
 (Pabrik elektronik salah satunya.)

 -- budi

 kalau begitu ini tidak ada bedanya dengan kenyataan dimana pada 1970
Pak Samaun ingin membuat industri semi melalui fairchild tapi ditolak
dengan alasan padat karya ?

Mungkin beda terbesar antara Indonesia dan India ini seperti kata Pak
Estananto, kalau pemth India punya long term strategy (dengan mencetak
banyak engineers,etc) sementara pemth Indonesia tidak.

-mcp



[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-17 Terurut Topik Budi Rahardjo

On 4/17/06, m.c. ptrwn [EMAIL PROTECTED] wrote:
 kalau begitu ini tidak ada bedanya dengan kenyataan dimana pada 1970
 Pak Samaun ingin membuat industri semi melalui fairchild tapi ditolak
 dengan alasan padat karya ?

Waktu itu ceritanya National Semiconductor sudah punya pabriknya
(di Bandung). Jadi sudah ada. Hanya, waktu itu mereka mau meningkatkan
dengan memasang robot/mesin. Karena ketakutan digantikan mesin,
maka usulan mereka ditolang. Akhirnya perusahaan minggat sekalian
ke Malaysia :)

Di Indonesia ... kebanyakan demo buruh sih.
Kayak sekarang, sulit bagi pabrik mau buka di Indonesia karena
sedikit2 demo buruh. Mendingan bikin pabrik di China saja.
Buruh mau demo, disikat tentara. hik hik hik.
Tragis memang ya?
Kata orang ini kapitalis vs sosialis.
Tapi apa mau dikata.


 Mungkin beda terbesar antara Indonesia dan India ini seperti kata Pak
 Estananto, kalau pemth India punya long term strategy (dengan mencetak
 banyak engineers,etc) sementara pemth Indonesia tidak.

Percaya atau tidak, jaman Pak Harto malah ada strategi!
Sekarang memang kita kebablasan dalam demokrasi.
Di satu sisi bagus karena kita pernah merasakan demokrasi yang mahal
dan ternyata tidak langsung meningkatkan kualitas hidup.
Nah, sekarang bagaimana kita belajar dari dua ekstrim dan mensintesa
sebuah solusi yang khas Indonesia.

-- budi


[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-17 Terurut Topik The_Eye_in_The_Sky


Budi Rahardjo wrote:


Di Indonesia ... kebanyakan demo buruh sih.
Kayak sekarang, sulit bagi pabrik mau buka di Indonesia karena
sedikit2 demo buruh. Mendingan bikin pabrik di China saja.
Buruh mau demo, disikat tentara. hik hik hik.
Tragis memang ya?
Kata orang ini kapitalis vs sosialis.
Tapi apa mau dikata.


Tadi malam lihat di acara TV Singapore, cuman sekilas karena sambil 
ngoprek TV rusak. Isinya Lee Kuan Yew diwawancara.
Beliau cerita dulu dulu di Singapore juga ada buruh demo dan mogok. Tapi 
diambil langkah keras pemecatan semua, lalu recruitment ulang dengan 
menyaring bibit bibit hardliner. Dengan cara itu didapatkan tenaga kerja 
 yg produktif dan efisien. Tapi ya akibatnya seperti anda bilang di 
blog anda, jarang ketemu orang Singapore tersenyum di jam kerja :D
Send instant messages to your online friends http://asia.messenger.yahoo.com 



[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-16 Terurut Topik Adjie

Pak Budi,masih
di IEEE Spectrum edisi yang sama, ternyata hampir semua CEO perusahaan2
itu talk dengan PM India atau Menkominfo India, bukan dengan rektor
atau dosen. Artinya ada political will baik dari pusat maupun negara
bagian. Bangalore juga maju karena negara bagian Karnataka mengambil
inisiaif. Calcutta mulai ikut2an walaupun kemiskinan di mana2, 
Betul Om, Kebetulan CEO ALA sendiri waktu itu datang ke India dan
ketemu dangan PM dan menteri telekomunikasi di India dan akhirnya
beberapa pusat riset yang ada di europe di pindahkan ke India, juga
bbrap department di soft development boyongan kesana, dan
investnya geeuudeee banget,

tapi toh jalan kalau ada political will.Kalau
katanya Bill Gates sudah talk dengan SBY tapi masyarakat luas ternyata
belum mendengar kelanjutannya, berarti something wrong dengan kita.
Atau sebaliknya: kalau katanya ada proyek IGOS sudah dicanangkan tetapi
gemanya masih terbatas walaupun sudah diusahakan, artinya ada something
wrong dengan kita.
yaa, selalu managment dan komunikasi top down dan bottom up
process ngga pernah jalan di Indo, mungkin protocolnya beda, atau ada
bottleneck dimana-mana, karena pembantu presiden mungking kurang paham
benar mau kemana tunggu arahan dari bapak. kalau soal proyek IGOS
katanya project ini ngga menguntungkan buat supplier makanya
banyak yang mundur, dan kelihatan juga sich pemerintah ragu-ragu mau
kemana arahnya IGOS ini masih kurang focus dan greget

rgds

Adjie


[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-16 Terurut Topik Fatih
ikut nimbrung dikit soal IT india,

(1) benar, nehru pencetak awal IIT yg menghasilkan IIT-ans di seluruh dunia termasuk mgkn kolega2 dan juragan Carlos di SV. :)

(2) dalam konteks investasi asing di IT india, keterlibatan pemerintah (political will) dlm bisnis IT di india sebenarnya terjadi tidak lama. kira2 baru setelah pemerintah melihat para pebisnis IT jadi pembicaraan dunia dg mengglobalnya klien infosys (terbesar) dan wipro (runner up) dll. 


thomas friedman dalam salah satu kolomnya di NYT (kira2 3thn lalu waktu dia berkunjung ke india khusus unt melihat/mengulas soal IT ini) menulis bahwa pda dasarnya pebisnis raksasa IT india berkembang sendiri tanpa bantuan pemerintah (maksudnya negara bagian bangalore maupun pusat). pernah mereka ini meng-get-out-of-my-way-kan seorang pejabat yg coba2 ikut campur urusan bisnis mrk. 


dlm konteks india waktu itu, yg sistem birokrasinya masih korup (sedikit di bawah kita) pengusaha2 IT ini berjalan sendiri. untungnya mrk dah 'punya orang' di mana2 yg bantu dapatin proyek.

era pemrintah Congress skrg political will itu baru tampak banget.

jadi, mana yg perlu didahulukan di indo? political will pemerintah atau pebisnisnya cari2 proyek dulu di LN? krn. kondisi indo dan india (soal IT) memang beda, saya setuju political will pemerintah maju dulu dg membuat kebijakan2 khusus bidang investasi IT. 


salam,
On 4/16/06, Adjie [EMAIL PROTECTED] wrote:




Pak Budi,masih di IEEE Spectrum edisi yang sama, ternyata hampir semua CEO perusahaan2 itu talk dengan PM India atau Menkominfo India, bukan dengan rektor atau dosen. Artinya ada political will baik dari pusat maupun negara bagian. Bangalore juga maju karena negara bagian Karnataka mengambil inisiaif. Calcutta mulai ikut2an walaupun kemiskinan di mana2, 


Betul Om, Kebetulan CEO ALA sendiri waktu itu datang ke India dan ketemu dangan PM dan menteri telekomunikasi di India dan akhirnya beberapa pusat riset yang ada di europe di pindahkan ke India, juga bbrap department di soft development boyongan kesana, dan investnya geeuudeee banget,


tapi toh jalan kalau ada political will.Kalau katanya Bill Gates sudah talk dengan SBY tapi masyarakat luas ternyata belum mendengar kelanjutannya, berarti something wrong dengan kita. Atau sebaliknya: kalau katanya ada proyek IGOS sudah dicanangkan tetapi gemanya masih terbatas walaupun sudah diusahakan, artinya ada something wrong dengan kita.


yaa, selalu managment dan komunikasi top down dan bottom up process ngga pernah jalan di Indo, mungkin protocolnya beda, atau ada bottleneck dimana-mana, karena pembantu presiden mungking kurang paham benar mau kemana tunggu arahan dari bapak. kalau soal proyek IGOS katanya project ini ngga menguntungkan buat supplier makanya banyak yang mundur, dan kelihatan juga sich pemerintah ragu-ragu mau kemana arahnya IGOS ini masih kurang focus dan greget
rgds
Adjie-- Fatihhttp://afsyuhud.blogspot.com 


[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-16 Terurut Topik m.c. ptrwn

Fatih wrote:
 ikut nimbrung dikit soal IT india,

 (1) benar, nehru pencetak awal IIT yg menghasilkan IIT-ans di seluruh dunia
 termasuk mgkn kolega2 dan juragan Carlos di SV. :)

koq tahu sich kalau juragan saya orang IIT ? :-))

Testimonial saya, kalau Indonesia punya 1000 saja lulusan yang
sekaliber dengan lulusan IIT, mungkin Indonesia sudah sejajar dengan
Jepang sekarang. Btw, ini tanggapan yang cukup konservatif lho :)


 (2) dalam konteks investasi asing di IT india, keterlibatan pemerintah
 (political will) dlm bisnis IT di india sebenarnya terjadi tidak lama. kira2
 baru setelah pemerintah melihat para pebisnis IT jadi pembicaraan dunia dg
 mengglobalnya klien infosys (terbesar) dan wipro (runner up) dll.

Di buku Flight Capital, jangan dilupakan bahwa Pempus India dan Pemda
Karnataka
banyak sekali merubah peraturan yang tadinya sangat protektif
(contohnya banyak di Indonesia) menjadi lebih liberal dan terbuka
(a.k.a. kapitalisme).

Misalnya dengan menyempitkan peran union, memberi insentif tax untuk
persh asing yang buka bisnis di India dsb.

Awalnya mendapatkan tantangan dari masyrakat sekitarnya (seperti di
milis ini .. he he he ), akan tetapi sekarang terlihat buah hasilnya.




 thomas friedman dalam salah satu kolomnya di NYT (kira2 3thn lalu waktu dia
 berkunjung ke india khusus unt melihat/mengulas soal IT ini) menulis bahwa
 pda dasarnya pebisnis raksasa IT india berkembang sendiri tanpa bantuan
 pemerintah (maksudnya negara bagian bangalore maupun pusat). pernah mereka
 ini meng-get-out-of-my-way-kan seorang pejabat yg coba2 ikut campur urusan
 bisnis mrk.

sebenarnya mereka milih ke sana (bangalore/karnataka) karena insentif
dari pemerintah juga selain memang karena infosys basenya disana.

Kalau sekedar India, kan persh tersebut tidak buka office di
Rajasthan, Assam atau West Bengal yang masih dikuasai kaum komunis :-))

Yang menarik, orang2 yang bekerja di Bangalore/Karnataka sebenarnya
berasal dari banyak state di India, bukan hanya yang berasal dari
Karnataka saja.

 dlm konteks india waktu itu, yg sistem birokrasinya masih korup (sedikit di
 bawah kita) pengusaha2 IT ini berjalan sendiri. untungnya mrk dah 'punya
 orang' di mana2 yg bantu dapatin proyek.

betul sekali , buat persh2 India ini emang hebatnya mereka punya
koneksi yang super kuat, jauh lebih gampang buat kita untuk bekerja
sama dengan inside-channelnya Indians daripada coba coba berkompetisi
langsung dengan persh India :-)

Alias, saya pikir bagusnya emang persh seperti Infosys dan Wipro itu
punya subsidiary di Indonesia, daripada orang (Indonesia) yang harus
berjuang mati matian bersaing dengan mereka.

Jadi kuncinya imo: Partnership dengan Indian dan The Chineese :)

 era pemrintah Congress skrg political will itu baru tampak banget.

 jadi, mana yg perlu didahulukan di indo? political will pemerintah atau
 pebisnisnya cari2 proyek dulu di LN? krn. kondisi indo dan india (soal IT)
 memang beda, saya setuju political will pemerintah maju dulu dg membuat
 kebijakan2 khusus bidang investasi IT.

Di Indonesia saya lihat Jatis sudah punya CMM Level 3 tuch, not bad.

Kalau saya sebenarnya tidak perduli persh mana yang terangkat, mau
persh Indonesia, China , India , Arab atau Turki sekalipun is okay,
yang penting potensi SDM anak muda di Indonesia tergali (tidak seperti
15 tahun terakhir).

Saya pikir kuncinya sebaiknya begitu, hindarkan isu2 yang sebenarnya
merugikan kita secara long term(seperti pengusaha lokal minta proteksi
,etc...passwd..). Jadi undanglah mereka semua (investor asing) untuk
berinvestasi di Indonesia.



-mcp




 salam,


 On 4/16/06, Adjie [EMAIL PROTECTED] wrote:
 
 
 
   Pak Budi,
   masih di IEEE Spectrum edisi yang sama, ternyata hampir semua CEO
   perusahaan2 itu talk dengan PM India atau Menkominfo India, bukan dengan
   rektor atau dosen. Artinya ada political will baik dari pusat maupun 
   negara
   bagian. Bangalore juga maju karena negara bagian Karnataka mengambil
   inisiaif. Calcutta mulai ikut2an walaupun kemiskinan di mana2,
 
 
  Betul Om, Kebetulan CEO ALA sendiri waktu itu datang ke India dan ketemu
  dangan PM dan menteri telekomunikasi di India dan akhirnya beberapa pusat
  riset yang ada di europe di pindahkan ke India, juga bbrap department di
  soft development boyongan kesana,  dan investnya geeuudeee banget,
 
 
 
   tapi toh jalan kalau ada political will.
   Kalau katanya Bill Gates sudah talk dengan SBY tapi masyarakat luas
   ternyata belum mendengar kelanjutannya, berarti something wrong dengan 
   kita.
   Atau sebaliknya: kalau katanya ada proyek IGOS sudah dicanangkan tetapi
   gemanya masih terbatas walaupun sudah diusahakan, artinya ada something
   wrong dengan kita.
 
 
  yaa, selalu managment dan komunikasi  top down dan bottom up process ngga
  pernah jalan di Indo, mungkin protocolnya beda, atau ada bottleneck
  dimana-mana, karena pembantu presiden mungking kurang paham benar mau kemana
  tunggu arahan dari bapak. kalau soal proyek IGOS katanya project ini 

[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-16 Terurut Topik Budi Rahardjo

On 4/16/06, Fatih [EMAIL PROTECTED] wrote:
...
 thomas friedman dalam salah satu kolomnya di NYT (kira2 3thn lalu waktu dia
 berkunjung ke india khusus unt melihat/mengulas soal IT ini) menulis bahwa
 pda dasarnya pebisnis raksasa IT india berkembang sendiri tanpa bantuan
 pemerintah (maksudnya negara bagian bangalore maupun pusat). pernah mereka
 ini meng-get-out-of-my-way-kan seorang pejabat yg coba2 ikut campur urusan
 bisnis mrk.
...


Dulu ketika saya ngelayap ke beberapa perusahaan di SV,
saya tanya ke mereka ... apa peranan pemerintah?
Jawaban mereka (kasarnya) tidak ada!

Tentu saja maksudnya bukan tidak ada, akan tetapi peranan
pebisnis lebih utama. Jadi nampaknya hal yang sama juga
terjadi di India.

Saya lagi mencari-cari kutipan (quote) tentang pemerintahan
India dan perbandingannya dengan pemerintahan Amerika.
Pernah saya simpan di blog saya, tapi lupa dimana.
(Hmm... I need a search engine for *ME*. Wah, ide inovasi?
Necesity is the mother of invention. he he he)

Kutipannya seperti ini;
lihat saja orang yang duduk di pemerintahan India,
mereka scientists. Bandingkan dengan orang yang duduk
di pemerintahan Amerika, mereka adalah lawyers!

ha ha ha

Kalau pemerintah Indonesia? Militer, Santri, Drop out?
Aduh! Sakit. Sekali pernah sih scientist, yaitu pada
jaman Habibie. Terus terang, orang Indonesia bisa bangga
pada waktu itu bahwa presiden kita adalah orang pinter!


-- budi


[teknologia] Re: AW: [teknologia] Re: India's future AW: [teknologia] Re: Melobby Universitas China untuk membangun satelit kampus di UC-Berkely

2006-04-16 Terurut Topik Budi Rahardjo

On 4/16/06, Estananto [EMAIL PROTECTED] wrote:

 Kalau katanya Bill Gates sudah talk dengan SBY tapi masyarakat
 luas ternyata belum mendengar kelanjutannya, berarti something
 wrong dengan kita.

Setahu saya waktu itu ada usulan untuk menempatkan Microsoft
Research Center di Jababeka. Waaahhh, siapa yang punya usul itu?
Dugaan saya? Property!

Yang namanya research center itu harus dekat dengan perguruan
tinggi, misalnya di dekat ITB gitu. Baru bisa jalan.
Pagi mahasiswa kuliah. Siangnya mahasiswa kesel dengan dosennya,
terus kabur ke research center. Ngoprek semalaman.
(Besok paginya lupa kuliah atau kuliah sambil ngantuk2.)
This is how you fuel a research center!
Dimana-mana juga seperti itu.
Kalau di Jababeka, boro-boro ada mahasiswanya ... he he he.
(Seperti Serpong!)


-- budi